Jogja - Solo dan titik titik

Wednesday, August 15, 2007

Pulang ke kotamu
ada setangkup harap dalam rindu
Masih sperti dulu tiap sudut menyapaku bersahabat
Penuh selaksa makna….
nikmati bersama suasana jogya…

Foto gedung mana coba? kenal ga...

Lagu ini selalu jadi memori yang indah dalam benakku. Mengingatkanku pada sesuatu yang tak terdefinisi. Entah apa itu. Sulit diungkapkan.
Hehehe…. ;-)

Ke jogja kali ini bukan buat jalan-jalan meski ini lagi masa liburan. Tapi ada hal penting yang mesti dikerjakan. Yaitu….. sebenarnya rahasia. Ada audisi “tes “ (ga bisa di posting deh…). Mirip audisi Idol atau AFI atau Mama mia. Tapi yang mirip tuh antriannya doang. Panjaaaaaaaaaaaaaaaang bgt. Tiga ratus meteran ada kali. Sampai masuk Muri loh….. bukan antriannya yang masuk muri tapi this institution. Terbanyak peminatnya, dari berbagai kalangan dan wilayah se Indonesia raya.

Aku yaaaa…. Ikutan antri juga. Demi sebuah asa di masa yang kan datang. Ciye… harus berjuang. Gak pakai putus asa alias pantang menyerah. Kalau kata temenku demi sesuap nasi dan sekarung berlian.
Seharian full aku ngantri. Awal berdiri masih semangat, membayangkan kesenangan yang akan diraih setelah perjuangan ini. Ditambah lagi dapat kenalan yang ternyata adek kelas di SMA. Hari semakin siang, sang surya pun tak segan lagi memanggang tubuh manusia2 yang lagi antri. Termasuk aku…. Masih semangat sihh… tapi kok lama2 terasa gelap… gelap.. gelap… kayaknya nutrisi tubuhku dah habis neh… mundur deh ku dari antrian. Duduk di pinggiran yang teduh. Daripada jatuh. Malu+bikin repot dan heboh. Haduuuuuuh…. Kok cape bgt ya.? Padahal kan tadi udah sarapan!

“Ayo semangat lagi put, katanya dah bertekad!!!", begitu kata bapakku yang kebetulan nganterin. Abis ngaso-ngaso sebentar, makan siang rasanya semangat ini numbuh lagi. Iyalah, perut udah kenyang bo! So, here I'am, s***n I’ll come!!! Gitu deh kayaknya yang tiba2 muncul dibenakku. Dan tak lama kemudian…. Tiba giliranku buat nyerahin semua berkas yang diperlukan.
Total ngantri kira-kira setengah hari lebih, dimulai pukul 7 pagi dan dipanggil oleh petugas abis ishoma. Gile yaa... abis dipanggil leganya minta ampun. Ibarat orang nahan bo*k*r berhari-hari akhirnya ketemu wece. Ckckckck...

Urusan berkas kelar dan saatnya bersiap-siap capcus balik ke rumah. Tapi sebelum bener-bener pulang, Aku dan bapak mau ke Solo dulu karena ada buku2 yang harus diambil buat belajar. Awalnya sih aku mau naik bus aja ke Solo. Tapi si babe maunya nganter pake motor biar sekalian jalan. Hemmmm…. Ragu ragu nih. Yang bener aja naik motor sampai Solo. Namun apalah daya…. Seorang anak kan mesti manut. Ya udah deh… lanjut…. Solo… I am coming….

Sampai Solo dah mau magrib. Di sana cuma ambil buku doang. Abis solat magrib balik lagi Kebumen. Nah ini dia yang sedari tadi bikin rasa ragu2 enggan beranjak dari pikiran…. Masa iya sih naek motor dari Solo ke Kebumen harus malem ini juga?? Perjalanan normal kurang lebih 5-6 jam soalnya. Hemm.. Harus siap2 pegel2 neh….

Jam 7an malem kami mulai perjalanan balik. Dingiin banget rasanya malem itu. Menusuk tulang ditambah banyak debu lagi. Tapi si bapak tercinta tetep aja melaju dengan lancar. Katanya slow but sure alias alon-alon asal kelakon. Gak ada ngebut2an walaupun kecepatan tembus diangka 100 km/jam juga sih. Hhoho. Aku sih cuma bisa berdoa biar perjalanan lancar, sampai rumah dengan selamat dan gak pegel2 amat.

Setelah lima jam dijalanan, akhirnya sampai juga di rumah tercinta. Alhamdulillah, selamat!! Tapi badan ini serasa ayam tulang lunak. Renyah!! Puuugeeeeellnya juara dan kayaknya sampai mati rasa. Gak bisa ngebanyangin deh orang2 yang suka adventure pake motor. Kapooook aku. Kalau naek bus sih enak, udah tempat duduknya empuk, bisa tidur lagi…

\\

You Might Also Like

0 Comments

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe