Ngajar TPQ di Solo

Saturday, September 01, 2007

Salah satu kegiatan terbaru saya yang bisa menjadi charger semangat di Solo adalah back to TPQ, setelah sebelumnya off karena kesibukan kampus yang ruaarrr biasa. Senangnya akhirnya sekarang bisa mulai main sama adik-adik lagi. Belajar ngaji, bermain, nyanyi-nyanyi, bercerita. Menyenangkan. Semoga ini awal yang baik untuk dunia baru saya di tahun ajaran 2007/2008. Menjadi ajang pembelajaran menuju kedewasaan yang sebenarnya. #beeh bahasanyaa!

Ternyata setelah ditinggal selama satu semester adik-adiknya pada lupa tuh sama saya. Duh sedih sih mulanya. Tapi gak apa-apa. Yang penting mereka masih respect kok sama saya. Masih mau nurut kalau disuruh ngaji. Kan biasanya pada ngeyel – keras kepala—kalau disuruh ngaji. Maunya main dulu. Ngajinya nanti-nanti. Ini yang kadang bikin pengajar harus extra sabar ngadepinnya. Gak boleh sampai senewen atau kesal. Karena anak seumuran mereka kan peka sekali dengan keadaan gurunya. Anak-anak itu membutuhkan ketulusan. Bukan Cuma pesona dari mbak-mbak pengajarnya. Yah... kalau lagi ada masalah pribadi jangan dikeluarkan. Apalagi emosional. Bakal kapok nanti adik-adiknya. Ujung-ujungnya gak ada lagi yang mau ngaji. Berat tuh!! Kalau kita lagi gak bisa banyak omong yah senyum saja sudah cukup membuat adik-adik betah kok. Asalkan senyum itu berasal dari hati. Gitu sih kata trainer TPQ yang pernah saya dengar.

Ngajar anak kecil usia 5-10 tahun tuh banyak sekali kesannya. Berdasarkan pengalaman semester satu yang lalu, lebih banyak senengnya daripada gak senengnya sih. Secara siapa sih yang gak suka dihormati, dihargai, walaupun sama anak kecil. Penghargaan mereka masih yang tulus gitu, gak ada kepalsuan di wajah mereka. Kalau suka bilang suka kalau gak suka ya bilang gak. Bisa belajar sayang sama anak kecil – saya kan dulu paling gak bisa kenalan, ngobrol sama anak kecil, takut nangis – bisa berbagi ilmu dan cerita. Tapi dukanya ketika anak-anak itu udah mulai bandel. Gemess rasanya kalau udah kayak gitu. Pengen tak jitak seandainya dia itu bukan anak kecil. Tapi berhubung itulah dunia mereka—dunia kebandelan dan rame2—gak boleh dong main jitak sembarangan. Nanti kalau kenapa-napa bisa si emaknya bawain eikeh golok. Bandelnya sih biasanya si anak pengennya main melulu. Atau nggangguin temen lainnya yang lagi ngaji, atau juga suka teriak-teriak gak jelas. Haduuuh kalau hal ini terjadi saya mesti banyak merayu sama adik-adiknya biar gak rewel or bandel. Pusing juga, tapi asyik kok. Cara ngatasinnya ya paling saya agak keras kasih peringatannya buat tenang, atau saya suruh main diluar ruangan.

//



You Might Also Like

0 Comments

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe