Bayar dengan Waktu

Tuesday, November 20, 2012

Yes ! pagi-pagi ketampol abis sama tulisannya Anne, teman motivasi saya. Benar-benar saya harus ngatur waktu lagi biar gak kejebak dengan sifat malas dan suka menunda. Memang sih akhir-akhir ini saya seperti terserang 2 penyakit itu. Sadar banget, tapi untuk bangkit kadang susahnya....

Berikut surat Anne untuk saya, semoga menginspirasi ya teman-teman :)


Dear Tia yang selalu tepat waktu, 
(glek..! kalimat sapaanya nyindir banget.. :D)

Masa lalu tidak dapat kita ubah.  Itu sebabnya waktu begitu amat bernilai. Renungkanlah, di umur kita saat ini, apa saja yang sudah kita perbuat dan hasilkan? Karena, Charles Spezzano dalam buku 'What to Do Between Birth and Death' mengatakan bahwa sebenarnya orang tidak membayar barang dan jasa dengan uang mereka, tetapi mereka membayarnya dengan waktu. 

Jika kita berkata pada diri sendiri, dalam lima tahun, saya akan memiliki cukup uang untuk membeli rumah itu, sebenarnya kita sedang mengatakan bahwa harga rumah itu adalah sebanyak lima tahun, yaitu seperdua belas usia dewasa kita. Ungkapan menghabiskan waktu bukanlah kiasan. Itulah cara kehidupan berputar.

Bagi seseorang di industri tertentu, waktu 1 atau 5 menit saja bisa sangat berarti. Sudah banyak pebisnis yang kehilangan proyek karena terlambat datang ke sebuah pertemuan bisnis akibat pesawat yang  tertunda keberangkatannya. 

Jadi daripada kita memikirkan apa yang dapat kita lakukan dengan ukuran uang, pikirkan dalam ukuran waktu. Memandang pekerjaan kita dari sudut pandang ini dapat mengubah cara kita dalam mengatur waktu.

You Might Also Like

0 Comments

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe