Tips Membuat Kebaya Pengantin yang Ciamik

Sunday, March 31, 2013

Saya pengen berbagi cerita pengalaman membuat kebaya nih, khususnya kebaya pengantin, lebih rinci lagi kebaya akad nikah. Tulisan ini sengaja banget saya buat sebagai pelajaran sekaligus catatan pribadi biar kalau mau buat kebaya lagi gak banyak eror. Hahhaa... buka kartu deh gue, kalau kebayanya banyak eror! Makanya setelah kebaya jadi, saya analisa deh kenapa prosesnya sering miss. Ketemulah beberapa tips dibawah ini. Udah macam bikin skripsi belum bahasa yang saya pakai?
 


Dah ah, cekidot yuk guys:
Pertama : cari model yang kita suka dan jangan plin plan, cari sampe bener2 suka ya, jangan setengah-setengah. Karena berdasarkan pengalaman, saya udah nyari model banyak nih, suka ini suka itu, semacam plin plan. Eh pas di toko kain jadi bingung sendiri yang beneran dimau seperti apa. Belum lagi pas gak nemu kain kebaya senada dengan contoh. Terus, di tempat penjahit disuguhin majalah-majalah mode dengan model kebaya yang cetar membahana.. makin bingunglah awak ini. haha.. Jadi poinnya adalah model harus fix dulu, siapin 2-3 model buat plan A, plan B, C, dst, dan jangan gampang terpengaruh orang lain termasuk tukang jahit biar gak makin bingung.

Kedua : pilihlah bahan kebaya semi perancis satu panel, atau satu set yang memang untuk satu kebaya. Bukan kain kebaya meteran. Bukan pula kain kebaya brokat berpayet. Alesannya karena kebaya panel memang sudah di-set untuk satu kebaya utuh, sedangkan kain meteran tidakHarga 1 set panel kebaya mulai dari 200-ribuan. Kain yang masih polos tsb kemudian diolah menjadi kebaya yang sangat cantik dengan tambahan aplikasi tile, manik-manik dan payet. Harga akhirnya memang bakal lumayan menguras kantong. Tapi tentu saja hasilnya jauh lebih bagus dan rapih dibandingkan jika membuatnya dari kain kebaya brokat berpayet. Rekomendasi ini dateng dari penjahit kebaya yang sayangnya saya dapatkan ketika udah kelar belanja kain. *nangis*. Makanya ingat, ini penting!

Berbeda dengan kebaya panel, kain kebaya berpayet biasanya berbentuk meteran. Sesuai namanya, pada kain sudah ada tempelan payet,tapi payet lokal yang kualitasnya gak sebagus payet jepang. Kain kebaya berpayet juga menyusahkan penjahit waktu proses pemotongan, karena harus di-pas-pasin agar payet gak jebol. Kelemahan lainnya pada harga yang sudah mahal, bisa nyampe jutaan, padahal klo dijahit belum tentu bagus. Sayangnya, orang yang masih awam dengan kebaya pasti akan lebih tertarik membeli kain kebaya berpayet, yang banyak dipajang di etalase toko barisan terdepan. Apalagi payetnya nampak bling-bling ketimpa cahaya lampu. Gimana gak bikin pengunjung tengok kanan tuh? Makanya hati-hati, jangan sampai tertipu ya gaes :P

Tapi.......... kalau tetap tergoda untuk membeli kain meteran berpayet konsekuensinya ya harus cari penjahit kebaya yang bener-bener pinter.

Ketiga : pilihlah warna yang netral dan gampang dimodifikasi dengan warna lain. Menurut saya, warna-warna yang gampang dimodifikasi untuk kebaya akad adalah warna-warna yang tegas, seperti putih, kuning gading, coklat muda, silver, atau gold. Warna pastel oke dan lagi hits nih, gimana dong? Ya gak apa2. Tapi cari yang gampang dipadu padankan dengan kain saten, payet dan mansetnya (buat yang berjilbab). Misal ungu muda, pink muda, atau biru langit. Jangan cari warna pastel yang semu, karena suka menipu. Maksudnya jadi susah cari padu padannya. Misalnya kaya punya saya yang warnanya dusty pink agak keunguan. Awal dapet si kain si seneng banget. Tapi begitu mau cari saten dll-nya, beeeh yang ada malah bikin susah. Dari jauh keliatan senada tapi begitu di tempelkan kok beda. Gitu terus sampai jungkir balik *lebay*, dan akhirnya nemu juga. Kalau dari awal pilih warna yang gampang kan bisa hemat waktu, tenaga dan perasaan. Hihihi.

Keempat : Sebaiknya kain kebaya, tile aplikasi, saten untuk torso, rok (jika mau pake rok), kerudung, dan aksesories lainnya dibeli dalam satu waktu. Kalau hari belinya terpisah-pisah sementara kain kebaya udah keburu masuk ke penjahit dijamin bakal susah cari printilan dengan warna yang cocok. Berbekal sobekan kain kebaya? Duuh gak njamin! Kalau telanjur salah beli yang gak cocok jelas bisa mempengaruhi hasil akhir si kebaya. Makanya harus barengan agar pas dan puas hasilnya 

................................................................................................................................................................

Mau tau gak cerita pengalaman saya dalam rangka pencarian kain kebaya?  
Ehm! Pengalaman saya yang boleh dibilang sebagai pengalaman yang sungguh ironis. T_T. Padahal sebelum benar-benar mencari kain kebaya saya sudah googling lumayan banyak. Cuma sepertinya gak pernah benar-benar dihayati *ceilaah!*. Makanya ketika terjun ke lapangan saya "nyasar" dong, bok. Human error atau high curiousity atau sotoy kagak ngerti lah saya. 

Dimulai dengan salah beli kain kebaya: udah meteran berpayet eh harganya mahal pula. Alesannya karena saya sebelumnya gak tahu perbedaan kain kebaya panel dan non panel alias meteran. Rasa-rasanya saya gak nemu informasinya deh *ngeles*. Makanya begitu sampai Pasar Baru, dengan pedenya langsung ambil kain yang udah berpayet. Selain gak tau, sejujurnya saya tergoda dengan kilauan payet yang ketimpa cahaya lampu, apalagi yang dipakekan pada patung dan dibuat seperti gaun. Yahuud banget. Ditambah lagi salesnya punya mulut yang lamis. Yasudah tergiur deh sayanya. 

Setelah kain kebaya, dilanjutkan dengan membeli kain saten untuk torso. Warna kain kebaya saya dusty pink, satennya juga dusty pink dong. Nah ini nih, ternyata ampuun dije susahnya cari yang bener2 seirama dan senada. Saya mikirnya idealis sih dulu, maunya satu warna, padahal kan bisa ya dimodifikasi warnanya. Muter-muter kesana kemari akhirnya ketemu yang warnanya paling mendekati. Setelah kain dan saten terbeli, saya pikir urusan udah kelar. Toh sudah berpayet ini. Tinggal masukkin ke penjahit jadi deh. 

Tapi apa yang terjadi di tukang jahit? Ternyata membuat kebaya masa kini dengan aplikasi payet dan tile itu modalnya gak cuma kain berpayet dan saten doang dong. FYI, model kebaya yang lagi nge-trend sekarang adalah kebaya dengan aplikasi tile dengan payet yang berkilau-kilau. Payet yang bagus adalah payet jepang, karena lebih berkilau, lebih mewah, dan gak cepet item klo dicuci. Dan cencu saja modal saya salah. Si penjahit bilang kalau mau bagus itu pake panel, disambung dengan tile, dipayet manual dengan payet jepang yada yada yada. Sedangkan kebaya yang saya beli kalau mau bagus ya mesti dipotong2 motif payetnya. Dan otomatis bakal bolong sana sini, makanya tetap butuh kain tile sebagai tambahan aplikasi. Balik lah saya ke toko kain bersama dengan si penjahit. Untung masih dalam satu hari ya, jadi nemu deh tile yang warnanya mirip. 

Drama belum berakhir sampai si kebaya udah mau jadi. Saya inget kalau manset belum kebeli. Pontang pantinglah saya ke Tanabang cari manset yang sewarna. Udah beda hari dan beda bulan loh itu saya ingetnya. Ini akibat korban php mba penjahit yang menjanjikan saya bonus manset. Abis beli manset, lanjut beli perintilan jilbab, siapa tahu periasnya gak punya jilbab dengan warna senada. Manset dan jilbab sudah klir, eehh... tetiba saya mikir kok gak sekalian bikin rok ya? Hahahaha failed banget gak sih perjalanan saya membuat kebaya pertama? Ya gitu deh saya jungkir balik lagi Cikarang-Pasar Baru-Tanabang demi sebuah rok
................................................................................................................................................................ 

Nah makanya biar kejadian ironis kayak diatas gak terulang lagi, saya tulis dah tuh tips membuat kebaya pengantin yang ciamik. Btw, kalau dibaca-baca pasti pada bingung gak dengan hasil akhir kebaya saya? Jelekkah hasilnya? Gak serasi? NO NO NOOO.... hasilnya alhamdulillah lumayan, namanya juga kebaya pertama, coba-coba pula #ngelesteruskayakbajai. Kalau dibilang 100% puas ya namanya juga manusia, 97% puas lahh.. cuplikannya liat gambar di atas ya.. :D

Tapi.... sejujurnya saya teteep masih dendam buat bikin kebaya yang oke punya. Hahaha. *intipdompet* *tahannapas*

\\

You Might Also Like

5 Comments

  1. Jadi inget mbak, di kasih kain hantaran gitu, pas udah dibikin baju, susah euy cari padanan jilbabnya T_T nyaris mangkrak tak terpakai, tapi akhirnya nemu setelah ngubek-ngubek pasar beringharjo :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillaah dong ya mba akhirnya kebayanya ketemu jodohnya :)
      emang tricky sih ya milih warna kebaya tuh

      Delete
  2. Terakhir bikin kebaya saat nikahan teman. Pas wisuda malah minjem kebaya ibu yg emang banyak. Pas nikah, gak mau ribet, minjem punya WO hehehe.

    Tapi skrng kyknya insyaf, pengen punya kebaya buat poto keluarga nih hehe

    ReplyDelete
  3. Thanks for sharing.. Tertarik untuk mempelajari bagaimana cara membuat baju secara lengkap mulai dari langkah-langkah pembuatan pola hingga proses menjahitnya?. Anda bisa mendownload video tutorialnya di Fitinline.

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe