Balada Kebaya dan Penjahitnya

Sunday, April 14, 2013



(1) Find Kebaya, Penjahit, dan Murah (an). Masih inget tips kebaya pengantin ala saya yang di share beberapa waktu kemaren kan, nah sekarang saya mau lanjutin cerita tentang penjahitnya nih. Lebih ke cerita and sharing aja sih, dan gak akan kasih banyak-banyak rekomendasi. Mengingat beberapa penjahit kebaya saya really not recomended

Ceritanya setelah nemu bahan kebaya yang cocok saya lanjut nyari tukang kebaya. Sebenarnya beberapa hari sebelumnya sudah googling penjahit-penjahit recomended. Tapi entah kenapa waktu itu saya seolah lupa dengan segala rencana yang sudah dibuat. Semacam keburu nafsu pengen kebaya cepet jadi karena kainnya sudah di tangan. Dan juga kepikir simpelnya aja agar gak bolak balik lagi. Alhasil saya disarankan oleh toko kebaya untuk melihat-lihat penjahit di Harco Pasar Baru lantai 3. 

Begitu saya liat memang bagus-bagus bener jahitan kebayanya. Tanya sana tanya sini, dimulai dari penjahit-penjahit yang bagus, didapetlah harga rata2 untuk 1 kebaya (atasannya aja) mulai dari 1-1,5juta, itupun yang paling sederhana aplikasinya. Nah berhubung kain saya sudah berpayet agak kena tambahan charge jika diaplikasi, karena harus copot2in payet asli dan perlu penambahan kain tile polos. Waktu itu saya bilang ke setiap penjahit yang disurvei kalau maunya dijahit aja kainnya, gak usah diaplikasi, toh udah ada payetnya ini, hampir semua bilang bisa, sekitar 1jtaan cuma jahit doang. Mahal yah boo... ongkos jahit aja sampe segitu. 

Karena kurang cocok harganya, saya lanjut survey ke penjahit yang agak kurang "berkilau". Akhirnya nemu deh butik Wisya, di pojokan paling belakang dari arah ekskalator Harco Pasar Baru. Disitu ada beberapa karya kebayanya, tapi ya itu kurang 'jreng" karena cuma 2-3 kebaya. Setelah nego-nego, dia sanggup jahit kebaya saya + aplikasi sederhana di bagian leher dan lengan dengan biaya 750k saja. Saat itu --yang mana saya kaya orang kerasukan-- cuma setuju aja. 750k doang nyata jauh sangat murah dibanding penawaran tempat-tempat sebelumnya. Oke deal sampai 2 bulan kedepan, dengan fitting pertama di bulan Januari 2013. Saya DP separo buat modal kerja penjahitnya.

(2) Fitting pertama. Satu bulan kemudian, menjelang hari H fitting pertama saya bbm pembuat kebayanya, sebut saja mba Bunga. Mba Bunga balesin bbm saya bilang kalau jadwal fitting kebaya molor karena penjahitnya mau mudik. Entah kenapa, begitu dia bilang molor saya langsung males. Langsung saja saya minta foto sudah sampe mana proses jahit kebayanya. Biar saya bisa perkirakan kapan bisa fitting. Eehh tau gak, bukannya kirim foto malah kirim bbm yang membuat saya kaya disamber gledek. Mba Bunga minta dilunasin pembayarannya via transfer dengan alesan buat kasih gaji/sangu penjahitnya yang pulang kampung. Alamaaakk, tidak profesional kali, sampe2 customer yang mesti bayarin pembantunya/karyawannya mudik. Dengan agak ngotot dan ogah2an akhirnya saya transfer juga dengan dijanjiin akan dikirim foto kebaya setelah transfer uang (huft, its my bad behaviour, luluhan, gak asertif). 

Setelah transfer kembali saya kirim bbm minta foto kebaya. Giliran dimintai keterangan lamaaaa banget ampuun... setelah itu dia ga bales-bales lagi. Saya sampe cape bbm berkali2 dan pang ping pong terus. Gak ada balesan. Gak ada balesan bok! Sampe semaleman saya di-php-kan. 

Hingga pagi2 saya cek bukannya balesan yang saya dapet, tapi you know, ini lebih membuat saya semakin kebakaran jenggot. Kontak bbm mba Bunga ilang dari bb saya. Langsung saya telp pagi itu juga nanyain kok delete contact. Rasanya saya udah kaya ditipu mentah2. Untungnya dia angkat telpon, dia bilang bbnya eror jadi ke-delete semua kontaknya. Saya gak benar-benar percaya. Hingga akhirnya ada pin bb baru meng-add saya. Katanya si mba Bunga ganti bb sementara. Haissh !! Tak lupa dia bilang akan segera kirim foto kebaya saya. Tapi kembali ternyata, lamaaaaaaaaaa banget sampe2 saya ping2 lagi. Ping ping. Seharian kali ada 50 ping. 

Kejadian ini cukup membuat saya kehilangan fokus kerja, fokus urusan pribadi lain, mengganggu komunikasi dengan orang lain dan keluarga saya. Karena saya super bete. Herannya sampai seminggu si Mba Bunga ini menipu saya, hampir setiap sore hari saya telp nagih janji, dan selalu dijawab iya nanti akan dikirim. Sampai saya sendiri yang rikuh dan kesel. Berbagai unek2 saya kirimkan ke bb-nya, walau jarang atau bahkan tak pernah dibalas, sedangkan dia bolak balik ganti status bb dengan segala macam ungkapan kegalauannya. Gimana saya gak makin emosi, bisa ganti status tapi gak bales bbm customer yang lagi komplain. Saya paling benci memang sama orang yang omdo, janji-janji manis doang, sedangkan saya sudah rugi material untuk sebuah pengingkaran janji.

(3) Shock. Oke, setelah 1 minggu akhirnya saya samper ke Pasar Barunya, disana yang terjadi kembali membuat saya shock!!! Rasanya pengen saya kasih pinjem gunting biar mba Bunga harakiri. Kebaya saya jauuuh dari yang dijanjikan. Tidak ada aplikasi, tidak ada cantik2nya. Emang sih dia buatkan kerah krancang yang di klaim sebagai servis aplikasi yang dijanjikan. Tapi  motif dan warna payet krancangnya beda jauh dengan yang asli di kebaya. Ya selen lah.... untungnya waktu itu saya sama adek, jadi gak begitu meledak2 sayanya. Lihat foto nomor 2. How bad right ? Kebaya pengantin macam apa dengan harga yang selangit sungguh ga sebanding !

(4) Aplikasi Tile Polos. Melihat saya gak puas sama sekali dengan kebaya yang dibuat, Mba Bunga nawarin aplikasi tile polos agar benar-benar mirip model pilihan saya. Tentunya dengan nambah ongkos. Gak mau rugi banget tuh orang memang. Ongkos yang ditawarkan cukup fantastis, kenapa ? karena besarnya separo lebih banyak dari harga jahit kebaya saya. Ya ampuun! Lagi-lagi saking nurutnya saya sehingga bilang iya gak apa-apa deh di tambahin aplikasinya. Tapi saya minta 1 bulan kedepan harus jadi. Oiya di sesi ini saya juga nambah pesenan obi payet dan kerudung payet untuk pelengkap dengan biaya total yang cukup mahal, 400ribuan kalau ga salah inget.

(5) Eror tapi tambah ongkos. Masuk bulan berikutnya yang mana harusnya kebaya yang dijanjikan sudah hampir jadi, saya iseng nanyain progresnya via BBM, bbm pertama ga dibales, bbm kedua masih blm direspon, bbm ke 3 di-read doang kayanya, bbm ke-4 gak mempan. Akhirnya saya telp, di bilang kebaya saya udah jadi kok tinggal di ambil aja. Dia kirim pula foto hasilnya. Begitu dikirim foto kebayanya, saya sedikit merasa lega. Difoto memang tidak begitu jelas memperlihatkan detilnya. Faktor bb saya yang low end atau mmg fotonya yang gak jelas-jelas amat. 

Hingga tiba saatnya saya sampai di Pasar baru untuk menjemput si Kebaya, alangkah kagetnya saya dengan hasil kerjaan mba Bunga lagi-lagi bikin gondok. Bad bad ! Bagian dada saya 'mbeweh' kemana-mana sehingga memperlihatkan torso (dalaman kebaya) saya. Menurut saya bajunya sungguh gak sopan. Saya komplain karena yang saya mau bukan seperti itu, memang dibuatkan seperti kebaya contoh tapi dengan modifikasi di bagian dada payetnya agak dinaikkan sampai batas atas torso. Huuuft. Si mba-nya ternyata gak nge-gagas omongan saya sehingga dijahitlah kebaya sesuka-suka dia. Yang saya tambah kesel adalah dia bilang bagus2 aja. Orang hancur dbilang bagus. Belum lagi di bagian lengan yang ternyata belum di aplikasi, masih sama dengan yang digambar 2. Janji diawalnya akan dibuatkan aplikasi lengan (model yang payetnya di bagian2 tertentu saja). 

Setelah dikomplain dia bilang klo mau aplikasi lengan harus nambah biaya lagi. Alaamaak!! Saya heran, kenapa setiap dikomplain selalu minta tambahan biaya. Udah gitu payetnya banyak yang rontok karena terkena imbas pemotongan kain untuk bahan aplikasi tile polos karena payet asli kain kebaya berpayet memang ringkih gampang rontok. Kontan saja pas saya cek benar, banyak sekali payet yang bolong-bolong. *pingsan* Saya benar-benar komplain abis2an atas rontoknya payet itu. Dengan entengnya dia bilang klo mau repair payet bisa, nanti di rontokin semua diganti payet baru dengan kualitas lebih bagus. Tentunya dengan biaya tambahan. Langsung saya putuskan saat itu juga kalau gak jadi repair dan mau saya ambil saja kebayanya. Tapi ditahan si mba Bunga karena manset kaos dan torsonya masih ketinggalan dirumah. *gw getokin palanya* ya sudah karena hari itu minggu mau gak mau saya pulang dengan tangan hampa, hati hancur, dan perut lapar.

(6) Tarik kebaya. Sabtu pagi (seminggu kemudian) saya putuskan untuk mengambil kebaya itu apa adanya. Sudah lelah saya menunggu ketidakpastian. Ironisnya pas saya ambil, secara sepihak mba Bunga mengganti warna manset kaos yang saya pesan (agar warnanya senada) dengan warna kuning gading (dia bilang klo pake yg kuning gading lebih cocok, dan yang warna senada sedang gak ada stok). Astagaa !! Saking emosinya saya ambil aja itu baju tanpa banyak komentar. Saya langsung pergi pulang. 

Nah pas sampai di rumah saya cek lagi kebaya tersebut, lagi2 saya kayak kesengat listrik ratusan volt. Sabuk atau obi yang saya pesan gak ada alias ketinggalan. Mungkin karena saking keselnya tadi di toko saya juga ga sempet ngecek lagi, main percaya dan kabur gitu aja. Langsung saya telp si mbak Bunga tanya obi saya dimana, ternyata dia bilang klo obinya ketinggalan dirumahnya. Lemess banget rasanya. Saya minta besok obinya untuk disiapin karena akan diambil oleh adek. Lihat gambar no. 3.
ps : total waktu jahit kebaya di Wisya Boutiq = 2,5 bulan, nilai hasil = 6/10.

(7) Nourma Boutique. Kebaya eror benar2 membuat saya stres. Mikir keras dimana ya bisa repair kebaya ini jadi cantik seperti impian saya. Tiba-tiba saya ingat ada butik Nourma di Rawamangun (deket rumah  si mas). Langsung deh saya samperin butik tersebut, dan kebetulan pas ketemu mba Nourmanya. Ramah banget sambutannya, setelah saya ceritain kasus kebaya saya, dia jelasin metode repair yang bisa kerjakan. Waktu dia liat kebaya saya yang berantakan dia komen harusnya kalau mau potong2 kain berpayet harus di kunci mati dulu bagian payetnya, bukan asal potong. *jleb! kebaya gw dikerja-in ni sama mba Bunga*. Sayangnya pas saya minta dijadiin sampai bulan Maret dia langsung nolak karena sedang padet kerjaan. Terlalu mepet waktu 1 bulan untuk repair kebaya saya. Karena kebaya saya memang cukup parah erornya. Sedih deh... :(

(8) Rumah Mode Arli. Setelah mikir2 lagi, saya putuskan untuk survei repair kebaya di Pasar Baru saja. Tentunya bukan di penjahit "si***ln* itu lagi. KAPOK. Pertama saya survei Rumah Mode Arli, tampilan kebaya display-nya ciamik2 banget. Metode payetnya beda dari yang lain, karena menggunakan sistem tumpuk2 gitu.. modelnya juga konvensional. Keren lah. Saya cerita ttg kebaya saya, si Mba karyawan RMA tersebut menawarkan 2 opsi : dikerjakan atas nama RMA tapi dengan harga RMA mulai 1juta (repair saja loh) atau dikerjakan oleh mba-nya tersebut dengan harga lebih murah, kurang lebih 700rb-an. Akunya sih si mba-nya ini buka freelance payet kebaya di rumahnya di Bogor, jadi klo terima servis payet kebaya nanti dikerjakan di rumah, kalau mau ngecek udah jadi atau belum bisa dibawain ke Pasar Baru, tetapi ketemuannya di luar toko, misal di warung apa gitu... 

Saya gak mau ketipu atau apalah untuk kedua kalinya, saya iseng aja tanya fb si mbanya yang katanya sering upload foto hasil kebaya buatannya. Langsung saya invite dan saya cek-cek fbnya. Fbnya hanyalah fb personal dan lebih banyak foto alay narsis dengan status galau sendu sedan memelas gitu. Saya termasuk orang yang sangat ilfil dengan ke-alaian. Karena menurut saya jika memang dia mau promosi kerjaan freelance-nya seharusnya dia buat fb baru dengan konten jualannya agar terkesan profesional. Jadi, setelah liat-liat fbnya, saya langsung mundur teratur. Terima kasih dan cukup tau.

(9) Dody Juhar. Saya lanjutkan keliling area jahit kebaya pengantin pasar baru sampai nemu si Om Ben di Boutik Dody Juhar. Kebayanya cukup bagus dan yang lebih penting si om pemilik butik itu benar2 turun tangan ngerjain kebaya dan payet. Jadi karyawannya sepertinya gak ada yang curang. Kembali saya cerita kasus saya, dia bilang kebaya saya dapet nilai 6 dari 10. Wow, jelek kali ya... Dia kasih harga lumayan sopan menurut kantong saya, 500rb untuk repair kebaya, benerin apliaksi payet dan tambah tile polos. Dijanjiin juga jadi dalam 2 minggu.

(10) Finally I got it! Dua minggu kemudian. Yeayyy kebaya saya jadi looh, dan ini benar2 sesuai keinginan saya. Pas saya ambil cukup puas dengan hasilnya. Ehh tapi ternyata payet yang bolong2 masih ada beberapa yang belum beres. Waktu itu udah sore jam 5-an, sedang toko Om Ben tutup jam 7, karena saya ngotot untuk diambil hari itu akhirnya si om setuju untuk nglajutin repair kekurangannya sore itu juga dan saya tungguin. Saya gak mau bolak balik karena memang jarak jakarta-cikarang jauh, lagian si om bilang buat nglengkapin payet yang lompang-lompang cuma sebentar kok. Jam 7 lebih akhirnya jadi juga kebaya saya. Terima kasih untuk mba-mba karyawan si om yang udah lembur. Saya puas. Lihat gambar 4.


(11) Rok. Beberapa hari setelah kebaya tersebut jadi, saya terpikir untuk membuatkan rok. Pikiran saya kebaya tersebut nantinya kan untuk kondangan juga, masa gak ada bawahannya, atau masa iya saya pake kain buat kondangan doang. Saya balik lagi ke Om Ben, dikasih harga 250k untuk rok model A line bahan saten dipadu shifon/tile polos. Sayangnya pas saya ke toko untuk pesan rok, adanya cuma si cicik (asisten toko). Mau ga mau saya pesan ke dia tentu dengan bbm terlebih dahulu si om-nya. Saya diukur dan kasih gambar model rok yang saya mau. Dijanjiin jadi dalam waktu 2 minggu juga.

(12) Cek Rok (1). Dua minggu setelah transaksi, saya cek roknya sudah jadi atau belum. Saya cukup iseng waktu itu pengen main ke ps baru sambil ngecek sudah sampai mana rok saya. Begitu sampai langsung disambut si om dan mengabarkan hal yang cukup mengecewakan. Rok saya dijahit tidak sesuai model yang saya mau. ADOOOHHH.... !! Trus pas saya cek ternyata benar kalau beda dari gambar model yang saya kasih. Trus ukurannya jauh jauuuuh dari ukuran saya. Otomatis harus di rehap ulang baik model maupun ukurannya. Langsung saja saya semprotin cicik yang dulu ketemu saya waktu mau bikin rok, kok modelnya beda, kok tilenya tidak dipasang sesuai dengan semestinya. Dia bilang gambar modelnya ilang. Pengen saya bejek2 rasanya. Saya langsung protes ke Om Ben, benerin modelnya dan ganti kain tile saya yang dipake sembarangan. Si om setuju dengan tidak menambah ongkos jahit. Dan tentunya saya tegasin kalau rok saya harus jadi dalam waktu maksimal 1 minggu karena uda masuk akhir Maret.

(13) Cek Rok (2). Menjelang hari sabtu minggu berikutnya -- hari dimana saya dalam 3 bulan terakhir ini pp cikarang-pasar baru-- saya bbm si om nanyain rok karena sudah dekat dateline. Tak disangka ternyata si om bilang belum jadi, dia bilang 2 hari lagi jadi. Padahal 2 hari lagi itu hari kerja, sedangkan tanggal pernikahan saya kurang 2 minggu lagi. Saya agak kecewa, kok jadi gak profesional gini. 

Karena penasaran kenapa sampai molor, saya samperin ke toko, ketemunya cuma cicik doang. Dia bilang belum jadi, trus saya diajak ke toko penjahitnya. Disini saya baru tau kalau urusan jahit menjahit di subcon ke penjahit beneran. Si om hanya buat aplikasi payet saja. Terang saja rok saya belum jadi, lawong pas saya nanya ke penjahitnya dia bilang belum sempet karena masih dikejar dateline yang lain. Dia juga berdalih kalau si om ga konfirm dulu dateline untuk rok saya. hosh hoshh!! udah deh di situ saya pecah, saya bilang saya cape masa tiap minggu pp cikarang jakarta cuma buat urusan kebaya, sedangkan acara nikahan saya tinggal 2 minggu lagi. Masa iya saya mesti ngorbanin waktu buat buat urusan lain cuma karena kebaya gak kelar2. Pokoknya saya curcol sambil setengah marah setengah mau nangis setengah maksa dan saya juga bingung ... hahahhaa...Hingga akhirnya si pak penjahit bilang sanggupin kerjain rok saya dalam waktu 2 hari. Saya ancam aja, awas aja dalam 2 hari ga beres saya gak akan bayar.

(14) Cek Rok (final). Dua hari penantian usai sudah, setelah pulang kerja saya ngacir ke pasar baru cuma buat ambil rok, oke sampai sana memang sudah jadi. Waktu saya coba ya cukup pas. Saya bilang cukup karena memang bagian pinggang masih agak kebesaran, sehingga waktu memakainya saya perlu melipatnya kedalam hingga 2x. Ahhh saya sudah lelah untuk urusan perkebayaan ini. Tanpa ba bi bu saya ambil dan bayar aja itu rok. Sebelumnya saya sempet minta korting harga karena saya dirugikan waktu dan emosi, tapi si om gak kasih, dia cuma kasih saya bonus bros mutiara ungu deh. Hemmm... dasar pedagang pinteran banget nyogok pembelinya biar gak banyak cingcong macam saya. Oke baiklah, case closed.

ps : beberapa waktu saya ke pasar baru, sempet nengokin mantan penjahit kebaya saya yang bernama mba bunga itu. saya lihat tokonya tutup. saya iseng nanya ke toko tetangganya, menurut informasi sih mba bunga ini tokonya udah lama tutup, dan gak tau orangnya kemana. Alhamduliillllaaah... untung saya udah lepas urusan dengannya. :)

insight :
  • Harus jeli dan detail dalam mencari penjahit kebaya, memang kebanyakan penjahit kebaya tidak mengerjakan semua orderannya sendiri, ada beberapa yang di subcon, jadi pastikan subconnya juga bener. Caranya ya survei yang bener2.
  • Ada harga ada rupa. Kalau mau efisien biaya ya mending nyewa yang bagusan, menurut saya kebaya sewa biasanya lebih murah dan sudah pasti bagus, klo mau ya sewa kebaya yang desainer punya, kaya kebaya putih buat ngunduh mantu saya yang disewa dari Miarosa. Very Good !
  • Ngurusin ubarampe pernikahan memang harus punya stok sabar dan ikhlas segudang cyiin... klo gak gitu bisa tua sebelum hari H :)
\\

 


You Might Also Like

8 Comments

  1. dody juhar itu yg ngadep ke foodcourt ya mbak?
    kalo bikin kebaya akad berapa ya mbak disana? aku nyari2 reviewnya nih :D
    makasih

    ReplyDelete
  2. Iya bener yang deketnya kursi makan foodcourt mba...

    ReplyDelete
  3. artikel kondangan lainnya mana yak... :D

    ReplyDelete
  4. Kadang hal seperti itulah yg terjadi.tidak bisa dipungkiri ada harga ada kualitas.banyak yg membandingkan kok penjahit a lebih murah daripada penjahit b.sedangkan payet nya penuh sekali.penjahit profesional tidak semata2 menjual jasa.tapi menjual nama dengan jaminan kualitas profesional kerjanya .tekhnik jait.jadi untuk kalau mau murah ya siap terima hasil nya yg ala kadar nya.dan juga belajar untuk memberikan apresiasi yg tinggi kepada para penjahit profesional di negara kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali, ada harga ada rupa dan nyarinya harus jeli, karena ada juga yang cuma main harga kualitas 0%.thanks aniway for comment, tapi besok lagi pake nama dongs biar enak nyapanya

      Delete
  5. Mbak aduhh aq baru aja dpin buat bikin kebaya aq doddy juhar itu 😢 takut ga jdi deh..
    Telat baca review nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus sering2 dicontrol mba, diingetin detlenya dan ditengokin. doi bikin kebayanya bagus kok, cuma klo bikin non kebaya misal rok kayaknya suka di subcont-in kayak rok-ku diatas...

      Delete
    2. Mmmmmmmm harco pasarbaru??????

      Delete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe