Failure is not Define You [me]

Thursday, September 19, 2013



Gagal atau orang bilang suskes yang tertunda trus sedih trus galau? Ah.. gw pernah banget. Mulai dari yang super duper desperate sampai ngorbanin mata jadi biji salak sampai yang cuma bisa bilang 'ya udah deh, gimana lagi'. Kalau dipikir-pikir lagi emang ya udah lah ya, gagal ya mau gimana lagi. Pilihan selanjutnya kan move on dan kembali semangat atau terpuruk meratapi nasib. So wise gw hari ini, walau hati lagi teriris iris perih dapet kabar jelek dari salah satu instansi yang rugi nolak gw. @___@

Well, ceritanya gw abis ditolak salah satu instansi pemerintah independen yang gw lamar beberapa waktu lalu. Oke, disini gw akuin dulu, soalnya susyeeh, bukan bidang gw, dan waktu ngerjain pun gw berasa kaya orang merem yang asal pilih jawaban. Mana kancing baju gw gak cukup kan buat pilih jawaban. Alhasil abis ujian gw cuma bisa pasrah parah. ckckck... 

Pengakuan kedua adalah tersedianya waktu yang sempit buat sekedar buka bahan ajar. Ya ya.. dengan jadwal kerja seharian -7 to 7- alhasil gw belajar dengan sisa waktu paling banter 3 jam sebelum gw tepar ketiduran dan udah gak bangun lagi sampai sebelum subuh. Sebenernya sih ya gw bisa aja pulang tenggo super jam 4 sore. Tapi karena mood gw baru dateng pas banget sama jam pulang makanya sering banget gw bablasin sampai abis magrib di kantornya. Intinya kurang persiapan perang dan males belajar karena ngantuk dan cape. titik.

Sejujurnya dari awal gw ikut seleksi ini juga udah menekankan diri klo gak akan berharap banget banget. Biar gak meriang klo gagal. Secara pesainya ribuan orang bo, seluruh indonesia. Macam tes stan jaman kapan tau yang gw ikutin itu. Yang bikin gw nangis bombai di markas BEM tanpa orang tau kenapa gw tetiba nangis, dan malah bikin panik orang2 BEM. Ahaha.. sorry ya temans... 

Mungkin karena gw menempatkan harapan itu jauh dibawah rasa berharap normal (aiih maksudnya bener2 nothing to loose ya) efek negatifnya adalah gw jadi kaya orang gak niat tes. Ya itu juga kali yang bikin gw makin males belajar, belum niat 100% walaupun sudah pasrah. Ini bikin gw jadi nanya balik ke diri sendiri sebenernya ada niatan gak sih buat kerja sebagai abdi negara? Ya ya.. selama ini di kantor sekarang, gw masih merasa nyaman, kalaupun ada masalah selalu nemu lah jalan solusinya. Dan lagi kantor gw juga bukan tempat kerja dengan tingkat ketetatan super. Buktinya gw masih bisa ijin setengah hari buat ngurus beberapa hal, atau sekedar cuti untuk ikut Kelas Inspirasi. Pekerjaan gw pun cenderung mandiri dan kalaupun ditunda tidak begitu mengganggu proses selanjutnya. Benar-benar masih nyaman baik secara pekerjaan, rekan kerja dan syukurnya secara finansial masih terbilang cukup puas.
Banyak orang yang ingin menjadi pegawai pemerintah sebagai kepuasan hati, kebanggaan, dan 'pride' tertentu. Memang sih di negara kita yang namanya pegawai swasta masih kalah pamor dibanding yang pegawai pemerintah. Di hati kecil gw pun masih ada sedikiiiit banget perasaan itu selain perasaan penasaran buat naklukin instansi itu. Tapi ternyata belum berhasil tahun ini. Mungkin suatu saat ntar gak tau kapan dan kalau masih minat. ahahahaa....

Yang pasti gw kayanya perlu me-mapping cita-cita, ambisi dan keinginan gw di masa depan lagi deh. Revisi visi misi itu perlu kata bos gw. So, klo ada pengen ini itu gw bisa niatin sesuai prioritas :)
Let see... the time will answer!

credit : here

You Might Also Like

0 Comments

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe