Kelas Inspirasi (2) : Inspirasi untuk Harapan Bangsa

Tuesday, October 08, 2013

kelas 5 - cooperative & cheerful

Pada tulisan kedua ini saya pengen cerita tentang hari pelaksanaan Kelas Inspirasi. Saya yang tergabung dalam tim 8 KI Bekasi dapat jatah mengajar di SDN Harapan Bangsa (Harba) 1 Bekasi Utara. Daerahnya kalau saya bilang sih gak mencil-mencil amat ya, apalagi untuk menuju kesana sekarang bisa lewat Summerecon, perumahan elit terbaru di Kota Bekasi. Atau gampangnya dari arah stasiun Bekasi nyebrang rel dan lurus saja. Yang pasti dengan membayar ojek 20ribu dari Metropolitan Mall sudah nyampe.

Walaupun SD Harba 1 lokasinya bukan di area terpencil, tetapi bangunan fisik sekolahnya terlihat cukup bikin heran dan miris, bisa saya bilang rasanya masih bagusan SD saya di kampung sana. Tapi untungnya bangunannya sedang dalam proses renovasi oleh pemerintah (daerah) meski belum 100% selesai.

Kalau kondisi siswanya, kebanyakan merupakan anak-anak dari supir ojek atau buruh pabrik golongan menengah kebawah. Jumlah pengajar juga terbatas, tidak sampai 20 orang guru yang mengabdi disini.


anak kelas 3 dan guru sakti plus guru ba(nt)ru :D

Di hari inspirasi, saya kebagian mengajar kelas 3, 5, dan 6 dari jam 10-12 siang. Lumayan juga ya waktu tunggunya, karena saya sampai lokasi dari jam 8 pagi. Untung saya bawa kamera. Jadi sambil nunggu jam ngajar, saya bisa foto-foto aksi teman-teman kel 8. Saya memang sengaja bawa kamera untuk dokumenatasi pribadi. Dan ternyata di hari H sang videografer gak bisa dateng, pas kan jadinya. Akhirnya saya merangkap sekalian sebagai videografer. Beberapa scene berhasil saya abadikan jadi video, cuma sampai sekarang masih original, karena saya belum bisa ngolah video jadi bagus :D. Lumayan lah, sambil belajar memoto plus belajar situasi karakter kelas terutama yang akan saya ajar nanti.

Jam 10 teng, waktunya saya beraksi. Kelas pertama saya adalah kelas 5. Saya udah bawa berbagai macam peralatan tempur. Bahkan kayaknya saya yang paling rempong diantara pengajar lain. Maklum, beberapa hari sebelumnya saya masih bingung mau ngajar apaan, jadinya yang muncul di otak saya ya saya wujudin dalam bentuk barang tempur. hihii...

Waktu mengajar kelas ini, awalnya saya nervous banget. Lah begimane yee.. udah lama banget gak ngajar anak kecil, ditambah lagi sifat saya yang susah bergaul dengan anak2. Tapi alhamdulillah ya bisa juga sih akhirnya saya membawa kelas pertama ini tahu apa itu insinyur, beko, batubara, dll dengan diakhiri menyanyikan lagu Indonesia Raya. Merinding dindang euy !

Lanjut kelas ke-2 yaitu kelas 6. Kelas ini bikin saya cukup keki deh, secara anak2 kelas 6 jaman sekarang udah pada gede2, udah mulai mikir kali ya ni guru baru lagi ngejelasin apaan sih, penting gak sih, dll. Saya bukannya suudzon ya, tapi kalau nge-baca muka-muka mereka, banyak yang udah mulai agak skeptis. Tandanya pas saya nanya-nanya fungsi, definisi, nyuruh maju atau aksi dll sebagian dari mereka mulai ogah-ogahan. Kalaupun ada yang tunjuk tangan, pas saya suruh maju atau jawab eeh malah lemparin ke temen sebelahnya. Dipikir saya bisa dikerjain. Hahaha.. Oke, disisi lain mungkin karena faktor saya ngajarnya kurang asik juga kali *nangis*.

Kurang lebih 45 menit, kelas berakhir. Merdeka buat saya juga buat mereka ya? Hahhaa. Alhamdulillah di sesi penutupan akhirnya mereka kompak juga nyanyi hymne guru... terharu saya, bukan buat saya sih, tapi saya jadi inget si Bapak yang guru juga X___X.

ini gambar apa ..? BEKOOO !!

Kelas ke-3 adalah kelas 3. Awalnya saya masih berbaik sangka sama kelas terakhir saya ini, eh.. tapi ternyata ini kelas paling brutal. Sumpe deh. Bawel, bandel, tereak2, susah diatur. Sepertinya ini umur anak-anak lagi bandel-bandelnya. Mungkin juga karena jam ngajarnya udah di jam terakhir yang deket waktu pulang juga kali ya. Makanya mereka pada mulai gak konsen belajar. Guru pengampu di kelas ini pasti sakti deh bisa bawa kelas ini tiap harinya... Energi saya yang 200% aja kayanya masih kurang banyak dibanding energi anak-anaknya.

Di kelas ini saya ubah total cara ngajarnya. Gak ada yang namanya tebak-tebakan profesi atau istilah2 tambang dan alat beratnya, gak ada saya tunjukkin truk-truk-an peraga dan batubara, gak ada saya buka laptop. Apa pasal? Karena begitu saya keluarin barang langsung deh semua pengen maju ke depan buat ngeliat dan bahkan rebutan. So, demi kelancaran jam belajar mengajar, saya langsung capcus aja minta anak-anak nulis cita-citanya di selembar pos-it yang saya bagiin satu persatu. Dengan begitu mereka jadi duduk cantik di meja masing-masing, sambil saya berkeliling. Setelah selesai nulis cita-cita, saya panggil kedepan beberapa anak sesuai urutan inisial nama untuk menceritakan cita-citanya. Nah ini yang seru, beda dengan kelas 6 yang udah mulai ogah2an, anak2 kelas 3 ini semuanya antusias untuk maju dan bercerita. Syukur...... malah seneng saya... daripada garing ya kan? hihii...

Oh ya, pas ngajar kelas ini ada kejadian diluar skenario saya. Jadi baru beberapa menit ngajar tiba-tiba ada anak yang lapor kalau temen sebangkunya nangis gegara dipukul sama teman cowok didepannya, entah rebutan apa, saya gak ngeh. Langsung saya dekatin, saya cup-cupin bentar, saya bilang agar jangan nangis lagi. Begitu juga dengan yang mukul, saya bilang jangan main pukul2. Abis itu saya langsung lanjut ngajar lagi. Saya deg-degan juga sih, takut tuh anak gak berenti-berenti nangisnya. Eh ternyata tak lama kemudian dia udah baikan dan bisa ikutin pelajaran kayak yang lain. Insight -nya, ketika ada kejadian tak terduga kayak gitu mending kita tetep fokus pada tujuan awal, kalaupun disela untuk membereskan kejadian, lakukanlah tanpa mengurangi fokus kita, karena pada akhirnya kejadian itu akan selesai sendiri. Satu lagi, kalau ada anak nangis jangan di-'cup-cup' kelamaan, malah makin menjadi dan caper, tenangin bentar trus biarin dia selesai dengan sendirinya juga. *teori ngawur* :D

papan cita-cita
O iya, di akhir sesi kelas, kami (kel 8) membuatkan kenang-kenangan berupa papan cita-cita. Isinya semua cita-cita yang ditulis anak-anak dari kelas 1-6. Dan benar saja.. di usia mereka profesi yang dikenal baru polisi, dokter, dan pemain bola. Banyak banget yang nulis cita-citanya begitu. Hanya beberapa yang menuliskan menjadi guru, artis, ustadzah dan lain-lain. Yah tak mengapa sih, doa saya sih semoga mereka tetep semangat sekolah dan belajarnya biar bisa menjadi yang mereka inginkan.

Kira-kira itu yang bisa saya bagi oleh-oleh Kelas Inspirasinya.. semoga kapan2 bisa ikut lagi.. atau semoga kantor saya bisa ngadain acara beginian :)

Salam,
Tia

You Might Also Like

1 Comments

  1. wahaha, jd pnasaran
    jgn lupa mampir blog ku y dihttp://gembulnita.blogspot.com/

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe