Menikah Jarak Jauh : Trend atau Nasib?

Monday, December 02, 2013


Ini 'semacam' curhat colongan mungkin.. ditambah hasil mengamati sekitaran saya. Well, saya juga termasuk pelakunya sih :P yang memulai LDR kembali setelah 2 minggu nikah :). Mana LDR nya jauh banget pula, terpisah samudra dan pulau-pulau. Halah :P.

Waktu mengabarkan kalau saya mau nikah banyak yang nanya "trus lo ntr ditinggal di indo apa ikut ke jepang?". Lebih-lebih sehabis nikah, pertanyaan dan pernyataan ga berhenti sehari dua hari. Sampai sekarang saja masih banyak yang nanyain, "kok lo ga ikut ke Jepang sih? disana kan enak, bla bla bla...". Tapi banyak yang doain juga kok biar kami masing-masing kuat. Thank you *kiss*

Trus saya jawabnya apa? Saya sendiri sih ga cape ditanyain begituan. La emang saya dan suami sepakat untuk begini sebelum dan sesudah nikah. Saya malah merasa di-support dengan pertanyaan2 itu selama ini. Asal masih dalam pertanyaan wajar dan sekedar basa basi. hihii.. No heart filling kata bos saya dulu. Terus kalau ditanya perasaan gimana... ya gimana, udah terbiasa mandiri dari kecil saya mah. Dari SMP sampai kerja kayanya 50% hidup di kos2an dan jauh dari orang tua, dan sekarang jauh dari suami. Yaah.. perjuangan... ! Kalau kangen mah gak usah tanya lagi kayanya. Tiap hari juga kangen. Apalagi kalau wiken dan pas gak ada acara kemana-mana. Di kosan bengong-bengong doang kaya sapi ompong juga sering. Tapinya karena kita sekarang hidup di jaman teknologi informasi yang sudah cangggih, rasanya kangen itu gampang kok di-obati. Tinggal colok internet bisa deh video call, yaah kalau sinyal lagi sendlap sendlup minimal voice call, asal denger suara si mas ganteng di sebrang sono hati udah melayang-layang. HaHaHa.

Godaannya banyak gak selama LDR? Buat saya sih gak banyak-banyak amat, soalnya saya tipe setia anak baik loooh... cuma jeleknya saya adalah hampir tiap hari lebih memilih pulang kerja malem. Selain kerjaan masih banyak, sekalian cari keramaian. Di kos sepi bok... ! Mana kan kosan eike yang model kamar perorangan, keluar rumah langsung halaman. Selain itu mah belum ada godaan lainnya. Semoga gak ya..

Oiya satu lagi yang menguatkan, di kantor saya yang ngejalanin LDR paska merid itu ada beberapa. Dan sebagian besar masih seumuran. Kira-kira 6-9 orang lah. Jadi kalau kita lagi ngumpul sekedar makan malem bareng atau cuma intermezo di kantor seru jadinya. Cerita-becandaan aja. Apalagi pas dibumbui sama temen yang gak LDR, hahaha...! Hanya bedanya kalau temen-temen LDR-nya antarkota antar propinsi, saya udah antar negara. Beuuhh... paling 'nelangsa' sih klo wiken, yang lain pada PJKA (pulang jumat kembali ahad) tengokin anak/istri/suami saya cuma bengong sama henpon. lol.

Saya pikir dengan LDR ini semoga nantinya makin menguatkan kita, walaupun tantangannya macem-macem. Kita bukan pasangan yang 100% sempurna kok, adakalanya terjadi perbedaan pendapat, jadi bumbu cinta kata orang tua. @__@. Nah tantangannya disitu sih, disaat kita harus berdiskusi serius dan intens medianya cuma virtual, bahkan kadang cuma lewat chatting yang rentan beda pendapat karena bahasa tulis kan kadang menimbulkan mispersepsi dibanding bahasa lisan. Tapi sejauh ini, alhamdulillah bisa berjalan lancar jaya. Tipsnya dari saya buat yang mengalami trend nasib sama adalah pinter-pinter menggunakan alat komunikasi, tapi jangan lebay di socmed. Cukup menjaga komunikasi pribadi dengan pasangan. Kuat-kuatin diri, jaga komunikasi yang baik juga dengan mertua, ortu, dan saudara karena kan mereka yang paling dekat saat suami jauh. Sama apa ya.... ya mandiri itu penting, cari kegiatan positif yang membantu agar kita fokusnya ga cuma kangeeeen aja, kan ngapain kangen doang tapi kita jadi sensi, gak ngasilin apa2, dan cengeng. hihii.. Udah itu aja deh. Bukan advisor sayah.. :D

Jadi kalau masih ditanya "kapan nyusul ?", iyaa.. ini lagi diusahain cari modal buat nyusul. Tapi palingan bentar lah, tengokin si mas suami memastikan gak ada yang 'ngurusin' disana, macem artis jepun yang seksoy2 ituh.. hehehhe... 

I have died everyday | waiting for you | Darlin’ don’t be afraid
I have loved you for a thousand years

gambar diambil disini 

You Might Also Like

0 Comments

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe