Mainan Jaman Bocah

Friday, January 15, 2016



Minggu ini saya niatkan bener-bener buat blogwalking, sebuah kegiatan yang rasa-rasanya sudah lamaaa sekali gak saya lakukan. Makanya sejak ganti nama blog, tulisan-tulisan saya sepi pengunjung. Ada rasa sedih-sedih gimana gitu. Tapi karena dasarnya jari-jari saya ceriwis ya semangat menulis tetap menyala bagai kobaran api *lebay*. "Peduli setan gak ada yang baca yang penting gue mau nulis, kata batin saya yang lain. Nah gegara blogwalking inilah saya 'nyangsang' di blognya Mama Calvin yang ternyata sedang ngadain acara berbagi cerita tentang permainan masa kecil. Menarik banget kan temanya. Apalagi kalau ceritanya bagus, Mama Calvin janji mau kasih hadiah yang super bikin mupeng. Ada batik, tupperware, voucher, pulsa, diskon hotel dan masih banyak lagi. Beehh! Top joss!

Tema yang disodorkan membuat otak saya langsung berputar menggali ingatan jaman saya masih bocah, sekitar belasan tahun yang lalu. Syeet.. lama amir yaa saya *buangKTP*. Saya langung  teringat gimana dulu tiap hari mainaaan aja kerjaannya sepulang sekolah, baik di dalem ataupun diluar rumah. Partner main utama ya si Gembul Itul Nita, adek satu-satunya waktu itu, karena si bontot belum lahir. Permainan kami bisa dibilang cewek banget. Kalau gak seputar boneka ya pasar-pasaran. Seperti apa cerita kami bermain? Yuk mari saya ajak nostalgia dikit tentang masa kecil bahagia kami dulu.

Jadi, jaman dulu kami punya banyak sekali boneka, mulai dari boneka dakron atau kapas, boneka plastik yang bisa bunyi 'toet-toet', boneka yang bisa nangis, sampai boneka barbie yang cantik jelita. Tiap boneka  selalu kami kasih nama. Uniknya, kami suka kasih nama yang panjang-panjang persis nama orang, kemudian kami singkat sebagai nama panggilannya, misalnya namanya Indah Gadisa Siantari dipanggil Iin (dengan suara penekanan tinggi) atau King Saputra, dipanggil King (suara model cowok). Kami berperan sebagai ortu si boneka, saya ortu pertama dan Itul ortu kedua. Skenario ceritanya seputar pengasuhan anak dari bayi hingga dewasa. Setelah anak-anak boneka kami dewasa, mereka kami nikahkan. Kami jadi besanan deh -- boneka saya nikah sama boneka Itul gitu. Terus abis nikah si boneka punya anak dong. Biasanya boneka yang ukurannya lebih kecil jadi anak dari si boneka yang ukurannya lebih gede. Begitu seterusnya sampai kami punya cucu dan cicit. Dipikir-pikir dewasa amat ya mainannya? Hahaha.

Nah, biar terkesan hidup, si bonekanya kami buat bisa ngomong dengan cara kami yang jadi dubber-nya. Suara saya dan Itul bisa gonta ganti, dari suara kecil, besar, berat, serak, cempreng, keras dan lirih. Persis seperti main boneka unyil-unyilan lah. Kami juga bikinkan rumah-rumahan buat mereka dari kardus, karton, bungkus rokok, korek, makanan, dan apapun. Seru banget pokoknya. Bahkan saking maniaknya sama cerita boneka, seringkali kami cerita boneka tanpa boneka. Alias ngayal plus ngawang-ngawang sebelum tidur. Kami tiba-tiba ganti suara untuk memerankan suatu tokoh cerita, lalu sahut-sahutan sampai cerita berakhir karena ngantuk kecapean ngomong. Hihi. Susyee ye bayanginnya. Hanya saya, adek dan Tuhan yang tahu, itu juga kalau deske masih inget. Haha.

Mainan boneka biasanya serangkaian dengan main pasar-pasaran, bisa jadi cerita lanjutan bisa pula terpisah. Dan biasanya permainan ini lebih kotor areanya, karena dimainkan di luar rumah dengan material yang bikin kotor juga. Pake tanah, air, daun-daunan yang bergetah, kaleng-kaleng bekas dan berkarat, api dll. Saya paling suka berperan sebagai penjual es buah. Tugasnya bikin campuran air berwarna dengan cara mencelupkan 'teres' dari kertas krep warna-warni kedalam air. Lalu air yang sudah berwarna itu diisi dengan potongan 'buah-buahan' yang terbuat dari pelepah pisang, buah mentah, batu kecil-kecil, gabus, dan lain-lain. "Klunting klunting" bunyi aduan sendok dengan toples saat melayani 'pembeli' itulah yang bikin seru dan saya sukai.

Selain boneka dan pasaran, saya juga suka banget sama permainan tradisional macem lari-larian, kejar-kejaran, petak umpet, lompat tali, bola bekel, main lempar batu, lempar karet, dan permainan rame-rame lainnya. Semua permainan itu akan lebih seru kalau dimainkan bareng temen segambreng. Gak peduli waktu mainnya, bahkan pas puasa aja kami jabanin main lari-larian plus lompat tali. Haus sih, tapi waktu berbuka jadi kerasa lebih cepet looh :D.

Manis banget ya masa kecil kami. Bersyukur banget gak sih pernah punya masa kecil kayak gitu? Bisa jadi bahan cerita dan bahan ajar buat anak cucu disela-sela permainan modern dan serba digital di masa kini. Karena permainan tradisional pun bisa membantu tumbuh kembang anak, terutama kecerdasan motorik anak serta membantunya mengenal sosial dan budaya.

Jadi, gimana masa kecil kamu? 

.
.
.

Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway Permainan Masa Kecil yang diselenggarakan oleh Mama Calvin dan Bunda Salfa.



Note: gambar dari sini.


Cheers,
Tia

You Might Also Like

13 Comments

  1. mainan pasaran, saya juga suka mba.. apalagi pas pura-pura ngulek gula merah dari pecahan batu bata, wooo..gayanya udah kayak penjual lotek beneran. :D

    ReplyDelete
  2. Aah bagian itu saya juga suka mba... tapi nyari pecahan batubatanya susah

    ReplyDelete
  3. ngomongin ttg boneka, jadi ingat dulu saya punya boneka yg ada empengnya dan bisa nangis juga tertawa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga kayaknya punya tuh boneka yang bisa nangis, lucu2 serem euy

      Delete
  4. dulu itu liat boneka mupeng karena liat bajunya bagus-bagus, ada yang dibuat dari rumput jepang, cantik banget pokoknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. dibuat dari rumput? gimana tuh? jadi penasaran :D

      Delete
  5. aku ga pernah main boneka2an
    ga punyaaa jugaa, mamaku ga pernah beliin, dasar emang anaknya ga suka kali yaaa hihii..

    ReplyDelete
  6. aku ga pernah main boneka2an
    ga punyaaa jugaa, mamaku ga pernah beliin, dasar emang anaknya ga suka kali yaaa hihii..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaa... mungkin dirimu tomboy mba nchie
      tapi sejujurnya boneka itu menguras uang saku mak :P

      Delete
  7. oh ini sodaranya Gembul Nita ya? :) salam kenal ya. Terima kasih sudah berpartisipasi

    ReplyDelete
  8. Ya ampun lucu banget namain boneka pake nama panjang trus punya nama panggilan hehehe

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe