Sure, I am enjoy with my thin body!

Saturday, April 12, 2014


http://www.deviantart.com/

"hei sekarang kamu gendutan deh" atau "iih cubby deh kamu ya".

Sering dikomen begitu ketika ketemu orang? Yeay, saya sering. Bedanya saya bukan dibilang gemukan, tapi kebalikannya alias kurusan. Sekali dua kali okelah ya. Lah kalau udah keseringan gerah juga gak sih? Padahal saya tahu persis berat badan saya hampir gak pernah berubah. Jadi gak makin kurusan, tapi emang ideal kurus. But honestly, I almost never complain to my body. I really happy and comfort with this. Dan alhamdulillah-nya saya jarang sakit yang aneh-aneh kok.

Jadi kenapa saya kurus [baca: langsing]? Ini pertanyaan yang sampe sekarang saya gak tau jawabannya apa. Kalau ditelisik sih mungkin karena badan saya ini nurun dari bapak ya *moga-moga.amin* yang tetap langsing hingga sekarang. Kalau ibu saya dulu jaman masih muda juga kurus. Tapi sehabis ngelahirin kita bertiga jadi melar deh, walau gemuknya masih taraf normal ibu2 gitu. Selain itu kelemahan saya adalah gak ngefek kalau bisa makan banyak mau seenak apapun makanannya. Kayak ada semacem alarm di perut deh klo takaran makannya udah mendekati ambang batas atas. Hihii. Alhasil ya begindang deh badan eike, langsinget bo!

Kata orang setelah kerja atau nikah badan bisa jadi lebih subur karena udah jadi orang *ya keles kemaren masih jadi alien* yang bisa nyari duit sendiri dan udah ada yang 'memakmurkan'. Aihh, teori ini sungguh belum menjadi kenyataan di kehidupan saya. Bukan karena gak bahagia atau steres kerjaan dan rumah tangga ya, tapi sekali lagi saya bilang ini karena bawaan lahir kok :D. So, calm down please.

Saya sebenernya gak diem pasrah gitu aja sih dengan keadaan ini. Tapi juga gak ngoyo atau jadi kepikiran. Beberapa komentar positif saya jadikan acuan buat perbaikan kok. Bahkan saya pernah di challenge sama atasan dan dimasukkan kedalam KPI 'bayangan' untuk menaikkan BB 5kg dalam setahun di 2012. Hasilnya? Hahahaa. It did not work at all. Timbangan saya gak pernah bergeser lebih dari angka kepala 4*. Usaha saya selanjutnya adalah ikutan senam aerobik dan minum susu herb** dengan pola khusus penambahan BB. Aturannya saya harus makan sebelum dan sesudah senam. Begitu juga dengan herb**nya, saya mesti minum sebelum dan sesudah makan. Kebayang gak tuh begahnya kayak apaan tau. Dikarenakan ternyata pola tersebut bener-bener gak cocok dengan saya yang lambungnya se-uprit, maka hasilnya adalah gatot. Badan saya tetep kayak model kuyus gitu deh. Tapi saya gak frustasi sama sekali. Tetep hepi-hepi kok. Sekarang herb**nya udah berenti, gak kuat di perut dan kantong. Haha. Kalau senam tetep lanjut tapi orientasinya buat nyegerin badan aja biar resolusi work life balance-nya terpenuhi.

Next  target : fitnes. Kata beberapa orang olagraga ini bisa membentuk badan lebih bagus. Dan juga bisa membantu memperbaiki BB menuju ideal. Waktunya sedang menunggu mood saja, moga-moga sebelum puasa bisa jalan ya.. 

Yeay!

You Might Also Like

0 Comments

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe