[JapanDay-2] Exploring Disneysea

Monday, May 12, 2014

Tujuan jalan kami di hari kedua adalah Tokyo Disneysea seharian dan di akhiri dengan perjalanan ke Kyoto. Kata wikipedia, Tokyo DisneySea adalah taman hiburan yang berada di Tokyo Disney Resort, tepatnya di Urayasu, Prefektur Chiba,Jepang. Taman hiburan ini dibuka pada tanggal 4 September 2001. Tokyo Disnesysea memiliki 7 tema yang masing-masing mempunyai gaya yang unik dan permainan seru. Pintu masuk terletak di Mediterranean Harbor, yang menghubungkan kita dengan 6 tema lagi, yaitu : American Waterfront, Lost River Delta, Port Discovery, Mermaid Lagoon, Arabian Coast dan yang terakhir, Mysterious Island.

just two of us, yang lain ngontrak :D

Perjalanan dari Hanyu - Disneysea kurang lebih 2 jam dengan kereta. Rute yang ditempuh (kalau ga salah) Hanyu-Omiya-Tokyo-Disney Resort. Sampai stasiun Disney Resort ternyata masih ganti kreta lagi ke Disneysea-nya. Kereta yang dipakai untuk transfer ini udah termasuk harga tiket. Keretanya lucu loh, jendelanya bentuk kepala mikimouse. Interior nya juga unik dan beda dari kereta reguler. Biaya sekali jalan per orang kurang lebih 1300an yen (310+720+260 yen), jadi berdua ya 2600an yen. Kalau di-rupiahin sekiran 600an ribu pulang pergi. Belum lagi tiket masuk Disneysea untuk 1-Day Passport ¥6,400/orang. Mahal ya bo! Agar mudah dan gak ngantri tiket bisa dibeli online. Info lengkapnya di tokyodisneyresort.jp.

Beberapa menit kemudian sampailah kami di area. Suasana dalemnya Disneysea kereen banget deh. Begitu masuk area kita disuguhi area berfoto narsis dengan latar belakang kolam, air mancur & bola dunia, kayak di Universal Studio. Masuk ke dalam lagi ada bangunan-bangunan istana ala-ala negeri dongeng, danau buatan dengan aksesoris beberapa jenis kapal dan gunung batu yang setiap saat nyemburin api kayak naga. Susah deh mendeskripsikan lebih lengkap lagi :D. Pokoknya jos  gandoslah, amazing!! Seperti saya bilang sebelumnya, disana ada berbagai permainan yang bisa dinikmati, kalau di Indonesia mungkin mirip Ancol. Tapi untuk coba satu permainan harus rela antri 1-2 jam, kecuali jika sudah pesan tiket pass (dari hari sebelumnya atau dari pagi, kayaknya). Apalagi waktu kami kesana, suasananya lagi rame banget karena pas musim liburan. Padahal sekali main cuma 2-5 menitan. Aje gile kan? Dengan jumlah permainan yang cukup banyak dan antriannya sangat gila, kami cuma bisa nyoba tiga aja. Tapi, puegel dan capek ngantrinya kebayar banget sih abis main, worthed-lah soalnya ada banyak kejutan menarik didalamnya. Permainan yang kami sempet mainkan Journey of The Center of Earth, Jasmine Flying Carpet, dan 20,000 Leagues Under the Sea.

Permainan Journey of The Center of Earth (saya singkat JTCE) bener-bener permainan kampret paling seru yang saya cobain. Awalnya saya sangat penasaran dan antusias banget liat ada kreta semacam roll coaster di atas gunung turun naik, penumpangnya pada tereak2an. Seru nih kayaknya. Pas masuk ke wahananya, ebuset antriannya bo, kayak uler! Sebelum antri sudah dikasih tau sih sama petugasnya kalau perkiraan antri adalah 1-1,5 jam. Doh! Eh tapi pas kita antri, kok ada yang bisa nyelonong masuk sambil nyerahin kaya karcis gtu, pas ditanya ternyata dia pakai tiket pass yang bisa di ambil di mesin tiket. Langsung tanpa ba bi bu kami ke mesin tiket, setelah dpt tiketnya eh, lah kok ternyata di tiketnya udah dikasih waktu main jam 7an malem, lah mana bisa kan kita mesti ke Kyoto. Usut punya usut ternyata tikep pass sebaiknya diambil sepagi mungkin pas masih sepi pengunjung biar dapet jam main agak pagi atau siangan. Jadilah kita balik ke antrian semula dengan pasrah #hiks. Sejam kemudian tibalah giliran kami. Eh lah kok saya tiba-tiba deg-degan coba. Mana kita dapet kreta gerbong paling depan. ..... skip. Setelah semua penumpang masuk, mulailah kereta bergerak menyusuri dalam gunung dan tanah. Isinya makhluk2 aneh kayak monster gitu deh. Yah, intinya itu kayak berpetualan di dalam tanah. Sampai klimaksnya kereta kami disembur naga tanah yang bikin kreta meluncur cepet banget banget, truss... trusss.. kelempar keluar gunung, turun lembah, dan itu kelemparnya gile ya boo..! Cari aja di Youtube video, karena saya gak boleh bisa ngerekam. Intinya di akhir permainan jantung saya kayak jatuh ke lambung ketancep tulang rusuk trus ilang. Beehh! Kuapoookk! Tapi cukup joss lah kebayar banget antrian yang bikin capek itu. Tapii... kalau suruh ngulangin, matur nuwun jeng, kagak nahan. 

Dua permainan terakhir buat saya hanya semacam penghibur diri biar gak rugi jauh-jauh ke disneysea. Hihii.. Karena pada akhirnya saya dan si mas cuma nikmatin kemesraan suasana Disneysea. Cuci mata, ngobrol ngalor ngidul, pacaran full time lah sambil ngemil-ngemil cantik. Selain itu karena kita cape & males ngantri di wahana favorit, ditambah gegara kereta bawah tanah sialan itu, tingkat 'kecemenan' saya tiba-tiba naik beberapa derajat. Makanya kita nyari permainan yang slow cemen  macem Jasmine Flying Carpet yang isinya naik kreta jasmine yang dinaikkan turunkan sambil muter-muter pake hidraulik. Kayak naik komedi puter tapi posisi diatas gitu deh. Dan 20,000 Leagues Under the Sea, naik kendaraan isi 4 orang, muterin area yang disulap mirip dasar laut, isinya monster2 laut, tapi gak pake disembur naga, jadi ending-nya jauh lebih halus dibanding kereta bawah tanah.

Kari & Casbah Foodcourt-Arabian Coast
Jalan-jalan gak seru kalau gak cobain makanan unik. Selain permainan yang menantang, Disneysea juga menyediakan restoran yang disesuaikan dengan tema permainan. Nah di Disneysea, kami makan kari arab made in Jepang. Kami pilih kari karena paling bebas dari babi. Saya pesan kari sapi, si mas kari ayam. Kari disajikan dengan nasi panas dan roti prata serta segelas ocha. Pas kami coba, ehhmmm... enyaak!! Alhamdulillah kenyang! Kami makan kari dengan terpaksa 2 kali di hari itu. Satu kali makan siang, satu kali persiapan makan malem, karena kami akan melanjutkan perjalanan ke Kyoto. Abis makan-makan kami sempetin berbelanja beberapa souvenir.


Jam 19.00, sebelum pulang kami sempatkan hunting foto sunset di balik gunung disneysea sembari menunggu pertunjukkan malam. Pertunjukkan malem diadakah di danau. Kapal-kapal dihias dengan lampu warna warni kemudian muncul tokoh-tokoh kartun menari dan menyanyi. Diakhiri dengan acara kembang api yang bagus banget. Seruuuu!! Tepat jam 20.00, kami bersiap keluar dari area untuk melanjutkan perjalan ke Kyoto. Yeaahh, Kyoto I am coming!


You Might Also Like

1 Comments

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe