Dua Kata Favorit di Jepang: Arigatou & Sumimasen

Thursday, June 26, 2014


www.madamemo.com

Pernah denger ada supir bis ngucapin terima kasih pas kamu turun dari bis atau kernet ngucapin terimakasih pas kamu bayar ongkos? Saya pernah dong. Sayangnya bukan di Indonesia, tapi di Jepang. Saya langsung takjub loh pemirsa pas dengernya. Gimana gak takjub, wong di negeri sendiri yang katanya terkenal ramah tamah ini, saya belum pernah tuh di terima kasih-i sama supir atau kernet bis. Yah, kalau dibalesin "sama-sama" pas saya bilang terima kasih sih sering :)
Ketika sedang jalan di area stasiun yang padat, saya pernah gak sengaja nyenggol orang. Hayo tebak siapa yang bilang maaf duluan? Yaaa bukan sayalah #kokyabangga! Tapi si orang Jepang yang saya tabrak, yang duluan bilang "sumimasen" sambil membungkukan badan. Malu beneeer saya, gak otomatis bilang maaf udah ngeganggu orang lain.


Arigato dan sumimasen, dua kata ajaib yang dalam bahasa Indonesia berarti "Terima kasih" dan "Permisi" atau "Maaf" ini seakan tak pernah lepas dari mulut orang Jepang. Budaya ini memang sudah mengakar kuat di kehidupan mereka. Arigato tidak hanya berlaku saat mereka melakukan tolong menolong secara langsung, tetapi sepertinya di semua interaksi komunikasi pasti ada selipan "arigatou gozaimasu". Begitu juga dengan sumimasen yang tidak hanya diucapkan ketika seseorang melakukan salah, contoh kasusnya seperti yang tadi saya bilang diatas.

Jika di-ibaratkan dengan barang, dua kata tersebut seakan diobral gede-gedean di penjuru Jepang manapun. Saat di pusat keramaian seperti toko, supermarket, stasiun, atau terminal bus, ucapan arigato dan sumimasen akan sering kita dengar. Karena di tempat ramai seperti itulah banyak orang saling berkomunikasi dan berinteraksi. Yang paling menarik bagi saya memang ketika saya dengar supir bis mengucapkan terima kasih ke penumpang yang akan turun sambil membayar ongkos. Sesuatu yang selama ini jarang dan bahkan tak pernah saya dengar dari supir-supir bis di Indonesia. Berita baiknya, minimarket atau restoran di Indonesia sudah mulai banyak yang menerapkan budaya hospitality dasar semacam ini. Walaupun masih banyak pula yang belum menerapkannya, terutama toko-toko pribadi yang ukurannya kecil. Berbeda memang dengan di Jepang, saya mengamati budaya mengucapkan terima kasih benar-benar dilakukan oleh toko atau restoran jenis apapun baik besar, kecil, ramai atau sepi sebagai bentuk penghargaan kepada pelanggan.

Insight tulisan ini, kembali saya ingin berbagi dengan sesama Indonesian, bahwa ternyata hal yang sepertinya sepele dan kecil begitu berarti jika dikerjakan dengan sungguh-sungguh dan berkomitmen. Saya udah merasakan dan membuktikan ketika dikasih dua kata itu dengan nada yang bener dan tulus, saya jadi lebih seneng dan berharga. Jadi, yuk ah membiasakan diri ngucap terima kasih atau maaf/permisi ke orang lain tanpa perlu diminta dan tanpa melihat siapa yang harus duluan. Kalau kita yang duluan orang lain juga pasti akan respon dengan baik, ya gak?

.... kalau untuk supir bis, taxi atau angkot, rasanya, mereka bisa nyupir dengan baik, gak ugal-ugalan, atau tetap ramah aja udah syukur ya... urusan terima kasih mah, boleh lah dari kita dulu sebagai penumpang karena udah dianterin sampai tujuan gak pake nyasar... 

\\

You Might Also Like

4 Comments

  1. budaya sopan kyknya emg udh mendarah daging ya ama org Jepang. begitu pesawat landing aja, para pekerja yg di landasan langsung ngebungkuk semacam ngasih salam gitu (kata temenku yg baru2 ini dr sana). bos2 ku dr kantor pusat sana pun kalo dtg ke kantor dan bgtu masuk kantor, langsung kasih salam ke kita gitu. btw, nice to read your blog.
    -mutmut-

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup bener lah Jepang memang juara urusan sopan santun.
      btw thanks ya sudah mampir kemari :)

      Delete
  2. ada lagi nih yg suka bingung. kadang2 abis ngomong arigato, tar di jawab domo domo. ampe skrg gak mudeng apa artinya domo. hehehe.. -mutmut-

    ReplyDelete
  3. Salam kenal mbak,
    Wah seru banget, saya dulu pernah lolos konferensi di Jepang karena ga dapat sponsor akhirnya ga jadi berangkat :'( semoga saya bisa seperti mbak untuk pergi ke Jepang ^^

    Boleh lah juga berkunjung ke blog saya di http://mushonnifunfaiz.com/ aMasih newbie nih mohon masukannya ^^

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe