[JapanDay-8] Sayonara Japan

Monday, June 09, 2014

Hari terakhir itu tiba juga. Masih dengan agak malas saya bangun pagi buta untuk membereskan perintilan yang belum masuk koper. Mungkin baru kali itu saya merasa sangat berat untuk pulang kampung. Karena selama setengah hidup saya merantau, pasti selalu bersemangat kalau sudah mencium bau-bau pulang, mudik, liburan, dan sejenisnya. Ternyata magnet si pak suami dan suasana negeri ini begitu kuat :D.


Pesawat saya tinggal landas jam 12 siang. Jadinya kami mesti berangkat pagi-pagi karena jarak Hanyu-Narita lumayan jauh. Kami juga tidak membuat tambahan itenerari di akhir liburan ini. Semua demi tepat waktu sampai bandara, minimal 1 jam sebelum pesawat berangkat. Berabe soalnya kalau sampai ketinggalan pesawat. Sayang ongkos tiketnya bo! 

Berangkat jam 7 pagi untuk perjalanan 2 jam ternyata cukup mepet loh, walaupun kalau itungan matematis harusnya sampai tujuan jam 9 ya. Masih bisa mejeng-mejeng cantik lah di bandara. Eh gak disangka kami ketemu kendala juga. Tantangannya bukan jalanan yang macet seperti di Jakarta, tapi jadwal dan jalur kereta yang masih harus ngeraba. Beberapa kali si mas melihat jadwal di internet dan bertanya jalur mana yang benar kepada petugas stasiun. Ditambah lagi pagi itu hampir semua stasiun yang kami lewati, terutama stasiun Tokyo sangat amat rame banget. Bener-bener semua orang kejar-kejaran kereta. Semua seakan berlari tanpa ngelihat kiri kanan loh. Mau gak mau saya ikutan lari-larian sambil geret-geret koper yang berat. Kalau si mas sih udah terlatih lari-larian bawa beban dan turun naik ekskalator, lah saya? Biasanya aja lari kayak keong. Sumpah pegel ampun deh, beberapa kali saya hampir tabrakan sama orang. x_x. Tapi akhirnya kami dapat juga keretanya tepat di beberapa detik sebelum berangkat, hampir saja ketinggalan karena salah masuk jalur kereta. 

sempetin selfi masa kini di Narita Express

Setelah rempong dengan kereta, sampailah kami di Bandara Narita tepat pukul 10 pagi. Satu lagi kejadian yang akan membekas di ingetan saya. Tapi kali ini agak jorki. Siap-siap aja. :D. Jadi begitu sampai di bandara, perut saya mules banget. Tanpa ba bi bu, saya langsung meluncur ke toilet. Awalnya saya gak bawa tisu basah, karena positive thinking bakal ada flush atau selang air. Eh pas sampai toilet, saya cek -cek kok gak ada sama sekali air untuk ceb*k. Aaaah.. untung baru cek aja, belum memulai hajat. Saya balik lagi dong ke si mas minta tisu basah. Dengan terpaksa saya mesti berhajat dengan sangat tidak cihui, gak banget deh. Biasanya pake air sepuasnya kali ini harus main lap-lapan. Aiih, jijay banget yak.. Tapi yang penting lega bo, daripada tertahan di pesawat kan... :D

Di bandara kami tidak banyak foto-foto, rasanya sudah mulai gak fokus. Sama-sama sedih gak mau berpisah ceritanya. Iya kan mas? :p. Tapi sebelumnya sempet foto sarapan pagi pake udon dan unagi di stasiun. Udon itu semacam mie khas jepang dimasak pake kuah kaldu ikan dan sedikit sayuran, sedangkan unagi adalah daging belut bakar. Enak deh udonnya, kalau unaginya saya kurang suka, karena tiba-tiba keinget rasa ikan gurami yang saya gak begitu suka juga. Jadi unaginya yang makan si mas deh :p. Oh iya, udon ini halal, karena pake kaldu ikan. Berbeda dengan ramen yang pakai kaldu babi.

Unagi di mangkok kiri dan mie udon di mangkok kanan

Sambil menunggu waktu boarding, kami jalan-jalan melihat-lihat toko oleh-oleh yang tersebar di area bandara. Ternyata harga souvenir dan makanan oleh-oleh yang dijual di bandara tidak berbeda jauh malah cenderung sama aja dengan yang dijual di luar bandara loh, termasuk di Kyoto yang jauhnya minta ampun dari Narita. Konon katanya kalau mau beli oleh-oleh Jepang gak perlu kuatir soal harga dan tempat belinya dimana, karena dimana-mana harganya sama. Beda ya dengan di negara kita tercinta, dimana pusat keramaian macam bandara atau tempat pariwisata pasti jadi ajang untuk menaikkan keuntungan bagi para penjual. Tak jarang pula nemu penjual yang curang mainin harga. Hiks.. menyedihkan ya. 

Kami jalan-jalan di seputar pertokoan bandara hingga saatnya saya mesti check in. Yaah.. dengan berat hati saya mesti pamitan dong ke suami sendiri. Rasanya hati ini remuk redam, pengen nangis tapi gengsi dan malu coba. Hahaha. Kalau gak nangis kok sakit hati banget. Dooh, tapi saya ternyata cukup jago mengendalikan diri :). Saya bisa masuk ke area tunggu dengan lancar sambil terus ngliatin si mas dari dalam #deramaah pol. 

Sampai ruang tunggu, saya keingetan pesenan oleh-oleh green tea buat temen kantor. Langsung deh saya cari toko yang jual green tea yang dekat dengan ruang tunggu. Tadinya saya masih chatting-an dengan si mas via wifi, tapi karena di toko saya sibuk cari-cari green tea, si mas agak terabaikan sampai tak lama kemudian ada panggilan untuk masuk ke pesawat. Dengan buru-buru saya menyelesaikan transaksi, lalu lanjut masuk ke pesawat. Begitu masuk pesawat baru nyadar kalau tadi berhenti chatting. Mana di dalam pesawat wifi gak nyambung, jadinya saya belum bilang kalau udah masuk pesawat. Aaa.. makin naik deh tingkat kegalauan saya. Pas pesawat beneran terbang saya kayak kehilangan apaaa gitu, semacam momen pamitan. Saya coba ngalihin pikiran dengan tidur, nonton film, dengerin musik. Tapi tetep aja ya bo, galau tingkat dewa! Sampai-sampai pas ada penawaran penggunaan wifi di dalam pesawat, saya langsung girang. Tapi setelah saya baca petunjuknya, ternyata gak gratis alias bayar 10 dollar per jam. Bah, mahal banget, surut deh kegirangan saya. Daripada bayar segitu mendingan sabar deh nunggu sampai di Indonesia. Hahaha, cintaku berat di ongkos kakaaa!!

Pada akhirnya perjalanan galau saya lumayan dapat ditenangkan oleh Katy Perry dan Milley Cyrus. Unconditionally Love-nya Katy rasa-rasanya pas banget dengan suasana hati saya saat itu, sampai saya dengerin bolak-balik loh. Hahaha. 

See you in Indonesia Cintaa, buruan balik...
and sayonara Japan, thanks for all the kindness and every lesson learned there..
I wish someday we can meet in another chances

//

You Might Also Like

0 Comments

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe