Tentang Mevius aka Mild Seven

Wednesday, July 02, 2014

Saya punya satu cerita tak terlupakan dengan rokok ini. Masih seputar Jejepangan sih, gak apa-apa ya..? Karena emang banyak banget yang pengen saya ceritakan dari hasil plesiran ke Jepang kemarin. Kalau bahasa gaulnya, saya mah gagal 'move on'. Hahaha.


Ceritanya, kemarin saya memborong beberapa rokok pesenan temen-temen mas yang asli orang Jepang. Rokok-rokok inilah yang mereka inginkan sebagai oleh-oleh dari saya. Kata mereka rokok sejenis harganya jauh lebih mahal kalau dibeli di Jepang dan rasanya gak seenak yang dibuat di Indonesia.

Memberi oleh-oleh atau omiyage sudah menjadi tradisi orang Jepang saat bertemu teman maupun sodara. Tapi, konon katanya kalau mau kasih oleh-oleh untuk orang Jepang sebaiknya ditanyakan dulu mau apa daripada kita membeli hal yang salah dan kurang berguna buat mereka. Bagi mereka menanyakan maupun menjawab oleh-oleh yang diinginkan bukan hal yang tabu #cmiiw.. :). Makanya sebelum membeli, saya dapat informasi dari si mas oleh-oleh apa yang mereka inginkan. 

Ada dua macam rokok yang saya beli: Marlboro light dan Mevius. Saya nitip bapak mertua untuk belanja rokok di pasar Mester Jatinegara, biar dapet harga miring. Rokok jenis pertama alias Marlboro gampang banget didapetnya baik eceran maupun slop-slopan. Beda dengan Mevius yang susyeeee-nya minta ampun. Ngubek-ubek se-pasar Mester dan toko-toko lainnya, tetep gak ketemu. Sampai tiba waktu keberangkatan, saya belum dapat si rokok kampret itu. Huhuuu. Saya minta pertimbangan buat cancel aja tuh rokok ke si mas, tapi berhubung yang minta rokok itu temennya bosnya yang baik, deske gak berani cancel. Deske bilang kalau rokok itu ada kok di bandara. Oke! Gambatte!! Buat cadangan, saya beli oleh-oleh kopi Luwak, agar tidak mengecewakan #horeeekereeee!!

Tahu gak akhirnya saya nemu dimana itu rokok? YAP! Bener banget bro, di bandara. Awalnya saya berkeliling ruko-ruko di area sebelum cek-in. Nemulah ruko kecil yang jual Mevius. Sayangnya mereka gak punya dalam jumlah slop-an, bahkan cuma punya 5 bungkus doang. Hadooh matek, pikir saya. Saya laporan komendan dong kalau hasil berburu kurang dari target. Komandan okey sih, cuma dia seperti bilang "ayolah pasti nemu, banyak kok dibandara". Saya sendiri jadi belum puas dengan pencarian ini. Oiya satu kejadian menarik pas lagi beli Mevius dalam jumlah banyak, saya ditanyain seorang cowok "Mbaknya suka Mevius juga? lagi belanja banyak kayaknya, tau gitu tadi saya sisain banyak, sayang udah saya drop semua ke toko?". Ternyata dia sales Mevius. Saya jawab, "saya gak ngerokok mas, tapi saya lagi butuh satu slop Mevius ni untuk oleh-oleh". Abis itu jadi mikir apa iya saya ada tampang perokok yak, tampang alim begini. Hhohoo.

Well, walaupun masih penasaran, saya tetap harus cek-in. Begitu masuk area cekin saya nyata-nyata speechlesh. Apa coba???!! Ternyataaa... pas saya lagi ngantri-ngantrinya di gate pemeriksaan, mata saya langsung tertuju pada sederetan Mevius di konter rokok di dalam area dong. Otomatis jadi galau antara keluar antrian buat beli rokok, atau lanjut ngantri tapi kesempatan beli hilang di depan mata. Kalau keluar antrian kok gak banget, secara antriannya udah nguler panjang. Tapi sayang juga tuh udah nemu gak kesampaian. Tiba-tiba muncul ide cemerlang saat ngelihat bapak-bapak cleaning servis lagi nyapu. Saya panggilah si bapak itu minta tolong dibelikan Mevius. Tanpa pikir panjang saya kasih uang 500ribu ke bapak itu. Harap-harap cemas saat menunggu si bapaknya balik, bawa rokok atau tidak. Bahkan saat itu terlintas di benak saya pokoknya gimana caranya dapet itu rokok, dan kalau ternyata bapaknya gak jujur dan bawa kabur uang itu yawislah nasib.

Beberapa menit kemudian, si bapaknya dateng. Syukur alhamdulillah. Eh tapi beritanya kurang sedap euy, karena bapaknya gagal bawa si Mevius sialan itu. Katanya kalau mau beli di toko itu harus orangnya sendiri dan bawa pasport, alamaaakk.. saya uda telanjur masuk area cek-in. Kalau saya keluar artinya saya mesti ngulangi pemeriksaan yang antriannya 'nggilani'. Ya sudahlah ya, yang penting kan udah usaha. Dengan tangan hampa #halah berangkatlah saya tanpa Mevius 1 slop. #aah yang penting udah dapet 5 biji sih :P. Karena bapaknya baik mau ngebantu saya dan jujur, sedikit tip buat tambahan penghasilan saya selipkan di tangannya.

Begitu deh sekelumit kisah tentang si Mevius yang tak terlupakan ini. Insight yang paling kena buat saya adalah : 1. tetap semangat berusaha mencapai target ; 2. Jangan mepet-mepet kalau mau checkin, jadi gak kena antrian panjang ;3. Ternyata saya masih bisa ketemu seorang jujur diantara populasi orang jujur di Indonesia yang katanya udah mulai langka, contohnya ya si bapak baik itu tadi :)

gambar diambil dari sini

\\

You Might Also Like

0 Comments

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe