Dear Me on The Next 5 Years

Thursday, April 16, 2015


Interviewer : "Jadi 5 tahun yang akan datang impian kamu apa?"
Saya : "emmm............


Pernah dong kita ditanyain begitu sama orang, entah itu pas lagi seminar, ngobrol sama temen, sama bos, atau bahkan pas lagi interview kerja. Nah kali ini saya dapat pertanyaan "tidak langsung" dari Indonesian Hijab Blogger (IHB) dan Casaelana nih. Saya jadi perlu agak-agak mikir buat menjawabnya, eh siapa tau nantinya akan menjadi kenyataan yang baik.


Ah, saya jadi keinget-inget masa lalu yang sepertinya berkaitan dengan masa sekarang. Rasanya apa yang saya dapatkan sekarang ini adalah sesuatu yang sempat terbersit dalam benak dan batin saya deh *lebay*. Sebelum jawab pertanyaan, saya mau cerita tentang pengalaman per-mbatin-an ini dulu ya...

Jadi jaman dulu *berasatua* saya pernah mbatin kalau saya pengen kerja di Jakarta (baca: kota) setelah lulus kuliah. Pas beneran lulus, kok ya bener saya dapet kerjanya di [pinggir] Jakarta ini. Walaupun gak di Jakarta persis, se-enggaknya tempat kerja saya ini punya pusat di Jakarta. Udah gitu saya dikasih suami orang Jakarta. Saya juga menduga terkabulnya saya kerja di kota metro ini mungkin karena si Bapak pernah bilang ke saya waktu berkunjung ke rumah tante di Jakarta "Mbak, besok kamu kalau udah gede juga bisa naklukin Jakarta kayak tante". Lengkap ya bo, itu ucapan bener-bener jadi doa. Tapi alhamdulillah dikasihnya yang baik-baik #sujudsyukur.

Mbatin saya yang lainnya adalah tentang pekerjaan saat ini. Waktu itu saya dapat panggilan tes di perusahaan sebelah kantor saya yang sekarang. Abis tes saya pulang naik ojek. Sambil jalan itu saya lihat kantor saya ini, eh kok gak sengaja mbatin "aih, kantor tetangga kok bagus ya.. boleh juga euy kalau saya ketrima di tetangganya ini". Terus iseng deh googling lowongan kerja di kantor tetangga, eh ada loh. Apply, tes, dan selang beberapa bulan offering letter-nya duluan si tetangga. Ya langsung capcus deh sampai sekarang masih disini :). Seneng? Waktu itu sih masih level 2K laah. Sekarang? .... rahasia!! #hehehe

Kota tempat saya kerja ini juga salah satu hasil ilmu kebatinan saya. Tapi kalau ini bisa dibilang "kualat" kali ya, soalnya dulu pas mbatin itu semi-semi ngece gak percaya gitu sama keberadaan kota yang dulunya saya bilang "kota khayalan". Abis namanya aneh dan di peta juga gak ada. Baru tau kalau itu hanyalah nama beken sebuah kawasan industri di timur Jakarta yang sekarang menjadi kawasan industri terbesar se-Asia Tenggara.

Jadi ngalor ngidul kan obrolannya. Ya intinya buat menjawab pertanyaan diatas saya maunya sih gak sembarangan. Biar didoain yang baik-baik sama yang baca. Secara umum saya pengen sukses di lima aspek kehidupan nih. Mulai dari aspek pribadi, spiritual, finansial, karir, dan keluarga. Yuk lah saya juga gak sabar buat sharing :D

Secara 1) pribadi, saya ingin makin hari makin bener hidupnya. Maksudnya lima tahun mendatang saya jadi orang yang lebih dewasa, bisa kontrol emosi dengan baik, mampu menerapkan makan makanan yang sehat dan gak jajan melulu, dan olahraga jadi hal yang rutin, syukur-syukur jadi hobi.

Dari sisi 2) spiritual, saya pengen deh berangkat umroh berdua suami. Gak harus nunggu lima tahun yang akan datang juga sih, kalau besok bisa kenapa gak. Dibilang gak sabar yak gak juga, cuma ingin menyegerakan saja. Kalau nunggu kuota haji bisa belasan tahun lagi soalnya :P. Seru kali ya umroh bareng suami tercinta, berasa bulan madu lagi #eh.

Sekarang ngomongin impian 3) finansial nih. Ini ada kaitannya sama investasi dan kebebasan finansial. Kata orang tua, biasanya sebuah keluarga itu baru settle dari sisi keuangan (salah satunya) setelah mencapai 5 tahun pernikahan. Jadi kalau tahun-tahun pertama masih terseok-seok sampai ngesot-ngesot keuangannya bisa dibilang masih wajar, kecuali yang dari awal nikah emang keturunan tajir ya. Nah, pengennya lima tahun mendatang keluarga saya sudah mulai bebas finansial, paling gak kita punya pasif income dari investasi. Investasi yang pengeen banget saya punya adalah bisnis persewaan macem kontrakan atau apartemen. Aiiih sedep ya kalau lima tahun lagi saya sudah punya 30 kamar kontrakan atau apartmen dengan nilai sewa yang terus naik.

Bagi saya kebebasan finansial itu salah satu faktornya adalah pengembangan 4) karir. Saya punya beberapa alternatif karir impian. Yang pertama, jika masih kerja kantoran, lima tahun mendatang saya harus naik level, dapat pekerjaan yang lebih asyik dan yang bener-bener disuka serta berada di lingkungan kerja yang mendukung semangat dan motivasi, kerja entah dikantor yang sekarang atau ditempat lain. Saya pengen banget dapat kerjaan selain yang saya bisa dan suka, juga yang laku dan populer #curcoldeh. Impian yang normal dan gak muluk-muluk banget kan? Saya sadar betul masih kerja di kantor orang yang kenaikan levelnya gak bisa semau-mau kita :p.

Karir impian alternatif kedua adalah saya pengen sekolah master. Di dalam negeri syukur, di luar negeri lebih syukur lagi :D. Pas jaman lulus SMA dulu saya terobsesi berat sama UI, sampai fotonya saya jadiin wallpaper hape. Tapi kalau dapat kesempatan sekolah lagi entah di Jepang atau di Jerman dan bareng suami sih hayuuukk banget (amiin!!). Terus abis sekolah saya pengen ngajar agar ilmunya lebih tersalurkan dengan baik. Alesan lain kenapa mesti ngajar ya karena suka aja, dan sepertinya sih saya menuruni bakat bapak sebagai guru *pedeabis* walaupuuun... sekarang ini kemampuan public speaking saya agak melorot karena jarang dipake di kerjaan.

Karir impian alternatif ketiga, adalah jadi ibu rumah tangga yang punya usaha sukses. IRT? Yap. Pendapat saya, seorang wanita karir itu gak harus kerja formal di kantor, tapi juga bisa juga dilakukan di dalam rumah. Agar bisa memulai berkarir di rumah, saya harus sudah punya pendapatan tetap yang melebihi pendapatan kantoran dari investasi yang saya bangun. Kayaknya seru aja, kerja di rumah tapi duit ngalir terus dari usaha kontrakan. Hehehee #dasar[calon]emak2. Terus bisa bikin studio jahit atau rumah laundry atau toserba deh buat samping kontrakannya. --> jadi pengen nulis dream business-ah lain waktu.

Lanjut mimpi ke-5) yaitu tentang keluarga. Lima tahun mendatang tentu saja saya pengennya sudah ada anak. Anak yang baik, soleh/solehah, penyayang, dan cerdas. Mungkin pas waktu itu si anak sudah umur mau sekolah. Saya ingin menjadi pengasuh utama anak-anak mulai dari baru lahir, asi, berbicara, berjalan, ngaji, dan semuanya. Saya salut sama atasan saya yang sampai sekarang aja masih hapal rumus-rumus fisika dan kimia agar bisa ngajarin anak-anaknya disela-sela kesibukannya kerja. Saya juga pengen dong kayak gitu, saya yang ngajar ilmu hapalan dan kerajinan tangan, sementara suami yang ngajarin hitungan. Hhihii... Terus saya ingin punya jadwal rutin jalan-jalan keluarga, entah di dalam atau luar kota, atau bahkan ke luar negeri. Biar jadi keluarga yang makin solid dan gak kudet dengan dunia luar. Eh, menjadi world citizen juga jadi salah satu impian saya loh, gak harus lama, 1-2 tahun cukuplah tinggal di Jepang bersama anak-anak dan suami tercyintah #RayuSiMasSuami.

Gitu deh ceritanya tentang 5 impian saya di 5 tahun yang akan datang. Ayo boleh bantu like eh doa dong kakaa, semoga impian saya ini dikabulkan dan diberikan yang terbaik, dan share juga dongs impian teman apa nih 5 tahun mendatang?

Oiya, tulisan ini diikutsertakan dalam “Casa Elana for IHB Blog Post Challenge”. Ini kali pertama saya ikutan writting contest challenge yang diselenggarakan oleh Indonesian Hijab Blogger (IHB). Niat awalnya sih karena ingin latihan menulis bertema dan terstruktur agar blog ini gak melulu berisi curahan hati seorang istri. Terus pas liat reward yang menantang menarik dari www.casaelana-shop.com, jadi makin semangat deh nulisnya siapa tau bisa dapet baju-baju yang ciamik dan fashionable itu loh #hihii

gambar dari sini.

\\

You Might Also Like

0 Comments

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe