Alfa si Jadoel

Friday, August 28, 2015


Hi, kenalan dong sama Alfa. Anaknya? ponakan? kucingny? bukaan.. bukaaan.. Dia hanyalah seonggok motor lawas pinjaman dari Bapak saya. Meskipun lawas tapi kenangannya bok, meheeell!! mahal buat saya lah, masak ya situ sih. :D

Si jadoel Alfa

Jadi kali ini saya mau cerita tentang si jadul yang sekarang selalu antar jemput, eh sarana transportasi saya dari tol Cikarang ke kantor bolak-balik. Sehari-hari, alfa saya tinggal di titipan motor dekat pintu tol. Saya pake ke kantor demi menghemat ongkos ojek dan angkot tambahan yang mencapai 5 ribu dan 20 ribu sekali jalan padahal jarak tempuhnya gak nyampe 10 kilometer. Alfa ini saya pinjem buat ngegantiin si Mio yang sekarang jadi tunggangan kanda suami biar hemat, cepat dan gak terlambat ngantornya. 

Si Alfa adalah motor pertama Bapak. Dibeli waktu saya masih esde kelas satu, sekitar tahun 1994. Jadi sekarang bisa ditebak dong ya umurnya berapa? Kejar-kejaran sama umur saya, ya kira-kira 21 tahun, udah dewasa dan siap kawin kan. Haha. Dipikir ini perjaka. Huh! Motor ini punya ups and down *gaya* alias mengandung banyak cerita. Awal-awal beli mah ini motor jagoan. Mesin dua tak dengan suaranya jedar jeder membahana ditambah kecepatannya yang wush wush adalah karakteristiknya yang melekat erat. Bisa dibilang alfa ini motor anak muda jaman sembilan puluhan yang sekarang heits lagi itu.

Jaman dulu, setiap hari Alfa dipakai Bapak untuk berangkat ngantor dengan jarak tempuh 30 km pp. Kalau Senen pagi dan Sabtu siang buat antar jemput saya sekolah esempe. Karena sekolah saya sebelahan sama kantor Bapak, makanya awal dan akhir minggu saya ikut numpang si Alfa. Tapi sejak mulai menunjukkan gejala sakit dan sering pingsan di perjalanan alias tiba-tiba gak nyala, yang beberapa kali bikin Bapak mesti nuntun, si Alfa dibebastugaskan dari perjalanan jauh. Tugasnya diganti jadi nemenin Ibuk ngantor yang jaraknya cuma selemparan kolor dari rumah. :D. Dan Bapak ganti motor heits berikutnya "Honda Kharisma".

Disamping sebagai alat transportasi utama keluarga, Alfa juga dimanfaatkan jadi sarana saya belajar naik motor. Mulai dari pelan-pelan, jatoh nabrak pager rumah tetangga, hampir nubruk tukang bakso gerobak pas papasan di gang sampai udah bisa bawa motor ngebut ya dengan si Alfa ini. Hehehe..

Perjalanan terjauh bareng si Alfa dan tentunya sama Bapak, adalah main ke Wonosobo via jalur Wadaslintang. Jauh itu maak. Jalurnya naik turun gunung dan lembah *ninja hatori mode on*. Pinggir-pinggir jalannya berupa kampung, hutan pinus, dan jurang. Ngeri-ngeri sedap-lah. Awalnya -seinget saya- Bapak cuma mau ngetes Alfa sehabis diservis. Saya diajakin waktu itu, karena emang saya anak yang paling sering dan mau diajakin jalan-jalan kemana aja. Tapi setelah sampai waduk Wadaslintang, Bapak iseng nyoba gimana kalau sampai Wonosobo. Beeehhh... saya mah dasarnya suka jalan dan gak berani bilang gak juga sih ya *alias cemen* ya udah ngikut deh. Jalan pelaaan pelaaan... dalam waktu yang cukup lama (dua jam kayaknya) akhirnya sampailah kami di Kota Wonosobo yang dingin itu. Disana ngapain? Yak gak ngapa-ngapain lah, wong Bapak cuma iseng, pengen tau Wonosobo dan ngetes motor doang. Abis muterin alun-alun terus makan bakso ya kami balik lagi. Hahaha... Gak mikir banget lah waktu itu dan pastinya gak bawa uang cukup juga. Malah Bapak bilang kalau kehabisan bensin yang "ngglundung" aja motornya, kan ke arah Prembun jalannya menurun. Blaahh!! Puyeng eikeeh, tapi tetep nurut sih sebagai anak berbakti *eluseluspala*.

****

Nah, setelah sekian tahun ngejogrok di rumah karena Bapak dan Ibuk punya motor idaman yang lebih ramah lingkungan dan gak polusi suara, akhirnya saya panggil kembali si Alfa ini buat nemenin hari-hari saya dikantor. Sebenernya ketika minta ijin buat pinjem alfa, Bapak malah nawarin motornya buat saya bawa ke Bekasi. Waah keenakan, eh maksudnya gak enak sayanya. Wong Bapak sama Ibu masih aktif kerja dan butuh alat transportasi yang fleksibel dan nyaman, jadinya saya tolak. Bapak sama Ibu cuma kuwatir Alfa mogokan karena pan motor tua yak, udah sering penyakitan sebelumnya. Tapi setelah saya yakinkan buat diservis ulang akhirnya dikirimkanlah Alfa ke Bekasi, mana gratis pula ongkirnya. Bener-bener kasih sayang ortu sepanjang masa ya... :*

Kenapa saya gak beli motor baru lagi aja? Pan udah dibilang judulnya mau efisiensi waktu dan biaya alias ngirit. Dan lagi biaya motornya mendingan ditabung buat nambah-nambah mrabot rumah aja. Haha. 

Nah setelah saya pakai beberapa bulan ini bisa dibilang kalau performa si alfa udah menurun jauh, meskipun belum pernah mogok. Pastinya karena faktor umur, motor ini termasuk udah sepuh. Sekarang yang kenceng cuma suaranya doang. Jadi udah di-gas pol, suara meraung-raung tapi kecepatannya palingan cuma 40km/jam. Paling susah kalau mau nyalip kendaraan besar macem tronton atau bis. Takut gak nyampe saya. Makanya saya milih jalan minggir kiri dan pelaan banget sampai sering kali di "tin-tin" orang. Sabaaar-sabar punya motor gak mumpuni ngebut kayak gini. Meski begitu saya tetap enjoy-enjoy kok pake Alfa. Malah kadang suka terselip rasa bangga pas ada orang yang nanyain "Waah motornya masih ada aja yang begini, awet banget? Ini tahun 90-an kan ya Mba? Masih original semua Mbaa?, bla... bla... blaa..." Biasanya sih yang nanya begini bapak-bapak era 90an juga. Hehee... Tapi selain bangga, saya kadang ngrasa takut dicolong juga sih. Hahaha... tapi ya saya tepis lagi, siapaa juga mau nyolong motor "bodol" yang suaranya kayak geledek begini dan mesti diengkol dulu kalau mau nyalain. Hahaha... ge-er mode on takutan dicolong. Nyusahin yang nyolong aja :P

\\


You Might Also Like

13 Comments

  1. Wahaaa si alfa, biyen aku tibo pas latian, trus traume deh2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Piye iku ceritane? Kok iso tibo.....
      Hehe

      Delete
    2. woo jadi itu jawaban e knp kw males latihan numpak motor neh itul? :D

      Delete
  2. wah motor ini banyak masalalunya ya mbak haha

    ReplyDelete
  3. Yang penting masih bisa jalan ya mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mba Gusti.. #dohkayakmanggildirisendiri :P

      Delete
  4. Wah banyak kenangannya ni motor >.< kalau udah gak bisa jalan pajang di dinding saja mbak ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyes mba, di laminating dulu biar gak jamuran trus ditempel didinding deh kayak cicak. Hihii

      Delete
  5. wah emang bener tuh udah pantes si alfa itu nikah,udah cukup umur juga :)

    kunjungan pertama nih
    salam kenal ya mba tia,,heu

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayang gak ketemu2 jodoh dianya mas.. hehe.. salam kenal juga mas :)

      Delete
  6. wah namanya cakep tapi sayang itu nama motor bkan nama orng ahahaha
    Salam kenal aja mba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yak anda belum beruntung mas :P

      salam kenal juga :)

      Delete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe