Casing dan Isinya

Thursday, September 17, 2015


Ada orang yang penampilannya gaul, narsis, trendy, tapi pas jam 10 pagi suka nongkrong di musola, solat duha. Ada orang yang kayaknya doyaaan banget makan, cerita dan foto-fotonya gak pernah jauh dari urusan lidah dan perut tapi kalau senen kemis puasa. Ada juga yang penampilannya terlihat syar'i, tapi siapa sangka yang cowok ketauan absen jumatan, dan yang cewek jarang solat lima waktu atau terlibat kasus memalukan seperti berita baru2 ini. 

Ada yang terlihat gak punya duit, utang banyak, jarang jajan tapi kalau nyumbang paling banyak. Ada juga yang gayanya selangit, tiap hari pasang foto restoran paling hits se-sosial media, tapi kalau makan bareng-bareng paling njlimet itung2anya. Ada yang terlihat pinter, soleh, bisa bedain mana baik mana enggak, tapi makanan minuman haram masih dijamah. Ada yang mukanya killer, suaranya menggelegar eh begitu ngobrol langsung ternyata hatinya selembut salju. Ada yang hangat, ramah, banyak senyum, suka nyapa eeh ternyata tukang boong. Ada orang tampilannya kaya, mobilnya mewah, perhiasan berderet, gadgetnya mahal tapi rumahnya reyat-reyot. Tapi ada juga orang muka 'ndeso', lugu, tapi rumahnya dikelilingin sawah dan kebon berhektar-hektar.

Yes, masih banyak lagi kontradiksi macem gitu-gitu. Dan jeleknya banyak orang yang ngliat apa yang didepan mata aja. Baru liat sekali, langsung ngrasani begini begitu. Saya pun masih sering begitu. Aih aiih.. malu aku malu pada semut merah jeng. Baru ketampol-tampol kalau udah ngliat kenyataan di belakangnya dengan mata kepala sendiri. Misalnya nih, pas saya lihat di musola ada temen yang menurut saya 'biasa aja' tingkat solehnya lagi duhaan, baru deh saya buru2 ambil wudu ikutan duha #tapibesoknyalupalagi. Atau ada temen tajir tapi pake gajet biasa aja, langsung deh menyesali diri yang mulai terkontaminasi penyakit 'maniak gajet' sementara cicilan masih banyak. Hehe.

Jadi intinya don't judge a book by its cover alias jangan ngliat kesingnya doang mbakbro... saya juga ding. Jangan suka suudzon. Kalaupun udah tau kenyataannya yaudah disimpen aja ceritanya. Kalau mau diceritain ke orang lain buat diambil insight-ya pake fulan bin fulan aja. Jangan kejebak jadi ngomongin orang ah #ngomongsamadirisendiri. 

Sekian tulisan rasan-rasan ini. Udah lama gak nulis curhatan macem begini dan tiba2 nulis ini sebabnya ya gitu deh --lagi kena tampol. Hihii

\\



You Might Also Like

9 Comments

  1. jaman sekarang banyak yang gitu mba
    kita jangan mesti lihat dari luar dan dalamnya

    ReplyDelete
  2. semoga kita termasuk orang yang bagus casing dan isinya :)

    ReplyDelete
  3. banyak,banyak banget mbak.saya tidak tau seperti apa perawakan saya ke orang ain tapi sebaik-baiknya manusia adalah yang bermanfaat bagi makhluk hidup lainnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ternyata banyak yang begitu ya..

      Delete
  4. Sering juga lihat temen yang makan siang bawa dari rumah, jarang shoping-shoping, tapi tiap ke mushola selalu masukin sedekah ke kotak amal... #tertohok

    ReplyDelete
  5. Replies
    1. tengkyu om ndut. itu juga gara2 saya lagi 'terkena' something :D

      Delete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe