BIS AKAR = Bisnis Antar Jemput Karyawan

Wednesday, October 21, 2015


Pagi ini saya berangkat kantor agak terburu-buru karena telat bangun. Seperti biasa, saya mbonceng mas suami menyusuri jalanan perumahan menuju pintu tol Bekasi Timur. Kalau jalan pelan dan santai biasanya kami ngobrol ngalor ngidul di motor. Tapi kali ini gak, karena si mas konsentrasi full buat ngebut sedikit dan biar lincah nyelap nyelipnya. Maklumlah jalanan yang kami tempuh agak sempit dan hampir selalu macet.

Karena cuma diem doang di motor, pikiran saya jadi ngelantur kemana-mana deh. Rasa-rasanya ngelamun di atas kendaraan udah kayak semacam kebiasaan juga sih. Hehe. Bahaya emang, apalagi kalau pas saya bawa kendaraan sendiri :D, eh disambi menghayal.

Kali ini lamunan saya melayang ke ide bisnis antar jemput karyawan. Seperti apa itu? Yuk mari saya bagi hasil khayalan pagi tadi..

Jadi saya beli mobil Suzuki Carry atau sejenisnya dengan modal 30 jutaan. Terus mobil itu dimodif lah dikit-dikit biar nyaman dan hommy, cek fungsi AC, bersih-bersihkan kabin dan bangkunya. Syukur-syukur kalau dapet mobil yang mulus kinyis-kinyis. Rute angkutan ini saya pilih Bekasi Timur-Jababeka, karena saat ini rute tsb belum ada, mentok-mentok cuma sampai pintu tol Cikarang aja selanjutnya ke Lippo Cikarang (tunjuk elf 45 dan 50). Nah karena saya berprinsip kenyamanan dan keamanan adalah yang utama, maka kapasitas angkut terbatas 8-9 orang saja dengan bangku hadap depan atau posisi normal. Value added lainnya saya sediakan minuman gelas kemasan dan kadang-kadang cemilan. Oiya, kalau naik angkutan ini, saya akan antarkan sampai depan gerbang kantor, tapi start-nya tetap penumpang yang nyamper ke pangkalan yaah :) biar efisien waktu. Pagi diantar, sore dijemput dan diantar sampai rumah atau pangkalan lagi. 

Okey kan? Tarifnya pengen saya setting mulai angka 15 ribuan, dibayar dengan sistem kontrak mingguan diawal. Kontraknya perjalanan antar jemput PP. Kalau pas berhalangan bisa lah nego-nego tarif yang sudah dibayarkan buat besok-besoknya. Nanti saya buatin ceklis. Gak mahal kan dengan berbagai fasilitas tambahan yang ciamik, nyaman dan aman. Bermacet-macet dijalanan dijamin tetep bisa tidur tenang karena pakai AC, duduknya gak empet-empetan, serta bisa nyemil-nyemil cantik. 

Pelanggan dapet fasilitas yang oke punya, ditambah bayarannya murah meriah. Si owner dapet untung gak nih? Dapet dooong. Dengan tarif segitu itung-itungan revenue-nya kira-kira setiap hari bisalah ngantongin 240-an ribu atau 4,8 jutaan/bulan. Untung bersih bisa mencapai 48% dan perkiraan balik modal di tahun ke-2. Sssst... itungan kasar dengan rumus ala FS udah saya bikin loh. Khayalan yang niat bukan?

Terus siapa yang mau nyupir? Saya.. saya.. saya!! Hah? serius? Kalau dalam bayangan saya tadi pagi sih gitu. Terinspirasi dari Ojek Syariah yang pengendaranya para wanita. Hihi. Lagian cuma antar jemput Cikarang-Bekasi doang mah cincailah jaraknya, cuma 25km. Kalau jalanan lancar cuma butuh waktu sejam kurang. Pulang nyupir baru deh ngemong anak :D. Ntar kalau laris dan permintaannya banyak baru deh cari pegawai, saya yang jadi ownernya sembari mikir bisnis baru lagi :).

Menjanjikan? Ada yang tertarik juga?

\\

You Might Also Like

2 Comments

  1. Hallo apa kabar mba Tia, salam kenal dan salam dari saya di malang.

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe