Gumpil, Kucing Kecil dari Langit

Friday, October 16, 2015


Kucing dari Langit (?) - Selasa 6 Oktober 2015.

Iya kali. Gak tau ini rejeki saya atau 'kutukan' buat si mas :D. Ceritanya jam 10 malem baru nyampe rumah, niat hati mau langsung tidur eh gak taunya begitu buka pintu rumah terdengar ngiak ngiuk. Cek ricek sumbernya dari kamar mandi belakang dan nongol lah si bayi kucing dengan muka inocent plus kumel. Antara kaget sekaligus seneng (kecuali si mas.hehe) tiba-tiba saya dapet kucing. Ngimpi apaaa saya semalem. Karena selama ini minta ijin pelihara kucing selalu ditolak mentah2. Berasa ketiban duren runtuh boo.

 Mpil pertama kali ditemukan. Imut tapi kumel :D

Mpil hari sabtu leyeh dibawah motor sambil berjemur


Btw, dari mana ya asal si kucing ini? Jadi tanda tanya nih. Dugaan kuat saya sih dia jatuh dari plafon kamar mandi yang kebetulan memang belum saya tutup. Dan beberapa minggu terakhir memang sering terdengar suara gaduh dari plafon, saya pikir tikus. Tapi sepertinya ada kucing juga. Lagi beranak! Darimana coba si emak kucing menyelinap ke dalam rumah? Secara rumah saya seringkali tertutup rapet seharian karena ditinggal kerja. Jadi gak salah dong ya kalau saya bilang si mpus imut mungil ini dateng dari langit (-langit) ? Hehee.

Setelah diseka dan dikasih makan seadanya, si kucing tetap ribut. Mungkin karena shock dan kangen emaknya kali ya (dan gak nyariin juga emaknya). Kasiaan T_T. Meski akhirnya malem itu dia tidur juga sih, kecapean nangis dan hari makin sepi karena waktunya saya tidur juga. Zzzz....

Hari-hari berikutnya, rutinitas saya bertambah. Terutama kalau pagi, makin hectic pastinya. Karena selain nyiapin bekel kantor, saya juga mesti nyuapin si Mpil. Yes. Si mpus saya kasih nama Gumpil alias Kempil alias Kumpil. Nama bekennya sih Phill (Collins? #hehe).

Si Gumpil sebenernya lincah dan ceriwis. Sayangnya setiap kali makan dan minum ni kucing memang mesti disuapin dan dipaksa, karena doi gak mau makan atau minum sendiri. Padahal segala macem makanan sudah dicoba. Ada wetfood kalengan, ikan pindang rebus sama nasi, susu, madu, brownis, dan bubur sumsum. Hem... rupanya sejak ditemukan kemaren itu badan si Mpil kurang fit. Sepertinya flu, pilek dan suka bersin-bersin. Gak heran kalau nafsu makannya kabur entah kemana.

Saya cari informasi cara ngerawat bayi kucing yang ditinggal induknya dan kondisinya sakit baik di internet maupun tanya ke teman2 cat lover di FB. Banyak saran yang diberikan, udah saya coba hampir semuanya. Tapi rasa-rasanya penyakitnya gak berkurang, malah makin parah aja. Tiap hari hidung mungilnya meler dan abis bangun tidur pasti matanya picek satu karena ketutup belek yang tebel banget. Saya jadi harus bersihin mukanya setiap waktu, dan ini pertama kalinya saya ngerawat kucing sakit. Amatir. Tapi untungnya saya gak berasa jijik gitu. Mungkin udah jatuh cintrong bangetlah sama si Mpil ini.

Balik ke Langit.

Kamis 15 Oktober 2015 jam 8 malem saya nyampe rumah dengan perasaan gak tenang, deg2an, takut dan gak karuan. Udah siap2 sih dengan kemungkinan terburuk yang bakal dihadapi bagitu buka pintu.

Biasanya selama seminggu ini kalau buka pintu dan panggil2 'Pill, gumpiiill, kempiill...' langsung ngiuk2 nongol deh si kucing sambil lemes dan matanya merem sebelah gara-gara belekan parah. Tapi malem ini kok lain yaa...

Flashback: Nah, hari Rabu pagi kemaren tiba-tiba dia doyan makan, udah kelewat laper kali ya... sarapan smp 2 sdm wetfood. Abis itu tidur2an gak jelas di lantai, glesotan sana sini. Padahal udah bolak balik dipindah ke kardus yang dikasih alas tetep aja balik ke lantai. Siang hari saatnya makan siang, saya bangunin. Tapi pas dikasih makan, eh kumat mogok makan lagi, susu dan air madu juga gak mau. Apa masih kenyang ya? Dooohh! Saya sampai stres nih kenapa gak pernah lahap makan/minum selama semingguan ini. Ditambah lagi badan si Mpil terlihat lebih lemes dari biasanya, juga makin meler dan bersin melulu.

Berhubung Rabu saya libur tanggal merah, saya inisiatif ke dokter karena makin gak tega ngeliatnya. Sama dokter disuntik antibiotik dan antihistamin, pulangnya dibekali obat yang sama. Tapiii pas mw pulang dokternya bilang, kalau misal ntar kucingnya mati jangan sedih ya, karena kayaknya udah kena virus apaa gitu yang bikin dia pilek berkepanjangan dan suhu tubuhnya udah lumayan tinggi. Makanya kalau diperhatikan pasti doi belakangan ini lebih sering tidur dilantai buat ngademin diri. Bener juga sih, Mpil emang paling suka tiduran di lantai dibelakang kulkas. Kalau dikasih alas eh dianya malah geser ke lantai lagi. Padahal itu gak baik dan merupakan salah satu gejala kucing udah terserang virus jahat. Nah karena si Mpil masih bayi, daya tahan tubuhnya jadi makin kegerus. Saya bener2 baru tau, makanya setelah itu saya paksa dia tidur di dalam kardus terus di-selotip tutupnya biar hangat.

Dokter juga bilang setelah disuntik biasanya nafsu makannya bakal muncul. Emm... tapi nyatanya kok gak ya? Pas pulang saya kasih makan tetap nolak dan dilepeh2 tuh. Apa karena masih ngerasa nyeri bekas disuntik ya. Jadinya saya cuma kasih madu 3-5spet dan makan porsi semau dia. Trus abis itu si Mpil tidur dengan puleees banget, dibuka2 kardusnya tumben gak kebangun. Malem jam 11an saya iseng bangunin Mpil buat kasih makan lagi. Siapa tau laper. Eh tetap gak mau dong. Yowes saya biarkan tidur lagi deh smpe pagi.

Pagi2 sebelum ngantor seperti biasa saya sempetin nyuapin makan dan susu. Kamis pagi kemaren menunya berubah jadi makan, obat dan madu. Obat dan madu bisa masuk, tapi lagi2 makannya cuma seucrit. Sempet kepikir buat cuti aja sih.. cumaaa.... kok yaa gimana gitu. Jadinya ngantor deh meski dengan perasaan gak jelas. Cuma kucing sih.. tapi ya gimana ya.. terlanjur sayang kalau kata lagu mah.

Sorenya saya mengusahakan pulang secepat mungkin, meski kena macet parah dijalan. Sampai rumah jam 8 malem. Dengan perasaan ganjil saya buka pintu, panggil2 Mpil seperti biasanya. Kok gak ada yang nongol. Fuuhh! Dag dig dug. Benar saja pas si mas nyalain lampu halaman belakang tepat dibawah kaki saya si Mpil udah tiduran. Tapi kaku. Hikss.. sedihnyaaaa.... dia balik juga ke langit. Mau nangis tapi gak bisa. Yawislah Gumpil sayang, gak apa2 deh dirimu balik kesana lagi. Semoga disana jadi sehat yaa biar bisa lari2 di taman langit. Tewimakasih ya Mpil, seminggu ini ngramein rumah dan main2 meskipun lagi sakit. Maaf ya gak bisa ngejagain dengan bener...

Aah... sedih banget, sumpah. Saya akui sih hari-hari saya saat ini belum pet friendly. Ngantor seharian dan agak susah ngasih makan Mpil di siang hari ditambah lagi sakit, makanya makin menjadi-jadi parahnya. Gak ada yang bisa (dipercaya) untuk dititipin sementara rumah kosong. Tapi semoga nanti ada kucing2 lain yang sehat dan lincah yang bisa ngramein Rumah Permata ini lagi .

Properti-nya Mpil. Ada yang mau cemilan, susu dan Vitagel-nya gak? Gratis aja :)


See u Phill Gumpil sayang :*

sumber gambar: dokumen pribadi dan https://img1.etsystatic.com/

\\

You Might Also Like

0 Comments

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe