Tentang Ngaji

Wednesday, October 28, 2015



Suatu pagi di hari jumat, saya dan suami terlibat obrolan ringan tapi cukup serius. Gak seperti biasanya yang ngobrol ngalor ngidul gak jelas pas jam berangkat kerja. Tema kali ini adalah tentang ngaji. Beeh kurang berat apa coba obrolan kami yang sama-sama absurd ini dalam menjalani kehidupan. Begini kira-kira kisahnya:

Saya : Cin, tiap jumat tempat tia selalu ada acara ngaji rutin loh, ngundang guru ngaji gitu.
Suami : Bagus dong..
Saya : Iya bagus sih, masalahnya tia kalau mau ngaji itu kadang aras-arasen, apalagi kalau temanya itu-itu aja, yang udah pernah diajarin waktu sekolah dulu. Boseeen...

*** tau kah apa jawaban suami saya?

Suami : Itu namanya sombong tau.. (muka langsung seriusan gitu). Gak boleh gitu... bla bla blaaa....
Saya : Gitu kah? Tapi gimana yaa... Abisnya kayak gak dapet ilmu baru yada yada yada... tapi juga gak mau ah dibilang sombong..
Suami : Kalau gitu datenglah.. seminggu sekali ini, kalau dirumah juga belum tentu ikutan kan...
Saya : Emm... okeey..

 *** Aha! jawaban deske buat saya makjleb banget... kirain teh bakal ditenang-tenangin kalem gitu, gak taunya malah disambit dengan kata-kata yang mengiris hati. Tapi untunglah pagi itu suasananya sedang cerah ceria, pun dengan hati saya. Jadinya ya saya terima aja siraman rohani pagi-pagi dari sang suami tercintah ini. Belum juga ikutan pengajian yang di kantor, eh udah dapet duluan di rumah. Hehe. 

Okay, balik ke topik tentang pengajian, jadi sejujurnya begitulah yang saya rasakan selama ini ketika ikut pengajian. Gak cuma dikantor, tapi dimanapun ada jadwal ngaji. Ketika yang diajarkan itu-itu doang dan gak ada tambahannya (walaupun temanya sama) kadangkala saya terjangkiti penyakit malas (dan atau sombong kayak yang si kangmas bilang). Ditambah lagi jika gurunya kurang sreg di hati atau teman-teman yang kurang nyambung. Belum lagi kalau di kantor ada godaan makan diluar, ada jam tidur pas para lelaki jumatan, atau sekedar ngenet cantik setelah makan siang. Duuh.. dosa banget deh saya kalau inget itu. *brbngecekjadwalngaji*

Makanya setelah dapet ceramah dengan ustad pak suami sendiri itu, saya jadi pengen (insya allah) sebisa mungkin dateng kalau ada undangan ngaji, even telat sekalipun. Saya mau coba eliminasi perasaan "yah temanya, gurunya, suasananya itu lagi itu lagi". Katanya simbah buyut kan "witing tresno jalaran amargo ra ana liya eh soko kulino". Begitu juga dengan ngaji ya, kalau gak biasa gimana mau suka kaan. Tapi tentunya lebih sip lagi seandainya setiap ngaji ketemu chemistry yang pas dengan diri saya yang hina ini. Seperti yang dibahas sama mba ini yang kalau saya tangkap sih ngaji asyik itu jika barengan orang-orang yang klik dengan kita. Gak ngaruh guru, sajian, atau tempatnya kayak apa, asalkan pesertanya asyik dan cocok ya bakal nagih. 

Meskipun begitu, jika memang barengannya macem-macem dan chemistry-nya susah didapet, bukan alesan dong ah males ngaji *tetiba suara suami berdesing-desing dikuping*. Dan sekarang kata-kata suami yang mak tujes-tujes itu beberapa kali berhasil menjadi senjata ampuh buat ngusir setan males yang dateng tiap jumat jam 11 siang di meja saya. Hihi... Kecuali kalau saya khilaf .*langsungdisetrap*

\\

You Might Also Like

4 Comments

  1. sama mba, saya malahan rumah nya sebelan sama mesjid, tapi kalo udah dateng rasa males, ya udah deh jadi ga mau dateng ke pengajian,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hohoo.. jangan males lagi mba, nanti dapet ceramah lo kayak saya :)

      Delete
  2. Kalau aku, males ngaji karena kadang di tmpt ngaji itu ada suguhannya. Jadi ntar kalau ketempatan balik, pasti aku ribet sama makanan. Coz aku kan nggak mahir masak mbak hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wew.. kalau makanan mah bisa pesen aja biar gak repot mba..
      tapi thanks aniway for comment -ya

      Delete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe