Everything Happens Because of....

Tuesday, December 15, 2015


kata orang di dunia ini tidak ada yang namanya kebetulan. kata orang pula apa yang diucapkan bisa kemungkinan menjadi kenyataan di kemudian hari. makanya banyak nasihat yang bilang agar kita harus jaga mulut supaya apa yang terjadi adalah yang baik-baik. ketika kata orang-kata orang tadi satu persatu menjadi nyata, saya jadi merasa perlu untuk mempercayainya. bahwa ucapan adalah doa dan harapan, kalau cocok sama kita ya bakal dikabul, kalau gak cocok atau kalau gak sengaja dan gak sadar pernah ngucap yang enggak-enggak moga-moga gak dikabul ya sama Yang Maha Kuasa. *amin*

sampai detik ini ada beberapa hal yang nyata kejadian di kehidupan saya, dan rasanya saya ingat betul kalau hal tsb pernah singgah dihati bahkan pernah terucapkan. gak semuanya diucapkan oleh saya sih, ada juga yang diucapkan oleh orang lain, contohnya oleh bapak saya. so, apa sajakah itu 10 kejadian yang tak terduga menjadi nyata versi on the zzzzzz....? #hahaha

1. kacamata
jaman kecil saya suka ngeliat orang pake kacamata. kagum gitu, terlihat keren dan pinter. ya kan? berhubung saya gak pake kacamata, jadi biasa lah ngelihat orang lain pake jadi pengen. pernah sekali dua kali saya cobain kacamata bapak buat main guru-guruan sama adek, atau sekedar gaya-gayaan di kaca pake baju lama ibu. biarpun pusing asal gaya ya, lawong kacamata bapak udah plus minus. sayang aja jaman dulu gak jaman foto selfi dan yang pasti henggak punya kameraaa...! eh lah kok waktu kuliah gak ada angin gak ada ujan, dari yang sebelumnya mata segar bugar tiba-tiba divonis harus pake kacamata dengan minus yang tiba-tiba udah 1,5 aja dong. antara seneng *uhuk* sama kaget sih. setelah berjalan beberapa tahun ini baru ngerasa pake kacamata itu ribeeet ya... dan kalau harus dandan buat kondangan pengennya gak pake, tapi pake softlen gak lulus-lulus. jadilah pas sesi foto-foto suka lepas kacamata.

2. jakarta (baca: jakarta coret alias bekasi)
pernah suatu kali bapak bilang "mbak, nanti kalau kamu gede juga bisa lah ya naklukin ibukota kayak tante x, jadi orang sukses". waktu itu sih saya cuma manggut-manggut aja. meski begitu aslinya di dalam hati jadi terpacu sih buat belajar lebih giat dan ber-azzam *bahasanyaaa* untuk mencari kerja pertama di jakarta. dan alhamdulillah sekarang kejadian, meski diawali dengan deru, debu dan aaaiiiirr mataaa *nyanyik*. meski belum sesukses tante x, saya tetap bersyukur sudah bisa mandiri dan semoga bisa memberikan kebahagiaan buat orang tua. malahan saya dikasih bonus sumamik orang jakarta dan jadi warga jakarta (bagian ini sedih aslinya, hahaha).

3. jababeka ternyata bukan negeri dongeng
nah kalau ini berasal dari cibiran saya jaman sekolah dulu setiap kali baca iklan kota jababeka segede gambreng di halaman kompas. dulu saya pikir ini kota apa sih, namanya aneh, sok-sokan ngejual fasilitas yang kayaknya wow banget, endesbra endesbre. bahkan saya kenal universitas president ya dari baca iklan tsb, yang mana saya merasa nama kampusnya aneh! #maafkeun yak. lah kok sekarang saya kerja dikota ini. pernah tinggal cukup lama pula. hahahaa.... terus apakah benar sesuai yang diiklankan? hemmm.. so far, kalau pembangunan fisiknya sih menurut saya pribadi, masih kalah sama pesaingnya di kota yang sama. tapi kalau kuliner, lumayan banyak punya makanan yang enak meski bukan makanan khas, mulai dari yang murah sampai yang menguras kantong. dan jababeka atau tetangganya rasanya sudah seperti rumah ketiga buat saya. *tengok dompet buat investasi*

4. kerja dikantor sekarang
impian yang sebenernya adalah gabung kerja di grup axxx (baca: astra, hahaa). dilatar belakangi oleh keinginan saya untuk revenge alias gemes balas dendam terhadap perlakuan kantor pertama yang kurang menghargai pendidikan pegawainya. ditambah bumbu-bumbu bahwa grup astra punya manajemen karir yang oke, gaji dan bonus gede, serta aneka iming-iming lain yang bikin makin ngiler. alhasil, waktu itu saya bertekad dan berusaha keras harus bisa tembus ke grup ini. yang lucu, awalnya saya mendaftar perusahaan tetangga kantor saya sekarang, yang seragamnya putih-putih itu. nah pas pulang dari tes, saya lewat depan kantor saya sekarang, terus mbatin kurleb seperti ini "wee lah kok kantor sebelah oke punya ya gedungnya, mau dong ah kalau gak diterima ditempat tadi diganti dikantor yang kece ini". lah kok jadi nyata dong, setelah beberapa bulan tak ada kabar dari kantor berseragam putih-putih itu, datanglah overing letter dari kantor saya yang sekarang dengan hanya bermodal jatuh cintrong sama bangunannya. bahagia dong ya (waktu itu sih). kalau sekarang yaa... yaaa... hahahhahaaaa... ya gitu deh, lebih realistis aja alias nerimoh. seenggaknya disini jaoooooh lebih baik dari yang pertama *lirik-lirik-semoga-gak-ada-temen-lama -yang-baca*

5. nikahan di pendopo kecamatan
pendopo kecamatan bentuknya rumah joglo terbuka, jadi kalau hajatan bakal banyak angin dan gak gerah-gerah amat. saya suka bentuknya yang njawani meski gak mewah. seinget saya yang pernah nikahan di gedung ini dulu anaknya pak camat, nah waktu itu saya ikutan bantu-bantu ngerangkai souvenir. waktu itu saya masih esempe, tapi udah berimajinasi kalau nikahan maunya disini juga. dan pada 2013 kemaren impian saya kesampaian, karena emang gak memungkinkan kalau acara resepsi digelar dirumah yang halamannya sudah makin menyempit.

kalau diatas kan yang udah kejadian ya, nah kalau yang belom keturutan diantaranya adalah:

# kuliah di UI, jaman dulu banget si gedung rektorat ui atau lambang makaranya pernah loh saya pake  berkali-kali sebagai wallpaper hape atau komputer. ini sesuai petuah bahwa impian akan lebih cepat tercapai jika sering diingat dan diliat, karena otomatis akan didoakan. tapi makin kesini saya kok udah gak gitu-gitu minat amat ya kuliah di UI mengingat jam kuliah master-nya yang belom bersahabat dengan jam kerja. malah sekarang pengennya sekolah master di luar negeri aja biar bisa merantau agak jauhan.

# merantau ke luar negeri. keinginan ini muncul sejak sumamik dikirim ke jepang selama 2 tahun setahun yang lalu meski saya gak bisa ikut. makanya saya pengen merantau sekali lagi bareng suami. kayaknya seru aja gitu, hidup dengan keluarga kecil dirantau. pasti akan sangat mandiri kan, selain bisa ngerasain atmosfer negara lain. hanya saja memang bakal jauh dari orang tua dan jarang pulang. ah dasarnya saya aja yang seneng merantau sih. hihihii... 

# foto post-wedding dengan baju adat jawa. keinginan yang aneh ya? tapi aselik saya pengen banget, gegara pas nikahan gak dikabulkan si ibuk pake baju adat jawa yang warna item itu. soalnya ibuk bilang jadul bla bla blaaa... hahaha... yasudah saya manut saja, toh yang banyak ngurusin printilan nikahan kan si mamih, saya lebih banyak terima beres *sungkem sama ibuk*. makanya sekarang jadi mupeng mau foto-foto aja, boleh kan ya? ditambah lagi saya gak punya foto pre-wedding. dulu cuma pake karikatur doang, itupun sekarang piguranya masih nongkrong digudang belom sempet dipajang di tembok.

# jadi ratu kos-kosan. ini sih bukan hanya mimpi, tapi cita-cita. hihihii... doakan yaaa semoga suatu saat nanti bisa terkabulkan... kos-kosan impian saya adalah tiap ruangan punya pintu dan jendela yang bisa akses udara segar, ada taman kecilnya, kamar mandi dalem, ada dapur mini atau dapur bersama tapi bersih, punya gerbang besar, bentuknya unik dan gak terlihat banget kalau itu kos-kosan, ada warung atau laudry dibawahnya, dan ada kamar/rumah kecil sebagai tempat singgah saya waktu berkunjung ke kosan buat nagih setoran.

hemmm.. kalau diterusin bakal panjang, makanya udahan aja ya. kapan-kapan share lagi. kalau kamu hal-hal apa yang jadi nyata setelah sekian waktu cuma dimimpikan atau diucapkan?

gambar dari: http://images.firstcovers.com/covers/userquotes/e/everything_happens-62036.jpg

\\

You Might Also Like

2 Comments

  1. Semoga semuanya terkabul ya. Aamiin. Tapi soal kacamata itu kok malah senang sih? Suamiku -7 jadi harus pakai softlenses krn kacamatanya ketebelan, nggak keren dipakainya. Anakku -3,5 tiap 6 bulan sekali harus periksa supaya laju penambahannya nggak spt bapaknya. Berhubung ABG, tiap nambah minus maunya ganti kacamata sama framenya, bikin bangkrut. Sekarang aku BPJS-in, cukup nggak cukup ya itulah :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha itu dulu mba, masih labil.... tapi sekarang sebel sama kacamata karena ribet.

      Delete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe