Pertanyaan yang Males Jelasin Jawabannya

Tuesday, January 26, 2016


Pernah dong ya kita disapa oleh orang tak dikenal ketika sedang dalam perjalanan? Atau disapa teman baru di suatu acara yang baru saja kamu ikuti. Emm... atau, pasti saat sedang silaturahmi keluarga besar ada lah obrolan-obrolan basa basi menanyakan 'sesuatu' kepada kita. Entah sesuatu itu berupa tempat kerja, asal tempat tinggal, jenis pekerjaan, atau apapun. Semua itu gak bisa kita hindari kan? Ya kalau akrab mah kita enjoy aja ngejawabnya, tapi kalau gak akrab apalagi baru kenal, baru ketemu.... Hiih, biasanya sih kalau saya jawab seperlunya. Kecuaaaliiii... yang nanya itu ternyata punya kesamaan cerita setelahnya dan orangnya asyik untuk diajak ngobrol.

Dari beberapa jenis pertanyaan 'basa basi' yang umum di dunia ini, ada beberapa pertanyaan yang saya agak males menjawab dengan detail. Biasanya karena males aja denger komentar agak agak sotoy dari si penanya. Yang semi-semi nge-judge gitu lah. Bisa juga karena saya udah underestimate duluan sama si penanya, yang gak ngerti juga kalau saya jelasin panjang lebar. Nah dari pada saya cape berbusa-busa mendingan saya jawab general atau seperlunya saja. 

Pertanyaan apa sih, ceu? Nih saya poin-poin ya:

1. Rumahnya dimana?

Karena rumah saya termasuk agak 'mencrit' dan bukan di kawasan elit, biasanya saya jawab dengan Bekasi Timur. Akan berlanjut saya jelasin kalau ditanya tepatnya dimana? Ini juga tricky, karena emang jalan menuju kesana tak semulus jalur sutra, alias berkelok-kelok, meski cuma 3 errr... 4 kali kelokan. Kalau orang yang nanya nyambung dengan informasi saya, baru deh saya jelasin. Tapi tetep sesuai porsi lah, untuk orang yang saya kenal dengan baik ya saya kasih alamat palsu asli, kalau perlu se-koordinat-koordinatnya. Tapi kalau orang selintas lalu ya cukup sampai batas tertentu saja, kecamatan sih biasanya. Untuk urusan alamat rumah ini saya pernah protes ke kangmas suami loh, waktu dia ditanya orang entahlah. Doi jawab agak agak detil gitu, iiih aye pan gak suka ntar dibuntutin pegimana. Saya bilang jangan detil-detil lah, emang dia kenal kita apah *sok misterius* hahahaha... sejak saat itu doi ngikutin gaya saya ngasih tahu alamat rumah deh.

2. Asli mana?

Bukannya gak nasionalis dengan daerah asal, tapi asli saya agak-agak males jika setelah jawab Kebumen, eh yang nanya bilang "dimana tuh? gak ada di peta ih". Aduuuh pengen tak sambit deh. 

Baiklah, kota dimana kampuang saya berada memang jauh dimato dekat dihati kaka! Tapi plis kalau situ gak ngerti gak perlulah ngasih ejekan yang malah bikin kamu itu keliatan kurang pinter pelajaran Geografi. Elit dikit ngapa, buka google kek. Kalau lagi baik hati sih, saya lanjut jawab dengan "itu loh, kalau dari Jakarta, sebelah baratnya Jogjakarta". Matek kan, makin susah ngebayangin? Hahaha.... Embuhlah. 

Intinya, saking males denger tanggepan baliknya, kadang-kadang saya jawab ngawur aja. Bisa saya jawab Kebumen, atau Purworejo atau Solo atau Jawa Tengah sekalian. Dimana Kebumen itu rumah ortu, Purworejo kota kelahiran, dan Solo kota saya menemukan tambatan hati menamatkan jenjang perkuliahan *tsah*.

3. Sekarang tinggal dimana?

Pada suatu hari, saya naik kereta menuju kampung halaman dan posisi duduk saya sebangku dengan rombongan ibu-ibu. Waktu itu saya memang sengaja memilih kereta kelas ekonomi yang katanya sudah dipasangi AC, makanya bangkunya rame-rame. Toh saya jalan siang dan sendiri jadi gak perlu yang mahal-mahal.

Menurut pengamatan saya dari caranya mengobrol, si ibu-ibu tadi termasuk jajaran wanita ibukota yang ehm... tajir. Ngomongnya tinggi-tinggi gitu sih, yang anaknya kuliah disini lah, kerja sebagai inilah, suaminya abis beliin inilah itulah. *tajir masa naik kreta ekonomi* *mungkin lagi ngirit* *sumpah ini gak maksud nyinyir*. Setelah beberapa saat menguping obrolan, tibalah saya mendapatkan pertanyaan pembuka. Pertanyaan yang dilontarkan standar, mulai dari asli mana, rumah dimana, sekarang tinggal dimana, dan kerja apa. Saya bahas yang ketiga aja ya: "sekarang tinggal dimana". Begitu saya jawab Cikarang, hemm... langsung diceletukin, "Oh, kerja di pabrik ya?". Karena saya emang kerja di pabrik, saya jawab iya. Tapi abis itu kok pertanyaan selanjutnya jadi semi judgment, ujung2nya nyerempet "umur berapa? gak kuliah aja, masih muda loh? berapa penghasilannya?" dan lain-lain. 

Ngerti kan maksudnya, jeng? Pikiran saya sih langsung melayang ke "Oh, gue gak keliatan kek anak lulusan kuliah ya? Emang kerja di pabrik kenapa sih? Oke, meen, gue emang anak kampung yang kerja di pabrik, tapi gue lulusan teknik tauuu! Gue pernah kuliah! *naikpitam* *tapi abis itu introspeksi sih*. Ya ya ya, beberapa kali memang saya mendapat pertanyaan dan pernyataan judgemental macem begini saat menjawab kerja di Cikarang. Hahhaa... Kayaknya Cikarang mesti berbenah deh, memperbaiki citra biar naik kelas.

Untung saya bisa jawab setiap pertanyaan yang semi judgmental itu dengan baik. Yang epik pas mereka nanya penghasilan saya dengan mimik muka melas ke saya. Kayak saya kere dan culun banget gitu. Saya jawab aja, buat ngekos segini sih bu, kosan kamar mandi dalem plus pake ac, itupun masih sisa banyak. Hahahha.... Abis itu mereka jadi agak-agak netral ngobrolnya, sementara saya udah males dan milih permisi untuk apa? Untuk molooorr dong. Zzzzz.....!

4. Kerja dimana?

Kantor saya sering disalah artikan oleh banyak orang. Ini akibat singkatannya yang gak familiar di telinga orang-orang awam. Kalah pamor sama Universitas Terbuka. Ya, singkatan kantor saya adalah UT, kependekan dari Un*t*d Tractors. Kata kata traktor ini juga punya 'seni kesalahpahaman' tersendiri, karena banyak yang nyaut "oooh, perusahaan pembuat traktor ya? jualan traktor yang buat sawah itu to, nduk?" Hambuh lah, gitu deh pokoknya, tanya mbah goegle aja.

Tapi sebenernya sih kerja saya bukan di kantor induk UT, tapi di anak perusahaannya, yang namanya lebih panjang dua kata. Makin susah lagi kan ngasih taunya, karena bukan perusahaan tbk. Wong sesama pegawai satu grup aja gak semuanya paham. Ujung-ujungnya kalau udah frustasi, saya jawab "kerja di Ast*ra". Beres, terserah mau dibilang jualan mobil, motor, apalah monggo

5. Kerjaan kamu ngapain?

"Oooh, jadi kamu kerja di bagian komputer-komputer gitu ya?" begitulah komentar yang sering saya terima saat saya bilang kerjaan saya apa. Memang sih, sepintas mirip. Divisi pun barengan sama orang-orang IT. Tapi kerjaan saya beda, bro sis...! Saya tuh bagian ini, itu, begini begitu. Baru deh, ooohh ooohh.... ya kalau masih satu kantor mah saya jawab, kalau bisa yang detail. Masalah harga diri bo, ntar dikira magabut kan gaswat *padahal mah iya*. Tapi kalau yang nanya orang numpang lewat doang maah saya jawab hal umum saja ya, biar cepet. Kecualiii.... interviewer yang nanya. Wkwkwkwk... *ngarep.com*

Itulah, beberapa pertanyaan yang ternyata gak cuma "kapan kawin" yang males untuk dijawab dengan detail. Dengan ((( DETAIL ))) loh, kalau sekedarnya saja ya saya akan jawab. Saya kan bukan anak sombong kakak! Termasuk nanya penghasilan? Terms & condition apply lah kalau ini. Hahahaa.... Saya jadi inget sama temen yang menjelaskan dengan sangaat detil seluk beluk jika bekerja di kantornya. Termasuk tentang penghasilan dan benefit yang didapat. Clear, tanpa tedeng aling-aling. Padahal saya gak nanya  sampai sejauh itu, saya pikir kan itu pamali. Tapi karena doi buka duluan yawis saya jadi woles nanya-nanyanya. Tujuan dia agar saya melakukan pertimbangan matang apa plus minus jika ingin join di kantornya *malah cerita* Hihihi....


Kalau kamu males ditanyain apa? Kapan kawin dan kapan punya anak ya mesti? Lah kalau itu mah samaa..........*toss!*

\\


You Might Also Like

20 Comments

  1. Salam kenal,
    Setuju Mba, seringnya sih yang no.2 & 5, biasanya saya jawab sekenanya saja yang penting nggak jauh-jauh amat dari jawaban aslinya sambil berharap bisa ganti topik pembicaraan yang lebih nyambung, he..he..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yakin? kalau yang nanya ciwi cakep gimana?
      hahahaa *candaaa*

      Delete
  2. Pertanyaan nomor 3 sampe terakhir sih emang malesin banget. Kadang bingung dan gak bisa ngehindar juga. Akhirnya ya pasrah aja denger komentar orang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. pasrah sambil kepelin tangan gitu ya?
      hihii...

      Delete
  3. Sekarang paling sering ditanya gini
    "Anaknya kelas berapa?"
    Dijawab anak-anak nggak sekolah
    Langsung deh panjang lebar kasih nasehat macem-macem, gimana bujuk anak biar mau sekolah, merekomendasikan sekolah favorit, mbandingin dengan anaknya. Padahal mereka belum tahu alasannya kenapa kedua bocah saya nggak sekolah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iihh besok lagi mesti bawa manual penjelasannya mak, klo ada yang bawel sodorin suruh baca sendiri *ikutangemes*

      Delete
  4. kalo udah males jawab senyumin aja...hehe
    by the way..aku pernah juga ditanya, asli mana
    aku jawab Purworejo...
    dia nanya lagi Purworejo tuh daerah mana? yo kon kae lah...adoooh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... samaa banget sama akoh mba, besok tambahin aja "mau tau sekarang apa mau tau banget?"

      Delete
  5. Heeehhh...seriusan kamu orang Kebumen? Sama dong. Aah..senengnya nemu sodara #eh. Oiya, Kebumennya dimana? *dikeplak ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. prembun mak, tau kan? tau dong *siap2 selepetan kalau gak tau* *hihihi*

      Delete
  6. saya kok gak pernah ada yang ujug-ujug nanya gaji berapa ya?? ketaker duluan kali ya, dari sepatu yang solnya ampir abis, trus tas yang gak pernah ganti-ganti kecuali dedel duwel... :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. gatau mak, adaaa aja orang gak kenal tau2 nanya gaji. minta dicekokin dompet keknya tuh orang...

      Delete
  7. Oooh gituuu...
    Trus jadi, kalo Kebumen itu daerah mana sih sebenernya?
    *ditendang kulkasnya*

    ReplyDelete
    Replies
    1. lhoo, tak dess lho bi...
      malah nanyain itu. hahahaha

      Delete
  8. pertanyaan basa basi sebenernya tapi jatohnya bikin sebel ye ti
    hahaha kota asalku juga gak terkenal tapi aku bangga aja dari sono :D gak macet atuhlah
    semakin gede perusahaan emang macem kerjaannya lebih banyak

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebel dan males ngejelasin panjang lebar, apalagi udah capek2 jelasin tanggepannya begitu doang. hahahaa

      Delete
  9. Tebak-tebakan anak perusahaannya ah~
    Hmm, anak perusahaan yang ada nama UTnya itu seinget saya cuma dua, UT Heavy Industry dan UT Pandu Engineering. Tapi kayanya mbak kerja di UT Pandu Engineering, soalnya banyak anak tekniknya dan kantornya UTHI itu di Singapura.

    Kalau benar, boleh dong saya dikasih piring cantik *kedip-kedip*


    ReplyDelete
    Replies
    1. waduuh, stock piringnya lagi kosong kaka :D

      Delete
  10. ahahahhaa....i feel you mbak. Asal mana? Pusing aku jelasinnya. Bapak dari Purworejo tapi keluarga besar transmigran ke Lampung semua. Mau bilang orang Lampung juga salah, karena pasti dikira penduduk asli sono. Ibu dari Gorontalo, bukan daerah yang familiar kayak sunda atau Jawa bukan? Puyeng dan bikin maleslah.
    E mbak kerja di Telen Orbit Prima bukan? Ehehehe....UT sama TOP kebetulan pernah jadi klien kantor eikeh maaak.... *jadi cerita*

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaampun, ketemu orang purworejo lagi meski gak langsung ya mba, sempitnya dunia :D
      jadi kalau misal mba nanya asliku mana, pas tak jawab purworejo bisalah ya ngebayanginnya? hihihi

      aku bukan di TOP mba, satunya lagi *cek komen mba rima rahayu*
      klien dalam bidang advertising ya? boleh2, siapa tau nanti bekerjasama sama t4 kerja ku juga mba...

      Delete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe