Lovehate Relationship between Me and Google Map

Wednesday, February 24, 2016


Saya pernah membaca sebuah artikel yang kurang lebih salah satu isinya adalah "wanita itu sukar membaca peta dan arah". Sekali baca saya langsung manggut-manggut, setuju. karena saya pun demikian, paling sebel sama urusan mencari jalan, meski tetep pengen jalan-jalan ala backpaker. hehehe.. Jika ada wanita petualang yang mahir peta, saya jempolin deh. Mantap!

Nah semakin canggih teknologi, semakin gampang pula mencari informasi, termasuk informasi lokasi suatu tempat. Jaman dulu, kalau pengen tahu Surabaya, kita mesti cek buku peta, dilanjut dengan mereka-reka jalanannya sendiri. Rempong. Jaman sekarang, om Sergey Brin udah bikinkan kita aplikasi dahsyat pencari lokasi, apalagi kalau bukan google map, yang berisi peta lokasi online. Di situ juga disajikan jalanan berikut dengan kondisi aktualnya. Jadi sebelum berangkat kita bisa tahu arah jalanan, macet atau nggaknya, juga alternatif jalan lain yang bisa dilewati. Aplikasi ini benar-benar sangat berguna untuk mencari lokasi yang masih asing dan belum pernah didatangi.

Saya, si orang awam yang sebel nyari jalan, tetep aja gak bisa menghindari penggunaan google map ketika akan bepergian. Ya minimal untuk ngecek trafik biar nggak kejebak macet di jalanan. Bahkan cuma jalan dari Cikarang ke Bekasi doang. Kalau warnanya udah merah menghitam lumayan kan buat pre-info sehingga saya jadi bisa cari alternatif perjalanan.

Meski buta peta dan gak peduli arah, saya sering dimanfaatkan si mamas gembip untuk nyari jalan. Jadi navigator. Selalu, setiap kali kami bepergian. Iya sih alesannya kan doi yang nyupir, gak mungkin matanya mantengin peta melulu, bisa-bisa malah nyusruk. Jadinya saya deh yang kena getahnya. Padahal kan saya mau duduk manis sambil dengerin lagu atau nonton korea atau ngorok, men! Bukan nyari jalan. Tapi demi cinta #preet yasudah apa mau dikata.

Saya punya 2 pengalaman epik melakukan perjalanan yang penuh lika liku dengan modal google map. Yang pertama, waktu mudik Idul Adha tahun lalu. Perjalanan dari Bekasi sampai Palimanan sih lancar jaya, eh begitu masuk Purwokerto mendadak mandeg. Jreg nggak bergerak. Mau gak mau harus nyari jalan alternatif. Ketemu siih... tapi mesti nglewatin lembah dan nembus gunung2. Udah gitu, jalannya cuma muat dua mobil berlawanan arah. Nggak bisa nyalip, kalaupun nyalip ya cuma sama motor. Ya alhdulillahnya sih, jalan alternatifnya pas gak macet, malah relatif sepi. Tapi gara-gara sepi, malah jadi tanda tanya, jangan-jangan salah jalan nih, tapi kok ada plang ijo penunjuk arah ke Kebumen di setiap belokan ya. Manalah waktu itu perjalanan mudik pertama kali, jalanan cuma nebak-nebak kancing doang. Ibu mertua sepanjang jalan jadi istigfar melulu. Hahahaa.... lah saya sendiri yang jadi navigator jadi ikutan dag dig dug. Tapi kami tetap lanjuuut terus, kurleb 1 jam setengah kami ketemu jalur utama lagi. Alhamdulilllaaahhh... lega bin kapok. Kalau si mamas bilangnya "mending gue macet-macetan deh, daripada naik turun gunung". Hah? Hellloo... situ pan suka bete kalau kena macet dikit, bang. *tujesmas*

Pengalaman epik kedua saat saya dan si mamas mengakhiri wisata imlek kemarin. Imlek kemarin kan libur panjang tuh, kami jalan-jalan ke Bogor (ceritanya ditunggu yaa...). Demi menghindari macet yang lebih parah, kami pilih jalan lewat Cibubur lanjut tol Jagorawi. Alhamdulillah perjalanan berangkat lancar jaya. Nah perjalanan pulangnya, saya pengen lewat jalan baru yang intinya dari jalan raya Narogong bisa langsung tembus ke perumahan saya. Kata temen saya sih ada jalannya.Yyawis, begitu sampai jalan raya Narogong, saya set nama perumahan dari "my location" saat itu di goole map. Saya bilang ke mamas, ayo cobain mumpung masih terang. Sekitar jam 4an lah waktu itu. Siapa tahu nyampai rumah bisa lebih cepet. 

Tapi... tahukah apa yang terjadi? 

Ahahahahhahaa... ketawa dulu lah saya kalau inget itu lagi. Kami nyasar di gunung lagi dong bro. Gunungan sampah Bantar Gebang, maksudnya. Ya alloooh, ampuni baim! Awalnya kami eh si mas ding, udah curiga kok sepanjang jalan yang masuk cuma truk sampah oranye doang. Tapi karena dia duduk disamping orang bawel, ya tetep lanjoot sampai ketemulah dengan jembatan timbang plus gerbang bertuliskan "Selamat Datang di TPST Bantar Gebang". Udah nyampe gerbang, bukannya puter balik, kami tetep lanjut jalan dong, karena si google map masih ngasih jalan. Yang ternyata jalanannya sempit, muat satu mobil doang, lewatin kampung, sebagian jeblog, alamaak pokoknya saya abis deh dicemberutin pak supir gambip. Sebel nyesel tapi geli plus ngakak. Konyol, hahaha. Perjuangan berlangsung kurleb 1,5 jam, hingga akhirnya sampai juga di jalanan utama arah ke perumahan. Yang harusnya sampai rumah diprediksi jam 5an, molor jadi jam 6 kurang, solat ashar jadi kebut-kebutan seolah pintu surga hampir ditutup. Hohohoo... 

 
 TKP adegan nyasar itu terjadi

Alih-alih minta maap, saya bilang "tapi cin, kita dapet nilai positif lho, jadi tahu kan gunungan sampah itu kayak gimana, jadi ngerti ooh, bau2an menyengat kala musim ujan sumbernya dari mana, ya dari tempat yang tadiii". "positif gundhulmu," kata si mas menimpali sambil noyor saya. hahahahhaa......

Begitulah, intinya saya itu benci-benci cinta sama si google map. Bencinya sengaja dua kali karena selain sering bikin nyasar, si google map ini juga kadang-kadang bikin rusuh diantara saya dan si mas. Ya gimana gak rusuh, saya yang gak ngerti arah tetep dipercaya sebagai navigator, sementara kalau nyasar saya kena omel pula. Nyalahin yang gunain sih harusnya #tunjukdirisendiri. Kombinasi sotoy plus nggak ngerti arah emang kayaknya kurang cocok mainan google map. :D.. Makanya sebelum bepergian saya antisipasi dengan meminta si mamas cari jalan dulu, kalau udah yakin baru deh hayok jalan. 

Kalau cintanya, karena beberapa kali bikin perjalanan lancar, contohnya waktu jalan ke Garut berakhir dengan lancar tanpa drama, jalan-jalan di Jepang juga lancar, main ke wisata mangrove juga nyampe (psst... mesti sempet nyasar jugak si). Jadi, seandainya dikasih kesempatan jalan-jalan ke Malang, Bali, Padang, atau Singapur harusnya mah lancar juga kan ya... #ngarep.

\\

You Might Also Like

14 Comments

  1. Hah udahlah pasrahin aja itu sama suami hahahaa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya maunya si gitu mak, tapi kan errr -_-"

      Delete
  2. Aku Kalo jalan ke daerah yang belum di kenal suka make Google map.. Soalnya mudah dan langsung ketujuan ya.. Eh, di blog juga pernah nulis ttg ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah iyakah> aku cari ah nanti tulisannya ya mba :)

      Delete
  3. Aku juga pernah,malah nyampe kampung yg mblusuk bangeeeet hahaha kalo di kota masih berani pake navigasi gugel,kalo di desa mending tanya penduduk aja deh mak hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener, klo uda di kampung2 mending nanya orang aja deh, klo ngandelin gps doang alamat wasalam. hehehe

      Delete
  4. Saya pernaaaah, abis lulus SMA berempat naik mobil dari Malang ke Gunung Kelud. Kemudian, GPSnya nggak detect daerah yg kita lintasi. Remote area ternyata hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... musuhnya gps emang sinyal yg byar pet ya mba winda :D

      Delete
  5. aq pernag punya pengalaman serem pas mudik kmrn..karena macet, pak suami akhirnya nyalain gps cari jalur alternatif dan qt diarahkan melewati daerah gunung, lembah dan jurang2.. kapooook.. dan ternyata qt gak sendirian, banyak yg disasarin lewat sana juga pas mudik kmrn, sampe ada ibu2 yg komen saya mending suruh macet2an 10 jam daripada lewat jalanan yg tadi lagi..nama daerah tempat qt nyasar itu SALEM, BREBES.. coba di googling deh.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. duuh jangan2 daerah yg sama dg waktu aku mudik lebaran kemarin ya.. aq tembusnya kemranjen mba..

      Delete
  6. Ahahah...maak, salam dr rawalumbu.ciyus aq dr kecil dsana blom prnah nengok itu gunung sampah,qiqiqiq, epik mak:D tp skrg ud misah ga d rmh bonyok lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang tinggal di Rawa lumbu narogong mba? ya ampuun itu cuma selemparan kolor dari rumahku...

      Delete
  7. Salah satu kekurangan google map kan harus punya akses data yang cukup, terutama yang mode satelit, kalau nantinya lewat daerah yang sinyal ponselnya ogah-ogahan ya alamat petanya oga-ogahan juga,
    Biasanya kalau lewat yang daerah begituan di tandem sama aplikasi peta yang offline, biarpun ntar nyasar masih bisa nemu jalan balik he..he...

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe