Obrolan Wanita 4: Antara Umur dan Sapaan

Wednesday, March 02, 2016


pada suatu malam yang sunyi, saya terlibat dalam obrolan panjang mengenai cara-cara berbisnis online. malem2, ses? iya, saya baru kali ini ikutan grup wa "enterpreneurship". padahal kemarin adek saya baru posting tentang betapa gerahnya dia dengan beberapa grup wa, sehingga membuatnya keluar dari grup-grup tsb. ini saya malah nambah grup. hahaa... ya karena saya sedang butuh ilmunya nih, sedang terjebak pada keinginan jualan lagi. penasaran, pengen tahu seberapa mampu saya berjualan. laku gak nya, gimana cara membuat customer terpikat dll.

grup chat ini berisi raturan orang yang sama sekali gak saya kenal sebelumnya. all of them are stranger. sehingga mesti kenalan dulu satu persatu. dan kebetulan salah satu sesinya adalah kenalan via japri, dengan tujuan menambah link, yang nantinya berguna dalam urusan jual beli. kan gak semua yang ikut adalah pedagang, gak semuanya pembeli. dua-duanya berpotensi jadi pembeli maupun pedagang juga.

dari kegiatan kenalan ini, hp saya jadi centang centing tiada henti. banyak nomor asing menghampiri disertai nama akun jualan dan pin bbm yang bisa dihubungi. selama gak sibuk ya saya bales satu persatu, karena saya pun melakukan hal yang sama, mesti gak semua nomor saya japri. keriting banget bok jari2 saya, wong chattingan-nya saja sampai ratusan. nonstop 24 jam.

dari urusan japri2an itu, tahu2 muncul sebuah keluhan dari salah satu peserta yang merasa tahu2 kok ditanya umur. bahkan ada yang disuruh main tebak2an, dengan bilang "ini saya salah satu peserta dari grup xxx tanpa menyebutkan namanya". ya kali harus apal nomor hp ratusan orang di grup hanya untuk tahu siapa orang tsb ya. minta diblok banget tuh orang. hahaha..... nah si ibu eh mbak yang ditanyain umur tadi ceritanya lagi sebel, kok tiba2 ditanya umur, terus dia sharing deh di grup. beberapa wanita menjawab dengan nada yang sama bapernya, merasa gak penting nanya2 umur, gak ada hubungannya dengan transaksi atau kerjasama. bahkan ada yang merasa umur itu ranah pribadi yang semestinya gak usah ditanya. kalau sampai nanya umur berarti rencana kerjasama terancam gagal karena si ibu merasa tersinggung. ada juga yang bilang "kalau situ tahu umur saya terus mau apa? kasih diskonan?" hahahaa... pas baca saya berasa sambil memperagakan, tapi dalam hati sih :p. segitunya ya cuma ditanya umur aja :D.

jadi... bagi sebagian orang bertanya umur dianggap sebagai hal yang setabu bertanya IPK. khususnya bagi wanita. kenapa? bisa jadi karena banyak wanita yang #menolaktua. sepertinya sikap #menolaktua inilah pangkal dari munculnya kata sapaan/panggilan kesukaan.

beda orang beda pula dengan saya. bagi saya, bertanya umur rasanya mah biasa saja, gak gitu-gitu amat bikin sensi. mungkin belum memasuki tahap sensi kali ya tepatnya. lain halnya kalau orang ngasih sapaan yang kurang saya sukai. bikin gatel kuping, rasanya jadi pengen nyubit deh. mendingan situ nanya umur saya dulu deh daripada salah manggil. hohoho...

ah, dasar wanita! hal sekecil itu kadang jadi masalah ya. cuma dipanggil "ibu, bunda, moms" sama orang asing aja bisa bikin napsu makan ilang. giliran dipanggil mbak atau nama langsung dikira gak menghormati yang lebih tua. kalau dipanggil "dek" adaaa aja yang ngejawab "emang gue adek lo". hahaa.. terus situ mau gue panggil apeeee???? *garuk2 tanah*. tapi begitulah wanita. makanya lagu "karena wanita ingin dimengerti" nya Ada band pernah booming ya.

sebenernya saya juga pernah posting tentang nama sapaan di fesbuk, yang intinya saya lebih suka dipanggil langsung nama aja. lebih akrab aja gitu... dan alesan saya bikin status tsb karena kuping saya gatel banget dipanggil "ibu" di kantor, even pas sesi meeting. berasa gak pantes aja (baca: berasa tua banget). pernah sih saya bilang ke yang manggil "jangan panggil gue ibu ngapa, kan gue masih imut muda.... yee si bapaknya bilang "kan gue menghormati, dan bersikap formal lah..." hahhaaa ya bener sih alesannya. yasudah kalau begitu, saya bisa bilang apa.


karena lebih suka dipanggil dengan nama langsung, kadang saya memperlakukan orang lain dengan hal yang sama juga. tapi khusus buat yang seumuran lho ya. no bapak xxx, no ibu xxx, kecuali udah bapak2 atau ibu2 beneran (baca: lebih tua dari saya jauh banget) ya pake sapaan yang sesuai. bahasa tulis di email juga sama, "dear XXX". biar ada sopan-sopannya dikit kadang saya tambahkan "mas" atau "mbak". pas dibaca sih aneh, wong kalau via lisan pake nama doang :P

ya gitu deh, obrolan wanita kali ini.. akhir kata saya cuma mau bilang dah gak sah sensi lah ditanya umur, apalagi just for basa basi, kecuali orang yang nanya emang nyebelin banget atau dengan cara dan nada yang gak ngenakin hati. gak sah sedih juga dipanggil dengan sapaan yang kurang kita suka, anggep aja dia sedang meng-orang-kan kita *ini sih noted buat saya juga*. wkwkwkwkk...

tetap semangat pagi, luar biasa ya!! 

ps: itu gambar kayaknya antara nyambung gak nyambung, susah nyarinya. pinjem dari sini.

\\

You Might Also Like

2 Comments

  1. Sejak gabung dunia blog saya main aman dengan manggil kenalan baru "mas" atau "mbak". Supaya gak salah aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju mba... aku juga gitu kok :) soalnya belum kenal deket, klo udah mah bisa panggil nama yaa

      Delete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe