In The Other's Shoes

Monday, April 04, 2016


pernah gak ketika naik angkot dalam posisi mepet banget ngejar waktu, dalam hati teriak2 "bang buruan bang, kejar teroos bang, hajar ayo ayooo, lanjut" atau "duuh jangan mandeg dong, gak usah pake ngerem bang, buruaaan, ane udah mau telat nih" dan semacamnya?

pernah gak ketika naik motor buru-buru, terus ada angkot tiba-tiba berenti didepannya, dan serta merta sumpah serapah keluar, meskipun dalam hati. atau pernah dong ya, lagi buru2 banget tapi ngepasi lampu merah melulu. rasanya pasti pengen ambil batu buat ngelempar lampunya biar mati. hahaaa *anarkis ya*
yang paling menyebalkan adalah, udah tahu lampu merah, masih ada yang iseng nglakson2, pening pala dibuatnya kan.

pernah juga gak, lagi antri panjang, tiba2 ada yang nyelak. marah dong? pasti. ya minimal dongkol terus ngedumel seharian.  atau ketika masuk kereta atau bis dengan keyakinan 100% kalau nomor kursi adalah milik kita, eh gak tahunya udah ada yang nempatin.

yang sering itu kejadian sebaliknya, lagi jalan kaki tau2 ada motor mak wesss kebut kenceng banget smp hampir nyerempet. atau tau2 ada motor make trotoar demi bisa nyelip kendaraan lain. atauuu, tiba2 mobil kita disalip kenceng sama kendaraan lain, diklaksonin, dll.

reaksi yang muncul biasanya 'cukup' dengan mencak2 tanpa tahu alur apa masalahnya. ya kan? oke, wajar. manusiawi kok. kadang saya juga gitu, apalagi kalau yg nyalip2 udah mulai membahayakan. atau orang yang ngrebut hak kita benar2 merugikan.

yaiyalah gilak! kan emang harusnya gw yang dapet, masak diambil orang!
hai yang dibelakang pakek otak dong, tan tin tan tin, gak tau apa ini juga sama2 ngantri! terus sekarang gw harus berpikir positif gitu? oh my....


oke oke, bentar, coba atur napas dulu dan pikirkan hal yang sebaliknya, bahwa jangan2 orang yang melakukan itu karena ada maksud lain yang mungkin bagi dia emang harus dilakukan. boleh dibilang urgent, misalnya. jangan2 kalau dia gak kebut ada yang bakal ngomel2, atau kehilangan klien, atau kehilangan sesuatu yang lain. bisa jadi kalau angkot gak ngetem, setorannya kurang. bisa jadi kalau angkot gak ngebut, penumpangnya diambil yang lain, kompetisi mencari rejeki ceritanya. bisa jadi orang yang ngambil bangku kita memang lebih membutuhkan karena bawaan banyak, biar deket dengan keluarganya, biar gak nyusahin, bla-bla. bisa jadi orang yang nyalip mobil kita emang lagi mules banget perutnya, kalau gak buru2 ketemu wc bisa boncos. daaan... ketika lampu merah nyala, ya emang itu haknya pejalan kaki dan pengguna jalan lain untuk menyeberang dan bergantian jalan. so, bersabarlaah..

oh well, kalau semua dilihat positifnya memang rasanya yaa kita bakal maklum. biarpun geregetan juga ngliat orang yang panik en buru2, kayak gak ada waktu lain aja.

lalu ada yang bilang, "ah naif amat, lo". ya hellooww? daripada dipikirin makin puyeng dan digerundelin gak nyelesein masalah juga kan?
saya pernah ada di dua sisi, untuk urusan 'menggunakan hak orang lain' ini. baik di sisi yang 'terdzolimi' maupun sisi yang 'mendzolimi'. hahaha... serem amat bahasanya yak. gak pakai lama yuk lanjut ke cerita ya.

yang pertama, selagi masih single, saya termasuk bismania. doyan banget ngebis, meski kelas amatir. lawong cuma buat mudik cikarang-prembun pp. alesannya biar lebih simple, pulang kerja langsung cus ke pool bis di cibitung. ngojek sekali doang dan pasti dapet tiketnya. oiya, bis kesukaan saya adalah sinarjaya kelas eksekutif. tarif murah meriah, kualitas jempolan. begitu juga ketika akan balik cikarang. sinarjaya tetap dihati, karena poolnya deket dari rumah.

suatu hari, saya hendak balik merantau ke cikarang. tiket bis sudah saya beli sejak nyampe prembun, biar dapet bangku yang enak. saya gak mikir aneh2 hingga kejadian amsyong itu terjadi tepat setelah saya masuk ke dalam bis. tahukah kamu kalau bangku yang seharusnya saya duduki sudah diambil alih seorang ibu muda? sementara ada bapak2 lain yang seharusnya juga duduk sebelah saya sama bingungnya karena otomatis bangkunya bakal terancam gak bisa ditempati. saya waktu itu cuma bengong. serius. b e n g o n g. sambil nanyain kok ibu bisa duduk disini? tiketnya nomer berapa ya? jawabannya?

"saya tiketnya begini2, dari agennya udah gitu doang. gimana ya mba? agennya juga bilang bisnya udah bener"

duuh.. sekali lagi, tahukah kamu bahwa ibu muda itu gak sendiri. dia bawa bayi baru lahir, plus tas pakaian, plus termos air panas, dan lain2. sumpah karena gak ngerti mesti gimana, saya serahkan ke kondektur ajalah. hingga akhirnya disimpulkan bahwa, si ibu2 itu salah bis, salah tiket. tapi gak mungkin diturunin gitu aja karena dia udah ngikut dari jogja (btw, dia penumpang dari jogja). solusinya? akhirnya si bapak2 yang seharusnya sebelah saya ngalah dan ngasih tempat duduknya buat saya. sedangkan si bapak2 tsb duduk (tiduran ding) di belakang bangku paling belakang. alias di area supir istirahat.

oh ya allah... untung masih ada orang sebaik itu ya, kalau sama2 egois, bisa2 saya yang kebagian belakang kursi paling belakang. kan syereem, hiiy! oh, meskipun saya dapat bangku bukan berarti saya bisa tidur dengan tenang sepanjang perjalanan 8-9 jam via darat ini. terang saja, si ibu2 muda membawa aneka barang, bayi dan sering kali bergerak. saya maklum. sungguh maklum kerepotannya. saat itu, meski hati sedikit dongkol kenapa bisa ada kasus salah tiket, tapi saya bersyukur masih bisa menguasai emosi. bisa jadi karena saya juga gak setega itu sih ngomel2 ke ibu2 salah tiket tsb. toh yang lain gak pada komplain kok.

cerita selanjutnya, saat akan berangkat ke jepang 2 tahun lalu. saya berangkat hari jumat malam. karena hari itu ambil cuti, saya merasa santai. cincailah, take off jam 12 malem ini. saya sampai bandara masih jam 7an malem. masih makan2 cantik dengan adek ipar yang ikut mengantar. sampai kira2 jam setengah 9-an saya baru cuss ke bagian checkin. dan ternyataa... jumat malam itu antrianya panjaaaaaaaang banget. bener2 panjang. ada kali hampir 2 jam saya ngantri. mana yang diperiksa banyak banget ya.... karena makin mepet dengan waktu terbang, ya dengan sangat terpaksa saya maju ke depan, meminta2 giliran orang untuk saya selak duluan. ada kali, 3 orang saya selak. tentu dengan ijin terlebih dulu dan pasang tampang mau nangis melas. alhamdulillaah... orang2 yang saya pinta gilirannya semuanya orang baik. coba kalau ketemu orang nyolot, bisa2 saya batal terbang plus jengkel. iya iya, saya yang salah, karena terlalu santai dan gak mikir potensi masalah sejak awal. sejak kejadian itu, saya benar2 kapok untuk main2 dengan waktu terbang. mendingan kepagian daripada mepet2 dan bikin sport jantung. hihii.

lanjut ya....
yang ketiga tentang bangku kereta api. ada peraturan tidak tertulis yang membolehkan penumpang berpindah kursi jika mendapat ijin dari orang yang punya nomor kursi yang diinginkan. saya pernah di bagian yang meminta maupun yang diminta pindah kursi. waktu itu saya akan pulang mudik. saya dapet tiket jurusan bandung-kutoarjo, karena yang dari jakarta habis. itupun bangkunya seadanya banget, yang membuat saya dan suami berbeda kursi. karena keinginan dan keharusan saya mudik lebih besar dibanding urusan nomor kereta, yasudah saya ambil aja. sambil berharap, siapa tau ada orang murah hati mau tukeran bangku dengan saya. benar saja, setelah saya jelaskan alasannya, saya dapet bangku yang sebelahan sama suami. apalagi kebetulan si bapak2 tsb hanya sendirian, jadi no problemo ganti kursi. alhamdulillah... tapi pernah juga, saya gak bisa pindah kursi, karena si mbak2nya sudah pewe. oh my, yasudahlah ya... mau gimana lagi. untung suami masih di depan bangkunya, gak jauh2 amatlah, tinggal nyolek punggungnya nengoklah dia kebelakang ngeliat muka saya yang tersenyum semanis madu kecut gak bisa duduk bareng. hahhaa

cerita lainnya, saya yang kebagian memberikan kursi saya kepada ibu2 bawa anak kecil yang kepisah dari suaminya. dengan senang hati banget saya mau, karena kok kebetulan saya juga kepisah dari suami. hihi... jadinya pas. si keluarga kecil tsb happy saya juga happy.

btw, kok saya kayak sering dapet bangku mencar? ah gak juga. itu baru kejadian 3x kok. selebihnya hampir gak pernah.

urusan pindah2 kursi memang menjadi hal yang cukup sensitif dikalangan pengguna kendaraan umum. bagi saya pribadi, asalkan tidak bikin saya rugi2 amat, ya sok aja mari pindah2an. apalagi kalau diminta dengan halus, sopan dan menyenangkan. pasti akan saya terima dengan tangan terbuka. lah kalau saya yang minta tapi gak dikasih gimana? ya saya mau bilang apa, itu hak yang punya nomor sih, cuma ya gak usah pake nyolot dan muka bete gitulah... biasa aja, toh saya ngomongnya juga baik2. gak usah di share di status sosial media juga :D.

anw, saya ngomong panjang lebar gini ada yang bisa nangkep poinnya gak?
bagi saya, sekarang berusaha sewoles mungkin itu perlu. gak usah ikutan emosi berlebihan kalau cuma disalip di jalanan. gak usah benci2 amatlah sama angkot, bis, atau kendaraan umum lain. wong ntar juga ada saatnya kita naik juga. dan gak sah sewot juga sama pengendara motor yang suka nyusup diantara mobil2, karena kalau gak nyusup2 malah makin padet. latihan sabar juga kalau ada rombongan emak2 pengajian mau nyebrang jalanan yang lamanya minta ampun. inget, mereka juga punya keluarga yang menantikan mereka pulang dengan selamat. kalem aja kalau ada yang minta berdiri sekalipun di dalam kendaraan umum. kalaupun gak kuat dan gak mau, ya pinter2 dan baik2lah ngelesnya. yang minta juga punya hati lho.

pengalaman kursi atau antrian diserobot gimana? pernah. pernah dibilang belum bayar padahal udah bayar? pernah juga. ya mangkel sih, tapi untung makin kesini makin bisa lah mengendalikan emosi. gak nyolot sembarangan. apalagi suami selalu mengingatkan untuk tahan emosi. tahaaan tahaan, sampai diinjek kakinya kalau udah mau melemparkan senyuman omelan! hihihi

jadi, gw mesti baik2 gitu ngeliat angkot dan kopaja ugal2an, atau motor kenceng banget nyalip2 diantara jalanan? gw mesti pasrah hak gw disamber orang?

ya gak gitu ses, maksudnya ya gak sah pake otot. emang kalau marah2 sendiri, hasilnya bisa lebih baik? kalau yang nyamber2 lebih galak gimana? saya setuju kok, sikap arogan mereka gak baik. masak kita mau ikut2an arogan?

woles aja bro, ses, kita pasti pernah ada dibagian mereka.
anggep aja orang yang lagi ngebut dijalanan itu perutnya mules banget, pengen be*l, atau menjelang cepir*t, anggep aja orang yang ngambil bangku kita itu kalau tidur suka ngorok, ngiler, rusuh. males dong ya? misalnya begitu. hihihi....

yang saya ingin selalu ingat ketika (seandainya) hak* kita terampas *eah* dan kita gak bisa berbuat banyak adalah siapa tahu itu merupakan bagian dari kebaikan yang bisa saya berikan untuk orang lain pada saat itu. saya juga gak mau mendulang doa buruk dari orang lain hanya karena gak mau bersabar menghadapi orang2 macem tersebut. yakin lah, pasti akan ada balesannya nanti. kayak saya dapet kursi sebangku dengan suami meski beli tiketnya terpisah :)

note:
*hak2 yang ringan, bukan yang besar macem tunjangan kerja, :P

You Might Also Like

4 Comments

  1. Aku nih mak, kalo ada orang yang ngebut dijalan sampe oyan nyalip nyalip dan ngga mau ngalah, pasti aku mikirnya "kasin ya tu orang, pasti dia lagi kebelet ke kamar mandi makanya dia buru-biru gitu" Weheheehehee. Apapun emang baiknya ambil pemikiran positiv aja ya, kalo sensi sensi plus suudzon mulu, bisa pusing sendiri kita. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayak gitu emang nyebelin ya, kalau mau sensi2an sih boleh aja, wajar kok, asal gak nyumpah2in atau disebarin di sosmed dg kondisi murka, hihihi

      Delete
  2. Haha tapi nek wes pewe dapet kursi kereta sing ga balik arah trus ditodong ibu ibu buat tukeran ke kursinya yg balik arah bikin mood moodan juga wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. nek dewe lebih rugi ya berarti pinter2e dewe ngeles n kasih alesan gak mau pindah :D

      Delete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe