Wisata Kota Bogor (2): Mencecap Nikmatnya Pizza Bakar & Ceker Pedas ala Kedai Kita

Tuesday, April 05, 2016

meneruskan cerita jalan-jalan ke bogor kemarin ah. langsung lompat ke bagian makan-makan dulu ya... mumpung lagi semangat nulis, sambil nunggu macetnya kelar juga.

sebenernya, tujuan utama ke bogor kemarin adalah memuaskan diri akan kuliner bogor yang lokasinya ada di jalan pajajaran. tahu dong ya daerahnya? yang banyak cafe2 rumah dengan jajanan ngehits dan selalu antri kalau mau pesan itu tuh. kenapa pengen kesana? karena waktu kunjungan pertama di beberapa bulan yang lalu saya belum tuntas nyolekin cafe2 tsb satu demi satu, gak muat perut awak ini untuk melahap semua hidangan. nah mumpung libur panjang, mainlah kami kesana biar kesampaian mencicip yang belum sempat dicicipi.

hasilnya?


hahahaa.... cuma 2 tempat yang bisa kami sambangi, yang mana satunya adalah tempat yang sama dengan sebelumnya, dan yang satu lagi tempat yang benar2 baru buat kami. emang sih, saya ini mah kalau udah jatuh cinta pada satu makanan enak ya pasti bakal repeat order. lawong mie aceh deket rumah aja hampir tiap hari disambangi sampai bener2 mentok bosennya. :D. tapi sekali coba2 dan dapet zonk yaa sorry dory mory untuk gak balik lagi.

btw saya review cafe pertama dulu yaa...
nikmatnya pizza kayu bakar dan endeusnya ceker pedas di Kedai Kita benar-benar masih terngiang-ngiang deh, kalau kesana lagi rasanya gak pengen ganti menu!

suasana remang-remang, euy

tulisan waiting listnya dikasih smile2 biar pelanggannya gak ngamuk. hehee

ini nih cafe yang bikin saya jatuh cinta sejak cecapan pertama. menu pizza dan ceker pedesnya mantep sih.... tapi menu lain belum coba. dan pas kemarin kemari lagi ya itu lagi itu lagi yang dipesen. sama persis dengan yang dulu. hahahaa.... maklum anaknya gagal move on.

saya pesan pizza yang full keju dan daging sapi. kalau gak salah namanya peperoni cheese gitu deh. pokoknya penampakannnya seperti di foto (scroll kebawah kaka). yang beda dari pizza ini dibanding pizza lain adalah kaya akan keju dan daging, bentuknya tipis dan sedikit garing. secara rasa juara lah, ane syukak!

ceker pedesnya juga gak kalah lho. uenak, pedes hot, dan nagih. sweeeer! suami saya yang sebelumnya gak suka ceker aja tiba2 jadi doyan. malah sampai 'ngoreti' saosnya. curiga sih sebenernya yang disukai itu saosnya doang, walaupun ikutan brutal nyomotin cekernya juga. hahaa...


 rame kan pengunjungnya. semua pada mau malem mingguan

berasa gak nyambung ya pesen ceker pedes sama pizza? emang sengaja. hihii... mau ala italiano sama indonesianis gitu maksudnya... gak pesen menu lain karena saya tahu persis kondisi perut yang punya terompet kalau makan kebanyakan. bisa2 makanan belum ludes otak udah ngasih perintah kenyang dan 'mblenger'. kan bisa gaswat kalau gak abis, mubazir. kalau si mamas musuhnya adalah mata yang tiba2 redup kalau kepenuhan karbo. padahal kan kita mau malmingan. ahaa!

untuk menikmati sajian Kedai Kita, rasanya kantong gak bakal jebol2 amat kok. harganya lumayan affordable alias gak mencekek leher meski ada di kawasan wisata yang hips. sepiring besar pizza dihargai kurang lebih 70 ribuan, ceker pedas 20 ribuan. yang lain, macem bakmi2an, pasta2an juga sekitaran itu. boleh dicek di google lah, seus....

 mukanya biasa aje kali, mbip... (kiri). pose wajib sebelum bersantap (kanan)

this is it: ceker saus padang dan pizza bakar full beef peperoni and cheese

meski rasa dan harganya baik-baik saja, tapi tidak untuk mendapatkannya. ibaratnya mau dapet sesuatu yang enak ya ada syaratnya. yaitu pake ngantri mulai dari 1 jam hingga lebih. gileee bok, waiting list-nya edan, malem minggu pula itu. saya aja waktu kemarin dapet nomor 40-an, sementara disana baru jalan di nomor 30-an awal. ngantrinya juga gak semuanya bisa duduk cantik. mau gak mau ya berdiri. pegeel euy. tapi setelah dapet panggilan rasanya lega. kayak orang abis be*l setelah berminggu2 menahan. hahahaa, *ups saru!*

sayangnya nih, kalau melihat kondisi cafe, emm.... dari pengamatan saya sih, so so lah, gak bersih2 amat -kalau gak bisa dibilang kotor, ya. mungkin karena banyak orang plus rumah tua pula yang dipakai. ditambah lagi lampunya temaran di malam hari, jadinya foto2 yang dihasilkan dari hape terlihat kurang ciamik meskipun megapiksel-nya cukup tinggi *halah emang gak bisa moto sih*. meski begitu, disana disediakan musola lho. jadi kalau pas kesana ngepasi waktu solat (terutama waktu magrib) bisa banget tuh numpang dan gak ada alesan nunda solat demi melayani napsu si perut. hihihi....

review selanjutnya makan2 dimana ya? *tebaktebak*

\\

You Might Also Like

8 Comments

  1. bogor ya...hmm mayan jauh dari tempatku, tapi pengen kalau udah liat pengunjungnya rame gitu :D :D

    www.leeviahan.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya di bogor ini, jangan dilewatkan kalau pas ke bogor, lee :D

      Delete
  2. aku pengen deh nyobain
    selalu suka pizza yang kejunya banyak
    mbak tia kemana ajaaa hihi kan aku udah beberapa kali main dimari masa ninggal komen salam kenal, harus gimana balesnya? haha

    smg terus bisa mampir2an lagi yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. cobai cobain... enak banget lho!

      eh maap aq suka nyamoah [ngomen] kemana-mana nih, sampai lupa kesiapa aja berkenalan. hihihi

      Delete
  3. Tempatnya cozy, boleh nih jadi referensi kalo main ke Bogor

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaap, cozy, but lil bit dirty sih mas, tapi makanannya patut banget dicoba ini

      Delete
  4. Replies
    1. benul...
      btw, tahu aja lho aku suka bermasalah sama tulang ekor :P

      Delete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe