Pengalaman Nyungsep dari Motor & Tips Bermotor Aman

Wednesday, April 06, 2016


Empat tahun terakhir ini saya selalu pakai motor saat pergi ke kantor. Karena dipikir-pikir lebih praktis dan hemat dibandingkan naik ojek. Maklum, lokasi kantor saya ada di dalam kawasan industri yang tidak dilewati angkot. Yang ada hanya ojek. Tahu sendiri kan, tarif ojek itu agak lumayan bikin bocor alus di kantong. Apalagi kalau ada drama bbm. Tarifnya otomatis ikutan naik saat bbm naik, terus gak ada sejarahnya turun ketika harga bbm turun. 

Tarif ojek dari jalanan umum ke dalam kawasan dipatok mulai dari 8 ribu rupiah sekali jalan. PP berarti jadi 16 ribuan. Makin jauh makin mahal. Makin gak dikenal tukang ojek juga bikin tarif melambung kadang-kadang. Ini nih yang menyebalkan. Temen A bayar 8 ribu, eh giliran B bayar 10 ribu. Kan gondok! 

Dengan tarif segitu, jika minimal 20 hari kerja hasil hitungannya kurang lebih 320 ribu/bulan. Lumayan ya? Tambahin dikit bisa tuh buat nyicil motor. Dengan hitung-hitungan seperti itu, akhirnya saya beralih dari ojekers menjadi bikers. Alesan lainnya agar bisa lebih mobile dan gak bergantung sama orang lain, misalnya saya pas pengen pulang malem dan susah cari ojek jam segitu, ya saya tetep bisa pulang tanpa cari2 tebengan. Kan belum tentu pas pulang malem masih ada temen.

Menjadi riders pasti ada suka dan dukanya. Sukanya itu kayak yang udah disebutkan tadi, salah satunya jadi lebih lincah, mobile dan gak perlu bergantung banget sama orang lain ketika mau pergi-pergi. Uang transport juga bisa ditekan, karena konsumsi bbm kita yang kontrol. Nah, dukanya itu kalau pas hujan, panas, dan kena celaka. 

Tahu lah ya gak enaknya naik motor saat hujan dan panas. Pas hujan emang bikin ribet karena mesti pakai mantel, helm jadi berembun, jalanan licin dan macet. Saat panas, berasa kebakar takut gosong bin item. Maklum jiwa wanita ingin kulit tetap bersinar emang gak bisa diilangin, shay...! ;D. Tapi kalau gak enaknya karena celaka, aduuh... amit2 naudzubillah ya... Tapi yang namanya celaka siapa sih yang tahu sebelumnya selain Allah ta'la. Nah kali ini saya pengen cerita, jeng, pengalaman pernah celaka selama naik motor. 

1. Nyungsep ke teh-tehan saat papasan sama tukang bakso

Hhuuuu! ini sih gak sakit, tapi malunya keingetan sampai sekarang. Kejadian ini terjadi saat saya baru banget belajar naik motor. Kira-kira jaman masih kelas 4 SD. 

Waktu itu saya keliling sekitar kampung yang jalanannya masih berupa setapak sempit dan cuma muat dua motor. Nah pas belokan, saya gak tahu tuh di balik belokan ada gerobak bakso lagi jalan. Alhasil pas papasan saya grogi. Daripada nabrak gerobaknya, yaudah saya banting stir dan nyusruk ke taneman teh-tehan. Duuh... untung cuma baret2 aja. Tukang baksonya juga gak kenapa2.

2. Nyusruk di Kalimalang

Ini kejadiannya malem2 sehabis pulang nonton dari Kota Bekasi. Sebenernya saya gak sendiri. Tapi bersama teman-teman, konvoi pakai motor sendiri-sendiri. Karena saya orangnya gak bisa naik motor berurutan dengan jarak pendek, maka saya pacu sedikit lebih kencang di depan. Pas udah di depan, kok rasanya temen saya gak nyusul-nyusul. Nengoklah saya ke belakang untuk memastikan kita masih satu jalur. Saya takut juga sih jalan malem di Kalimalang waktu itu, soalnya banyak isu mengerikan disana. Nah pas nengok itu, tahu-tahu motor udah minggir-minggir, eh, nyusruk deh ke bahu jalan yang mana itu agak turun ke tanah. Mana depannya tiang listrik dan pohon, untung bisa dihindari dan gak nabrak. Ealah maak, sakitnya ini kaki dan pinggang muntir2. Gak lama kemudian, temen saya nyampe dan nyadar kalau yang jatuh saya, jadi masih bisa bantuin saya berdiri. 

3. Kepleset pasir di tengah kemacetan

Yang ini kejadiannya di jalan raya Cikarang arah Tegal Gede. Sedangkan saya mau ke arah Lippo Cikarang. Kondisi jalan lagi macet parah. Karenanya, saya selap selip diantara mobil-mobil. Tapi gak brutal kok, saya kan masih level cemen riders, sis, jadi main aman. Dan ntah gimana tahu-tahu saya mak gleseer, nggabruk gitu aja. Berasa kepleset. Benar saja pas saya lihat emang ada pasir bercecer di jalanan yang bikin kepleset. Ya ampuun, sakitnya bro, walau lebih berasa malunya sih, gegara kecelakaan tunggal. Dan saat itu saya ada diantara mobil pribadi dan truk kontainer. Untungnya, itu truk pas gak jalan. Haduuh kalau jalan apakabar awak ini. Bapak2 di dalam mobil di samping saya jatuh cuma pesan agar hati-hati, tanpa sempat menolong. Lawong abis jatuh saya langsung bisa berdiri sendiri. Hhihihi... *meringis*

4. Jatoh dari turunan

Lagi-lagi kecelakaan tunggal karena jalanan licin dan berlumut sehabis hujan. Kondisi jalan menurun agak tajem dan posisi saya akan belok. Gak tahu kenapa, tahu-tahu udah melengos aja stang motor dan jatuh. Alhamdulillah gak kenapa2, cuma memar dikit. Yang nolongin saya saat itu sekumpulan tukang ojek yang pangkalannya ada didekat situ.

5. Keserempet mobil orang

Nah ini yang paling baru. Dari sekian kejadian kebanyakan karena saya sendiri, sedangkan yang ini ada faktor orang lain. Duuh, kalau inget rasanya ngeri-ngeri sedap euy, meskipun jadinya bersyukur banget karena gak kenapa-napa. 

Kronologinya begini *haish kayak berita besar ya*, saya sedang jalan dari pintu tol Cikarang ke arah kantor. Awalnya aman2 aja seperti biasa, hingga tahu-tahu ada angkot yang ngerem mendadak, lah belakang saya ada mobil box mau ke kiri, otomatis tangan saya mengayunkan stang ke kanan untuk menghindari tumbukan dengan angkot, karena kalau ngerem gak nyampe. Saya cek spion berasa aman, mobil lain di belakang masih jauh. Gak tahunya, ternyata mobil belakang saya tiba2 muncul, yang jadinya malah nyerempet motor saya. Kali ini jatuhnya beneran sakit, seus, kepala njedot aspal, sikut lecet, dan motor eror. Untungnya [lagi] waktu itu gak ada mobil yang jalan kenceng ya, duh kalau ada kan gaswat.

Selanjutnya si angkot kabur, mungkin karena gak ngerasa nabrak kali ya. Duuh si angkot teh gak in the other shoes nih. baca di In The Others Shoes.

Beda dengan si pemilik mobil. Dia turun untuk nanyain kondisi saya. Karena merasa gak kenapa2, cuma lecet2 doang ya saya bilang gak kenapa-napa. Makanya abis itu bapaknya pamitan. Eh... gak tahunya motor eike oleng pemirsah. Stangnya miring sama ada bagian yang pecah. Dudududu alamat mbengkel ini mah. Kenapa saya gak bilang kalau kenapa-napa? Ya karena gak tahu sih, badan saya juga berasa gak parah2 amat lukanya. Cuma lecet perih doang di bagian siku. Toh misalpun saya tahu, rasanya saya gak akan minta yang aneh2 kok. Insyaallah, yes. *sweaaar* *urusan nyolot menyolot mah ane masih harus banyak belajar*

Dari kejadian-kejadian diatas, saya jadi dapat banyak sekali pelajaran dalam berkendara aman, diantaranya:
  1. Cek kondisi motor sebelum digunakan. Misal oli, bensin, ban, spion, dll.
  2. Gunakan helm standard berkualitas minimal SNI. Ini berguna banget untuk melindungi kepala dari benturan. Waktu saya jatuh, alhamdulilalh helm masih berfungsi dengan baik meski helm tua. Jadi kepala tetap aman, moga2 gak jadi ook aja ini. hihihi..
  3. Pakai jaket tebal ternyata penting lho. Ini sih peringatan buat saya sendiri yang bandel pake jaket. La abisnya gerah. karena selain berfungsi menghalau angin jalanan, jaket juga berfungsi melindungi tubuh dari gesekan. Kebetulan pas jatuh itu saya pas nyadar pake jaket, jadi lecetnya gak parah banget meski tetep perih. 
  4. Jangan lupa bawa SIM dan STNK, agar hati tenang saat menyetir.
  5. Perhatikan rambu-rambu lalu lintas, kontrol kecepatan.
  6. Buat ciwi-ciwi seperti saya, yang katanya suka salah pencet lampu sein, ayo sama-sama latihan peka jalanan dan terampil nyalain lampu motor. Inget, lampu sein kiri untuk belok kiri dan kanan untuk belok kanan, jangan kebalik ya.
  7. Sebisa mungkin hindari berada diantara dua kendaraan besar, misal truk dengen truk atau bis. Hati-hati juga saat menghindar, cek spion dulu ya, shay.
  8. Fokus dan jangan ngelamun. Jangan nengok-nengok juga ya. Once kamu nengok terus kehilangan arah, akibatnya bisa fatal. Syukur kalau gak kenapa-napa. Kalau parah kan gawat. 
  9. Gak usah berdamping-dampingan kalau motoran rame-rame. Saya pun kurang suka dengan orang yang begitu, selain karena saya gak bisa. Rasanya kayak ngabisin jalan dan bikin pengendara dibelakangnya bingung.
  10. Pelan-pelan kalau di tikungan atau persimpangan jalan, kasih klakson dan lampu dim kalau perlu.
  11. Bawa jas hujan, in case hujan tiba-tiba. 
  12. Pakai sepatu atau sendal yang aman dan gak licin. Kalau bisa sih flat dan tertutup.
  13. Yang utama adalah berdoa sebelum berangkat. Oh iya, juga jangan kebiasaan emosi saat di jalanan, hati-hati dengan ucapan kotor ya, gak lucu banget kalau pas kenapa-kenapa yang ke-ucap yang enggak-enggak kan.
  14. Yang terakhir, pokoknya hati-hati aja. Karena urusan dijalanan kan gak bisa ditebak ya. Nah kalau pas kepepet kayak saya itu, emm... gimana ya tipsnya, mungkin ada yang mau sumbang ide, karena saya udah merasa hati-hati tetep aja celaka ini. Hikshiks.
Kira-kira itu sih yang bisa saya share kali ini. Semoga bermanfaat ya....

Be careful, be healthy. Hati-hati di jalan, keluarga menanti anda dirumah.

note: gambar dari sini.

\\


You Might Also Like

22 Comments

  1. Nah iki sing bikin trauma naek motor wakkakaka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaaa... nek tibo emg marai trauma si

      Delete
  2. Pengalaman saya pernah jatoh untung pke sepatu boot jdlah kaki ga kena rante tp sepatu boot kesayangan sobek hahaha nice share mak salam kenal^^

    ReplyDelete
  3. Waduh pengalaman jatohnyaa ...
    Alhamdulilah tapi gpp ya mbak, keep save mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada2 aja mba, untungnya gak kenapaa2

      Delete
  4. kalo kecelakaan motor sih udh khatam banget, jaman muda dulu sering kebut2an soalnya ahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duuhh gak mau ah khataman jatoh mas, heuw...

      Delete
  5. atiati ya mbak, pas kerja di surabaya dulu juga pernah keguling pas naik motor
    haha sakitnya gak seberapa malunya itu loh

    saya follow ah blognya biar nggak ketinggalan update

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduuh serem bgt nin smp keguling, ati2 juga ya kamuuh

      Delete
  6. Waktu saya nyungsep sih waktu dulu pas belajarnya, ahi hi hi.

    ReplyDelete
  7. Kamu berbakat banget ya mbak nyungsepnya ._. 5 kali loh itu ._. Aku nyungsepnya tuh dulu waktu kelas 1 SMP mbak -_- nyungsepnya konyol, didepan rumah, gara-gara waktu mau belok ke halaman rumah, aku ngegasnya kenceng, jadi kayak ngepot gitu -_- lecet-lecet semua deh kaki. Sedihnya, keesokan harinya aku ada acara pramuka gitu kayak jalan-jalan berkilo-kilo -_- sedih ini kaki :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaa.. abis itu diomelin mama gak pake nyungsep di halaman rumah? Hehehe. Brasa bgt tuh pasti pas pramuka ya, senut2 seger

      Delete
  8. saya juga pernah nyunsep di sungai, itu waktu masih smp kelas 1. rasanya ketakutan sekali jika ntar ketahuan orang tua, pasti dimarahi. maklum anak kecil dulu. jadi berhati-hatilah jika mengendari motor

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yupsss keep safe when drivinv anw

      Delete
  9. hadeuuuh ini yg bikin suamiku ngelarang aku bawa motor slama di jkt.. aku bisa sih bawa, dan dlu juga slalu naik motor kemana2 pas masih di aceh.. tapi itukan kota yg ga serame jkt yaa... akupun tinggal di komplek jd relatif aman.. lah di jkt, suami takutnya ya jatuh, ya nabrak, ya nyasar.. -__- makanya ojek dan taxi ttp jd kendaraan fav mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduhh gak boleh naik motor lagi ya?
      sebenernya akupun mau ditarik motornya kemarin sm swm, tapi gak diganti baru jug, heheh *modus*

      tapi klo aq suruh berhenti bermotor kayaknya gak bakal mau deh, abisnya motor kendaraan paling efektif utk ke kantor mba

      Delete
  10. saya juga pernah kecelakaan tunggal nabrak pembatas pasopati dan sampe skr cedera punggung.

    mesti aman kalo naek motor, serem banget soalnya mbak.
    helm ber-SNI is a must pokonya!

    salam kenal mbaaak

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba helm SNI udah wajib banget punya, sayang palanya :)

      Delete
  11. Nah ini nih yang membuat saya sampai sekarang masih ciut untuk mengendarai motor. Jadi tiap hari ke pabrik ngandelin diantar jemput suami, pake motor jg sih. Yang jadi problem kalau suami sedang tugas ke luar kota, mau gak mau ngandelin ojek yang mana dari rumah ke pabrik tarifnya 20rb (kalau ojek mangkal), kalau Gojek/Grab Bike 15rb. PP udah 30-40rb sehari -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. tekor ya mba 30-40 ribu perhari bisa buat bayar bensin seminggu. dulu jaman sy masih ojekers dr cikarang baru-kawasan jg bikin tekor. makanya dikonversi ke harga motor deh jadinya. hehee

      Delete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe