Dibayari, Ngebayari atau Yarwe-Yarwe?

Thursday, May 12, 2016



Hal seru yang dilakukan di kantor pada saat jam istirahat salah satunya adalah makan rame-rame. Apalagi kalau bisa makan di luar, di warung makan favorit. Balik kantor bisa jam 2 lewat tuh. Hihi...

Kalau makan reramean di luar, pasti ada yang namanya sesi dibayari, ngebayari, atau bayar sendiri-sendiri. 

Sesi dibayari biasanya terjadi jika ada bos yang nyempil di rombongan. Atau ada temen yang sedang merayakan event tertentu, misal ulang tahun atau promosi. Rasanya seneng dong tau-tau makan siang gratis, enak pula gak kayak makan di kantin :D. Tapi yang namanya gratisan ya gak tiap hari datengnya. Kadang-kadang aja kalau lagi rejeki.

Beda dengan sesi ngebayari, karena kitalah yang mesti merogoh kocek. Biasanya dilakukan saat kita jadi 'yang punya hajat' tertentu terus tiba-tiba kena palak temen-temen untuk traktiran. Hihi.. sudah jadi semacam kebiasaan sih, beda dengan Jepang yang budayanya malah berkebalikan --yang punya hajatlah yang ditraktir. Karena gak setiap hari, saya tidak merasa keberatan sama sekali. Toh dengan begitu pertemanan menjadi lebih akrab dan itung-itung berbagi rejeki.

Nah kalau bayar sendiri-sendiri udah jelas ya. Kita makan rame-rame, bayarnya juga rame-rame. Maksudnya, ke kasir berbarengan sambil masing-masing nyerahin duit :p.

Itu yang umum terjadi...

Yang 'unik' itu gak ada perayaan apa-apa tapi bayar membayari tetep berlaku. Maksudnya gini, makan rame-rame, tapi ada temen yang sering suka rela membayari semuanya. Jadi kalau makan sama si A selalu gratis. Atau sebaliknya, makan rame-rame tapi kita yang selalu jadi sasaran tembak ngebayari semuanya. Yang begini gimana?

Kalau saya bertemu dengan A yang selalu 'nggratisi' itu, biasanya saya akan berikan uang sebagai pengganti. Jika tidak diterima, saya akan cari waktu kapan saya bisa bayari dia balik. Bahkan sebelum jalan ke tempat makan saya akan bilang kalau saya yang akan bayar. Saya yang punya jiwa 'pekewuhan' ini merasa gak enak hati. Biasanya sih teman model si A ini akan mengerti dan mau gantian. Nah jika si A itu punya jabatan yang lebih tinggi gimana? Biasanya kalau udah bertitle 'bos' berasa gengsi tuh dibayari 'kroco mumet'? Hihi... Ya saya mesti lihat sifat dan karakternya. Jika orangnya gak gengsian its oke untuk sesekali gantian bayar. Tapi kalau jaim, ehm... yasudah pasrahlah awak ini, berdoa saja semoga rejekinya - yang suka nraktir itu- makin banyak, biar bisa nraktir lagi dan lagi #eh! Berdoa juga semoga gak sering-sering makan sama doi untuk jaga hati. Kan hati orang siapa yang tau? Soalnya ada nih orang yang mengeluh dirinya merasa sering ngebayari orang tapi dia sendiri jarang dapet traktiran balik...

Cerita tentang gratisan tuh enak ya? Beda kalau ketemu rombongan yang suka nembak minta dibayari. Duuh pernah kejadian nih, tapi bukan orang kantor, malah sama saudara yang urutannya jauh bener plus bawa rombongan yang lumayan banyak. Hohoo... untung dompet lagi ada isinya. Meski sebenernya saya kurang begitu suka dengan yang namanya tembakan dadakan. Apalagi jika yang nembak punya muka nyari kesempatan gimana gitu. Kecuali sudah janjian atau pas saya ada event atau lagi pengen nraktir ya gak masalah. Yang rombongannya masih bisa dihitung pakai jari tangan terus harinya pas di tanggal muda, hayoklah, saya traktir :D. 

Di lain cerita, ternyata bayar sendiri-sendiri sering jadi bahan gosipan lho. Haha... apalah sekarang ini apapun bakal jadi omongan orang. Ada cerita dari teman saya yang bosnya pernah tinggal di LN, kebiasaan disana meski makan rame-rame, bayarnya tetap sendiri-sendiri. Kebiasaan tsb dibawanya ke Indonesia. Eeh malah jadi omongan. Menurut beberapa teman kantornya, seharusnya bos itu ngebayari yang lain, apalagi kalau makan sama anak buah. Bukan 'yarwe yarwe' alias bayar dewe (sendiri). Hohoho.... *ya gak apa-apa sih nraktir anak buah, tapi kalau keseringan duh gimana ya...., emang biaya makan siang anak buah jadi tanggungan si bos banget?*

Nah dari semuanya, saya lebih suka bayar sendiri-sendiri, kalau rencana di awal cuma makan bersama dan gak ada hal khusus. Hati lebih nyaman dan berasa gak ada hutang tak tertulis, meskipun yang nraktir (dadakan) ikhlas-ikhlas saja. Juga gak gondok karena tembakan maut dadakan. 
----------------

Kalau kamu biasanya yang mana?

Referensi gambar: http://startupdope.com/wp-content/uploads/2014/12/eating-together.jpg

You Might Also Like

25 Comments

  1. Kalau aku janjian dulu pas mau makan. Dari SMA udah kek gitu. Oiya, kalau istilahku bukan yarwe, tapi bs bs alias bayar sendiri-sendiri, hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang enak klo udah janjian ya jadi lega gitu, ada jg yg bilangnya pt-pt alias patungan, haha

      Delete
  2. aku juga lebih seneng bayar masing2 aja deh, susah kalau ditraktirin trus atau mentraktir trus hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. pas bagian ditraktir terus ternyata ada enak enggaknya ya mba

      Delete
  3. biasanya bayar masing2 kecuali kalau niat mau bayarin dari awal sudah bilang, enatr aku yang bayar ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. yups.. like i said above. aku juga mba..

      Delete
  4. yarwe bae, lebih ny'aman' he..he..

    ReplyDelete
  5. de juga lebih seneng mbayari kalo pas ada uang, seringannya bayar sendiri-sendiri, tapi gak pernah nolak juga kalo dibayari

    waktu sekantor ama orang-orang dari berbagai dunia, sebelum makan biasanya kita bahas dulu sih "is it dutch style?" alias "bayar ndiri kan, yah?"

    biar sama-sama enak aja dan gak jadi bahan omongan

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah baru tahu saya istilah dutch style, hihi

      Delete
  6. karena ini nulisnya di internet, maunya bayar sendiri-sendiri dong hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayo hayo nanti ada yg ngegap lho mba fee. Hhihi

      Delete
  7. mau yarwe atau patungan yang penting bisa kumpul... kadang ada aja rejeki ditraktir temen pas makan, kalau silaturahmi ada aja rejekinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, silaturahmi emg bikin rejeki lancar

      Delete
  8. Aku juga lebih suka mbayar masing2 mak..kecuali emang dari awal ada "Pengumuman" kalau hari ini di traktir karena ada hajat apa atau apa, biar gak beban aja gitu :-P

    ReplyDelete
  9. aku seringnya jg byr sendiri2, tapi kalo makannya ama adek kelas misalnya, dan yg ngajak keluar aku, biasanya aku yg bayar..apalagi kalo kerjaan dia jg blm bgs.. dan bener tuh mbak, kalo pergi rame2, dan kemudian temen yg 1 bilang kalo dia yg bkl traktir, biasanya aku lgs ngundang dia balik supaya nextnya aku yg traktir.. :) ga enak aja kalo udh dibayarin tp kita ga bisa kasih balasan yg sama :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo qt yg ajak biasanya emang qt yg bayar. Kecuali emg sama2 suka saling ngajakin. :)

      Delete
  10. aku pun bayar sendiri - senndiri sampe pajaknya jugaa, lebih aman. Kecuali pas ada event baru ada dibayari - ngebayarin

    vinasaysbeauty.blogspot.com

    ReplyDelete
  11. enaknya sih gratisan, tapi kalau aku lebih milih yarwe ajalah biar enak hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yg gratis2 biasanya level enaknya naik beberapa tingkat ya. Hehee. Klo aman emg yarwe2

      Delete
  12. Sudah terbiasa bayar sendiri sendiri, ga punya beban buat ngebayarin dikemudian hari. Tapi kalau memang dijelaskan sebelum makan akan dibayari karena mau merayakan sesuatu, ya senang juga.
    Kunjungan balik nih Tia :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aa senangnya mba deny mau main kemari. Budaya bule apakah bnr lbh suka bayar sendiri2 mba?

      Delete
  13. Iya tuh. Paling gimanaaaa gitu kalo ga ada event apa apa tp ditodong bayarin. tp kadang aku nraktir temen tanpa bilang2, hehe, entah, kadang ngerasa sesekali nraktir keluar uang demi ketemu temen lama gak apa asal bisa ngobrol bareng.


    Tulisandarihatikecilku.blogspot.co.id

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe