Kondisi Rumah Sakit yang Bikin Senewen

Wednesday, June 01, 2016


Pagi ini teman kantor saya misuh-misuh gara-gara prosedur RS di bilangan Bekasi kota yang ribet dan suka-suka banget. Saya pun ikutan nimbrung sembari membenarkan bahwa RS X yang dimaksud prosedurnya memang bikin kesel. Dan rasanya gak puas kalau cuma pake mulut, saya lanjut via tulisan saja, hehehe.

Btw, beberapa tahun terakhir ini saya jadi anak RS lho, karena kerajinannya mengunjungi RS minimal 2x sebulan. Selain untuk urusan project orthodonti *gaya, project* juga untuk urusan project punya anak. hihi. Tuh kan siapa bilang saya gak usaha dalam hal ini, cuma gak mau cerita aja sama situ, si mbak2 bermulut silet. Hih. *maap, jadi curcol* . Minta doanya ya mbak-mbak baik yang sudi membaca blog ini....

Ada beberapa RS besar di Cikarang dan Bekasi kota yang sudah pernah saya sambangi. Sehingga saya lumayan hapal karakter dan kondisi beberapa RS tersebut. Mulai dari yang bagus sampai yang bikin emosi naik turun. Kondisi RS yang kadang bikin jengkel menurut saya jika:

1| Prosedurnya ribet

Paling gak suka sama prosedur yang bertele-tele. Apalagi untuk pelayanan rutin seperti rawat jalan. Sudah ribet, alurnya bolak balik eh lokasi tiap loket saling berjauhan atau tidak seurutan. Rasanya pengen ketemu staf bagian improvement SOP biar bikin project business process reengineering.

Contoh prosedur yang belibet:
Prosedur rawat jalan yang mengharuskan pasien membayar biaya admin dulu sebelum ke dokter. Setelah beres, pasien baru mendapatkan nomor antrian ke dokter. Dokter beres, antri bayar ke kasir untuk biaya dokter. Kalau ada obat yang harus ditebus, pindah antrian di bagian farmasi. Bayar obat kelar, antri ambil obat. Berapa kali antri coba? antri admin, antri dokter, antri bayar dokter, antri bayar obat, dan antri bayar obat. Keburu puyeng qaqak! Mending kalau tiap loket lokasinya berdekatan (berurutan lebih baik, jadi gak lalu lalang) dan pasien yang antri gak bejibun. Can you imagine pas weekend, yang antrian RS biasanya mbludag?

2| Line telepon yang tidak selalu standby
Pas banget saya sedang akan menelepon sebuah RS untuk registrasi. Dari jam 9 pagi sampai siang dapetnya "ZONK". Kalau gak sibuk pasti tulalit. Gitu aja terus sampai lebaran kuda. Padahal sudah ada RS lain yang menerapkan registrasi via bbm, whatsapp, dan aplikasi chating lainnya. Lah ini RS besar tapi line teleponnya cuma 1, susah dihubungi lagi. Kalau bukan karena dokternya saya udah tinggalin kali RS model begini.

3| Antrian yang tidak jelas dan tidak tertulis
Saya paling suka sama antrian yang jelas dan tertulis, sehingga saya bisa memastikan kapan saya akan maju. Tapi gak semua RS menerapkan seperti itu. Ada juga RS (besar) yang antriannya tebak-tebak buah manggis. Kan gengges, emang kita kerjaanya cuma ngantri doang. Kalau laper banget gak bisa ditinggal buat pesen makan bentar dong. Kalau pun belum ada fasilitas digital, ya ditulis di kertas pake tangan terus ditempel diluar pintu, jadi pasien tahu urutannya biar bisa siap-siap.

4| Petugas RS yang judes
Semua orang pasti mangkel kalau di judesin tanpa sebab oleh orang lain, pun oleh petugas RS yang notabene bekerja di bidang hospitality, yang harusnya mengutamakan keramahtamahan. Kebayang gak tuh lagi sakit gigi eh dijutekin? Untung saya belum pernah marah langsung di depan muka si suster. Cuma via whatsapp dokter aja, ngadu. Minta tolong si dokter buat negor susternya biar belajar senyum. Kunjungan selanjutnya: susternya jadi ramah bok!

5| Fasilitas RS yang kurang bersih
Oh helo, RS kan harusnya sangat menjaga kebersihan dan higienitas ya. Tapi kok saya pernah mendapati kondisi kamar mandi RS yang udah sempit, kotor lagi. Banyak tisu bekas berhamburan dari tempat sampah. Udah gitu becek dan flushnya rusak. Parahnya gak ada satupun petugas kebersihan yang nongol. Padahal dikantor saya, petugas kebersihan kamar mandi adalah orang yang paling rajin kerja. Tiap menit tiap detik kerjaanya ngepel, memastikan kamar mandi keset dan wangi. Lah ini, RS sis, standar internesyenel lagi statusnya. Kamar mandinya kok kayak terminal bus punya. Yasudah saya laporin aja ke bagian customer care baik langsung maupun via email.

Selain kamar mandi, fasilitas lainnya adalah lahan parkir. Ada loh yang parkirannya gak banget, terutama untuk motor. Berasa makin termarjinalkan. Selain jelek dan kotor, tempatnya sebelahan sama TPA alias tempat sampah yang kalau kena angin baunya aduhai. Hiks.

Fasilitas tempat solat juga kadang bikin miris. Pasien kan banyak ya, kadang jam ngantri itu nabrak jam solat. Mbok yao dibuatin tempat solat yang layak pakai. Huhu.

6| Dokter yang irit informasi
Dalam pencarian dokter kandungan, saya pernah dapat dokter yang kalau ngomong mesti ditanya dulu. Padahal saya kan awam sekali, meskipun sudah membaca referensi seputar promil. Kunjungan berikutnya saya langsung ganti dokter, alhamdulillah sudah dapat dokter yang bahkan waktu saya buka pintu aura keramahannya sudah terpancar, kemudian langsung cerita ini itu seakan mampu membaca pikiran saya mau nanya apa saja.

Cerita dokter irit ngomong juga saya dapat dari teman waktu periksa mata. Ketika dia nanya sesuatu terkait kondisi mataya jawaban si dokter cuma: Silakan googling aja, mbak. Lhaah?

7| Kursi tunggu yang kurang nyaman

Ada loh RS yang kursi tunggunya gak nyaman banget buat duduk dalam waktu lama. Gak ergonomis, karena gak bisa menopang sampai punggung. Gile aja udah antri panjang, kondisi sakit, kursinya bikin pegel. Pengalaman ini saya rasakan waktu anter suami ke RS karena demam tinggi plus diare, jadinya lemes banget. Di RS dapet kursi tunggu yang gak ada sanderan punggungnya dan mau gak mau harus duduk dong, daripada berdiri makin pusing. Saking gak tahannya, doi jadi hampir milih gegoleran di lantai, terus punggungnya disenderin ke kursi. Tapi kan tengsin ya, akhirnya ditahan-tahan deh sampai dipangguil dokter.

Itulah, kira-kira hal-hal yang perlu diperhatikan RS. Hal-hal yang kelihatannya sepele, kecuali prosedur, ternyata kalau kurang diurusi akan menimbulkan ketidaknyamanan pasien. Padahal pasien termasuk salah satu stakeholder utama RS. RS yang baik harunya mempermudah pasien ketika berkunjung dengan memberikan pelayanan yang paling baik.

Sekian voice of customer dari saya, mohon dimaafkan kalau ada kata-kata yang kurang berkenan ya :)

~ tia

You Might Also Like

20 Comments

  1. Wah rs mana aja tuh mbak? Kebetulan aku di bekasi dan alhmadulillah baik2 aja rs langgananku :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beberapa RS besar di Cikarang dan Bekasi Barat maupun Timur Mba. Kayaknya enakeun di japri deh RS-RS nya. Hihi... *atut soalnya* Masing2 RS punya case yang berbeda2, ada yang lebih dari 1 case.

      Delete
    2. Setuju kalo RS di Cikarang mbak. 4 taun saya tinggal di Cikarang dan ada salah satu RS besar yg bikin syeebeelll haha

      Delete
    3. tebak-tebak RS nya aah... yang daerah lippo atau cikarang baru mak?

      Delete
  2. Haha Dokter yang irit informasi itu dokter yang pelit ilmu ya :D hhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum tentu mas, mungkin emang sifatnya pendiem,

      Delete
  3. semuanya ganggu banget ya, 2 bulan lalu aku lagi rajin ke rumkit nganterin ortu. Itu yang namanya telp susah banget dihubungi. Bikin kesel.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ember mba non, klo susah ditelp emang paling ngebetein. apalagi kalau pake sistem daftar2an dulu.

      Delete
  4. Sering dapet yang no 3 dan 4 mbak, bikin jengah hahaha. Malah pernah juga dapet dokter yang gak tahu anak saya sakit apa, 2 kali lagi yang pertama flu singapura yang kedua abses, saya tahu justru karena googling, sekarang gak ke dokter itu lagi deh, atut malah malpraktrek ntar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihii.. emang klo dapet yang no 3 & 4 rasanya gemes gemes gimana gitu ya

      Delete
  5. Aku biasane ra mawi ndaftar sit, teko blas blus, soale wes firasat jadi pasien paling keri sih wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. ng bekasi kayake pake sistem daftar ng lobi sit deh, jadine gak bisa langsungan.

      Delete
  6. Nyari RS kayak nyari jodoh ya, cocok-cocokan. RS yang pelayanannya baik kadang juga ada maksud tersendiri. Dulu aku pernah jadi korban RS gegara pakai asuransi. Sakit ga seberapa, suruh rawat inap seminggu, didiagnosa tipus n DBD, seminggu habis hampir 18juta. Untung dicover asuransi semua. Eh, pas temenku pura-pura sakit buat alasan minta surat sakit ternyata disuruh rawat inap juga dan itu terjadi beberapa kali di temenku yang lain. Lah,modus banget tuh RS.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ih RS macem apa tuh main suruh nginep segala mba, males bgt.
      eh tapi jangan2 itu RS sekalian ngerjain temen mba ratna karena pura2 sakit. hihi. ada2 aja

      Delete
  7. males banget ya mbak kalo antrinya gak jelas, masih banyak orang barbar soalnya huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. haa betul mba, udah antriannya gak jelas eh suka ada yang nyerobot lagi. padahal sebelumnya gak nongol di bangku antrian. bikin gengges pengen cakar2 rasanya

      Delete
  8. Dari hamil sampai punya anak, saya masih setia ke RS Mitra Keluarga Cikarang hehehe...Selain dekat dari rumah, sudah kadung cocok dengan salah satu dokter spesialis anak di sana. Waktu hamil pernah sekali periksa ke dsog di RS Siloam Lippo Cikarang untuk cari 2nd opinion. So far puas sih dengan pelayanan dan kondisi di 2 RS tsb. Kalau RS swasta sekelas RS M******* dan RS S***** M***** sih memang di bawah Mitra Keluarga/ Siloam hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baik MK maupun SLC saya pernah kesana, bahkan rutin. Nah diantara RS tsb biarpun secara keseluruhan bagus, tapi ada miss kecil2 seperti yang saya cerita diatas mba.

      klo RS berbintang2 yang ditulis mba cita, kira2 mana ya? ehehhe *tebaktebak*

      Delete
  9. masya allah.. maslah kesehatan saja masih "lalawora" (asal-asalan dlm bhasa sunda). jangan sampai deh terjadi sama keluarga saya.

    ReplyDelete
  10. memang milih RS dan dokter itu kayak milih jodoh mbake hihi
    kalau cucok ya nyaman

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe