Pertanyaan Sensitif di Hari Raya, Hadapi, Lawan atau Hindari?

Friday, June 24, 2016

Beberapa waktu lalu saya pernah bahas tema ini. Dan masih dengan tema yang sama, saya pengen bahas lagi *gak bosen-bosen sih, kebanyakan ide*. Tapi lebih ke bagaimana persiapan menghadapi aneka pertanyaan sensitif yang bakal datang bertubi-tubi di hari raya nanti. Ini juga semacam rencana yang mungkin akan saya lakukan nanti, hehee. Karena bagi saya, mau gimana pun orang-orang yang nanya itu gak semuanya paham kondisi, gak semuanya pernah baca berbagai macam tulisan yang di-share ribuan kali agar tidak kepo. Kita juga gak bisa kan nyuruh-nyuruh orang untuk gak nanya. Gak bisa nebak juga mana tahu orang yang kita sowani ternyata menyimpan segudang pertanyaan rasa mercon itu. Sehingga mau gak mau ya kitalah yang mesti mengontrol keadaan. Biar abis lebaran tetap enjoy menikmati sisa cuti yang lumayan panjang bersama keluarga tercinta.

 salah satu meme yang isinya gak semua orang baca, 
gak semua orang paham. haha!

Gak dipungkiri saat ini lebaran menjadi momen yang bikin baper bagi sebagian orang. Tak luput dengan saya... ehm, lebih ke 'kurang nyaman' sih kalau saya. Hehehe... Tapi sebenernya, dari dulu, jaman masih kecil, saya memang kurang nyaman dengan suasana hari raya -kalau gak bisa dibilang parno. Meski begitu, kehadiran 1 syawal tetap menjadi momen yang ditunggu setelah sebulan penuh berpuasa. Ketakutan menjadi berlipat terutama saat memasuki hari raya ke-2 yang mana ada tradisi berkunjung ke tempat para tetangga bersama teman-teman sebaya. Harap maklum, saat lebaran ke-2 jiwa introvert saya bisa dengan cepat mendominasi, sehingga muncul perasaan malas beramai-ramai main ke tempat tetangga. Sudah tentu alasan malas ini gak bisa diterima begitu saja oleh ibu. Maka beliau pasti selalu mendorong saya, juga adek2 untuk gabung anak-anak lain berkeliling kampung. Huft. Dan tenyata, meski sudah dewasa, ketakutan itu masih ada, lho. Apalagi sekarang dengan kondisi yang pasti memancing beberapa pertanyaan "mengerikan" seputar urusan pribadi. Haha.... Tapi hidup jadi gak seru kalau cuma dilalui lempeng-lempeng saja bukan?

Balik ke topik ya. Kali ini saya ada rencana busuk untuk memilih apakah saya perlu melawan dengan senyuman atau menghindari hal-hal sensitif saat lebaran nanti. Semua itu tergantung pada, lagi-lagi, "Siapa yang nanya".

Jika yang nanya adalah bude-om-tante yang:
1. Serius dan ceriwis: saya akan kasih senyuman yang paaaaaling manis sambil manggut-manggut. Kalau dia kasih saran yang bisa diterima dengan akal dan hati yang sehat tentu saya akan berterima kasih. Tetapi kalau ada yang mulai judging, let's see apakah saya berani bilang "Maap tante, kayaknya obrolan kita gak perlu diterusin deh, see u babaay".  Atau bisa juga ini "Duuh, lagi gak mau bahas masalah itu deh, Om, maap ya" *sambil melototin mata* ups, *sambil seret pak suami, ding*

2. Suka bercanda: Candain balik dooong, meskipun didalam candaannya terselip nasehat bla-bla-bla. Contohnya: "Rajin-rajin makanya kamu bikin anaknya, sehari 3 kali ya. Dulu Om dan tante juga gitu, makanya jadi deh 3 anak sekarang". Tanggepin aja dengan: "Yoih om, ntar abis ini langsung cuss daaah" ---> Yakin lo bisa jawab gitu *tanya sendiri*? Hahaha dulu sih bisa!

3. Tua, bawel tapi kurang melek teknologi : Yakinlah kalau bude tante model begini gak akan ngerti meme atau tulisan yang kira-kira berjudul "Gerakan Stop Tanya Kapan xxxx di Hari Lebaran". Mau kita share bolak balik di FB dan blog juga gak bakal paham mereka. Wong gak punya facebook, ses. So, yang model begini mau gak mau ya harus dihadapi, dengan cara seperti no 1 atau no 2.

Selanjutnya, jika yang nanya mbah-mbah alias nenek-nenek (bukan kandung). Ada 2 macem nih yang pernah saya hadapi/denger ceritanya:

1. Nanya dramatis sekaligus meluk-meluk, pegang perut tiba-tiba. Ehm, gimana ya, karena saya kurang suka hal-hal berbau drama, jadi agak kurang nyaman. Biasanya memang abis dapet jawaban terus didoain sih, sambil dielus-elus gitu, cuma karena gak nyaman itu, lebaran kemarin saya menghindari yang begini. Maap ya mbah :)

2. Nanya sambil banding-bandingin dengan orang lain yang nasibnya lebih baik. Yang ini cerita adek saya sih. Duuuh, yang namanya dibandingin pasti gak enak. Sementara mengunjungi orang yang dituakan jadi semacam keharusan. Tapi mereka gak sadar kalau apa yang dilakukan itu membuat hati kita kayak tertusuk-tusuk belati *halah*. Jadi, kalau nemu beginian menurut saya, eemmm.... hadapilah dengan sekantong hati antibaper yang sudah diservis, tebelin telinga dan terus tempelin suami. Kalau bisa borgol aja tangan kita sama suami, biar gak ilang2an. Intinya biarkan suami yang jawab segala macam pertanyaan dan tudingan itu. Hohoo....

Ya intinya kalau yang nanya orang sepuh, yang harus disadari adalah bahwa beliau gak kenal segala macam artikel tentang pertanyaan sensitif, gak ngerti meme2-an (lihat no 3 tentang tante dan bude gagap teknologi), dan pasti selalu merasa benar. Maka langkah yang bisa ditempuh hanya hadapi atau hindari. Dan kalau memutuskan untuk menghadapinya, tetap utamakan sopan santun. Biar gak kualat. Hehehe...

Nah kalau yang nanya temen sendiri: langsung lemparin dengan artikel-artikel populer itu aja gimana? Wkwkwkwkk... becanda! Ya kembali ke tulisan saya sebelumnya saja. Kalau teman dekat dan pertanyaan serta tanggepannya baik, ya hadapi saja. Kalau pertanyaannya kurang mengenakkan hati ambil langkah seperti no 1 di pasal bude-om-tante serius *cek keatas lagi, qaqa*

Begitulah, tulisan iseng kali ini. Walaupun kayaknya easy said, than done, tapi moga-moga bermanfaat ya. Sungguh hari-hari menjelang cuti itu rasanya ingin mikir yang seger-seger aja, hidup udah terlalu serius soalnya, Ses!

~tia

You Might Also Like

11 Comments

  1. Hari paling menyebalkan buat saya itu saya ya hari selepas shalat idul fitri. Hihi. Pas idul fitrinya sih hari paling ditunggu. Setelahnya? Hm, kudu siap dikepoin ini itu. Ini yang nyebelin. Nah, karna sekarang sudah nikah dan punya anak. Pasti mereka ngepoin tumbangnya anak. Kudu siap kalau entar mereka nanya, 'Udah jalan, belum?" "Ha? Masa'nggak merangkak? Ngesot?'

    Hihihi, dibikin nyantai sajalah. Disenyumin.. :D salam kenal ya. Mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. pertanyaan kepo tingkat selanjutnya berati itu ya mba is, haha... klo cuma nanya udah ini belum kayaknya masih oke lah ya, kalau ditambah kok ini kok itu baru tuh gemesin abis pasti ya..

      Delete
  2. Lebaran niatnya pengen legowo tapi kadang jadi ya gitudeh karena pertanyaan basa-basi ini. Kalo aku sih, biarkan aja alias antepin. Malas juga kadang nanggepin terlalu serius.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, setuju, aku pun udah niat hati legowo mba, semoga besok kita kuat dan istiqomah dg niat ya, aminn...

      Delete
  3. Tar punya anak juga nyinyiran gak lepas sih wakakak sereummm *boyongan pindah negara* *mungkin ke kutub*

    Gak deng hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. seru lah banyak dikomenin orang mah, kayak seleb aja ya kita. hehe...

      Delete
  4. wah harus cepet2 pajang meme diatas ni di depan rumah.. haha
    bikin spanduk sekalian

    ReplyDelete
    Replies
    1. hhaa... yakin mau pasang mas? yang gede sekalian di ruang tamu mas zae, biar pada ngeh tuh para tamu2 yang kurang cakap bicaranya. hihi

      Delete
  5. Haahaha..ternyata gak kelar sampe udah nikah ya put. Senyumin trs tinggal pergi, bhay

    ReplyDelete
  6. Sampai akhir hayat kayaknya pertanyaan2 gtu ndak pernah expired cobi. Wkwkwkwkwk....

    ReplyDelete
  7. iseng dan jleb, namanya pertanyaan sensitip mah sampe punya anak juga teteup ada

    gooood mbak tia

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe