Rahasia Awet Langsing Ala Jeng Tia

Friday, June 17, 2016


Aslinya, komentar "kok kurusan" itu sama nyebelinnya lho dengan komentar yang bunyinya "kok sekarang berisi ya". Apalagi yang dilontarkan oleh orang yang sama bolak balik tiap kali bertemu. Kalau lagi bener sih saya tanggepin dengan cengengesan, sembari nanggepin "iya dong, pengen kan kamyuu"? Hahahaa. Sama kan kayak kamu yang bodynya berisi, pasti akan nanggepin "udah bahagia sih gue!" sambil naikin alis.

Apakah karena populasi orang yang awet kurus -apalagi setelah menikah dan punya anak- itu jumlahnya lebih sedikit? Sehingga jarang terdengar orang menggerutu akibat badannya yang setipis angin dikomentari orang lain? Sementara yang lebih sering terdengar adalah perasaan mangkel dari orang-orang yang tiba-tiba 'berisi'.

Makanya banyak yang menyangka menjadi awet kurus itu indah, bagus dan impian banyak orang. Hoho... Kalau memang itu indah, berarti saya mesti nambahin kadar syukur dong ya. Tapi toh sekarang saya mah udah pasrah dan tentu saja senang-senang saja dengan kekurusan ini. Karena alhamdulillah jarang diberi sakit yang aneh-aneh. Palingan cuma bengek yang seminggu juga kelar. Pun saya sudah pernah nulis (baca disini) kalau saya bahagia dengan body triplek yang saya punya ini. Dulu waktu nulis itu alesannya karena sering banget disangka sakit, pucet, lemes sama orang yang ngomongnya pake nada kasian. Duuh... emang saya semelas itu apa ya?

Nah, sekarang komentar yang ditujukan ke saya mulai bergeser dari bilang kok ini kok itu, berubah menjadi pertanyaan gimana resep biar tetep kurus. Secara yang nanya sudah mencoba diet mati-matian tapi se-ons pun gak turun. Lha wong abis diet tetep hajar makanan kesukaan sih, gimana mau berubah itu timbangan. Wkwkwkk....

Orang-orang yang nanyain resep kurus itu banyakan sih becanda, tapi sekaligus memperhalus cara berkomentar setiap ketemu sama saya. Mungkin karena gemes kali, liat saya bisa nyelip-nyelip di sela-sela meja dan tembok. Padahal saya mah gak pernah komen body orang, takut ada yang baper cin, udah keseringan baca postingan tentang bapernya dikomen gendutan. Apalagi kalau yang komen saya, yang punya body cungkring gini, bisa dikira beneran ngece. Saya sendiri sekarang udah antibaper, udah kenyang dikomen ini itu. Makanya, mumpung lagi baik nih, saya mau bagi-bagi rahasia awet langsing ala saya. Siapa tau cocok sama sampeyan. Tapi saya gak mau tanggung resiko lho yaa kalau gak cocok. Makanya disclaimer-nya: tips ini hanya pendapat suka-suka saya, bukan tips yang sudah teruji secara kesehatan. Hihi.

Dan judul asli dalam hati sebenarnya adalah Rahasia Awet KURUS Ala Saya, lol. Kalau di atas nulisnya langsing, biar menarik aja di search engine.  

Wes ah, langsung aja ini lho rahasianya kenapa saya itu tetap kurus dari dulu hingga sekarang, simak ya mpok semua:

1. Lebih milih tidur daripada makan
Apalagi saat hari libur. Hari libur means bangun tidur siangan setelah subuh. Saking lengketnya dengan kasur, sudah hal biasa bagi saya untuk melewatkan waktu sarapan, meskipun kadangkala kebangun juga ditengah-tengah tidur. Kalaupun mata udah melek, kadang mikirnya ntar-ntaran, jadinya sering bablas sampai makan siang yang jatuh pada pukul 2. Gilak gak tuh?
Eh tapi kalau makan malem adalah sesuatu yang wajib buat saya, biar perut gak berulah saat terlelap. Kecuali sudah mager bangeet ya mending merem sampai pagi. Bangun-bangun paling jadi zombie.

2. Makan dengan porsi normal atau sedikit
Seperti pernah saya tulis disini, saya itu gak bisa makan super banyak. Perut serasa ada alarmnya kalau udah kekenyangan. Walaupun menu yang disajikan endes surendes tetep aja saya cuma makan sebisa perut menampung. Paling rugi saat diajak makan di restoran all you can eat dan kondangan di gedung. Karena ngambilnya cuma seuprit, cyiin.

3. Picky eater super duper

Yes I am. Dulu, tempe saja saya gak suka. Setiap makan tempe cuma dikritiki pinggirannya yang asin. Tengahnya yang kurang berasa bumbu melayang ke tong sampah atau ke pekarangan tetangga, biar gak ketahuan ibuk. Hoho. Saya juga baru bisa makan ikan setelah kuliah. Itupun diajari si mamas yang doyan ikan. Antipati saya sama ikan gara-gara pernah ada drama duri lele kecantol di tenggorokan dan ikan gurameh bau tanah. Sampai sekarang ikan menjadi lauk nomor kuncrit kalau gak ada pilihan lainnya. 

Lauk ayam maupun sapi pun saya pilih-pilih. Bagian ayam yang jadi favorit cuma paha dan sayap bagian epek2nya. Tentu saja karena porsi kulitnya yang gurih-gurih enyoy lebih banyak dibanding bagian lain. Bagian paling gak suka adalah dada ayam, daging doang isinya, biasanya gak resep bumbu. Nah kalau sapi, aslinya saya suka banget bagian koyor-nya. Apalagi yang dibakar, rasanya kreces-kreces manis. Waktu makan pun berasa gak inget dosa sudah menabung kolesterol di badan. Saya juga suka jeroan sapi macem babat, iso, kikil dan paru. Sementara kalau daging, saya akan makan jika memasaknya super empuk ala soto seger Boyolali. Selain lauk pauk, saya juga seringkali pilih-pilih sayuran. Tapi pilih2nya gak serewel lauk sih. Jadi masih cukup banyak sayuran yang menjadi favorit saya. 

Sebenernya akan lebih baik jika picky eater-nya diterapkan untuk memilih makanan yang sehat. Kurangi jeroan dan lemak, perbanyak sayuran dan buah. Susah emang, mari berjuang bersama! haha.

4. Jarang makan (baca= susah makan)
Dari kecil saya emang susah banget makan. Sampai ibu cerewet banget nyuruh2 makan hampir setiap hari setiap waktu. Dan kecerewatan ibu sekarang menular ke suami untuk urusan isi perut. Doi paling bete kalau saya bingung nentuin makan apa dan dimana. Atau mau masak apa saat harus masak sendiri. Hahaa...

5. Kalau puasa, berbuka dengan yang seadanya
Sejak tinggal di rantau menu buka puasa yang bermacam-macam tidaklah menjadi prioritas. Selain karena malas bikin/belinya, ternyata budaya di rantau saat buka puasa cukup dengan teh manis anget, sepotong dua potong lontong oncom dan gorengan bersambel kacang. Baru makan besar setelah traweh yang mana kondisi mata udah kriyip-kriyip, makan pun jadi males, apalagi kalau mesti masak. Beda banget dengan tradisi buka puasa di rumah yang mana sebelum buka pasti sudah tersaji kolak pisang, kurma, buah potong, lauk pauk dan sayur di meja.

6. Lebih suka less sugar

Karena saya sudah manis *eh* maka saya berusaha mengurangi asupan makanan dan minuman manis selain karena emang gak suka yang kemanisan. Misal saat beli teh botol, saya lebih suka yang less sugar, beli kopi di kafe juga minta gulanya dikit aja. Kue-kuean manis paling nyicip secumit, cuma sekedar tahu rasanya.

7. Kalau lagi stres pelampiasannya jangan makan
Mending tidur! Gak pakai biaya tambahan, toh pikiran kembali fresh setelah bangun. Kalau makan kan mesti keluarin dana tuh, apalagi pas stress biasanya mulut jadi celamitan, pengen macem-macem yang enak-enak. Kalau ada duit mending, kalau enggak? Makin stres lah karena dompet ikutan melompong. wkwkwkwk.

8. Woles sama makanan hits 
Ini sih sebenernya karena saya males pergi yang cuma untuk menyambangi kuliner hits sejagat maya. Males sama antriannya yang macem main ular-ularan. Dan juga males ngeluarin duitnya. Nyahahaa.... biasanya kan makanan hits harganya suka tinggi gimana gitu ya. Padahal mah porsinya belum tentu sesuai. Makanya kalau ada makanan hits di IG atau sosmed lain saya terima ngences ngliatin gambarnya dulu aja. Jika suatu saat pas bepergian ke tempat yang ada makanan hits-nya tsb, baru deh cobain.

9. Gak hobi ngemil
Saya suka beli jajanan macem cistik, ciki-cikian, atau keripik. Tapi setelah dibuka biasanya gak langsung habis. Butuh waktu berhari-hari sampai benar-benar tandas. Itupun kalau saya inget masih punya bungkusan cemilan yang belum abis. Kalau lupa ya alamat masuk kresek sampah karena mungkin sudah expired atau melempem.

10. Pawakan alias turunan
Skak mat kalau alesannya turunan. Haha. Mau dijejeli makanan sebanyak apapun ya bakal tetep langsing. Tapi tentang pawakan ini baru dugaan sementara saya aja kok. Karena dulu pun ibu saya waktu masih gadis body-nya kurus, setelah melahirkan 3 anak baru melar. Makanya saya belum bisa mengklaim 100% rahasia ini meski bapak saya kurus sejak jaman kanak-kanak hingga kini.

Jadi kira-kira itulah rahasia yang bisa saya bagikan untuk menjawab: piye sih carane kok kowe iso kurus terus? Sudah jelas ya semuanya. Rahasia ini boleh juga dianggap sebagai tips iseng-iseng yang bisa dicoba (nomor 1-9) biar gak pada penasaran.

Tapi sebenernya ya, biar kuwus begini, saya masih punya beberapa problem yang mengganjal di hati. Yaitu potensi perut membuncit. Bukan karena hamil, tapi karena tumpukan lemak yang mengendap. Body emang cuma 40 something kilogram *bakar kompor*, tapi timbunan lemak tetep punya lho, jangan salah. Dan sedihnya, si lemak jahat itu ngumpulnya diperut. Selain gak sedap dipandang, lemak-lemak ini juga bisa jadi sumber penyakit kalau gak segara dimusnahkan. Makanya jangan pada protes kalau saya suka ribut pengen fitnes atau aerobik biar punya perut sixpack diatas bobot yang sekian itu. Biar makin paripurna langsingnya, gitu loh *lalu diguyur minyak panas sama ibu2 fitnes*.

Problem lainnya terkait dengan ukuran baju. Paling jueeengkeel sama ukuran allsize. Karena udah pasti kegomboran. Nyari celana juga gitu, susah banget dapet yang pinggangnya ngepas di perut. So, siapa bilang awet kurus itu selalu indah? Hihi.

Intinya berarti harus tetap bersyukur, mpok. Masih dikasih sehat dan aktif berkegiatan sama Yang Diatas. Yang penting pinter-pinter menjaga pola hidup meski berat badan masih belum sesuai keinginan.

Gambar:  www.datehookup.com

\\

You Might Also Like

17 Comments

  1. aku paling sebel kalo body dikait-kaitkan sama kesejahteraan. sebelnya jadi ampun-ampunan kalo udah bawa-bawa suami.
    Kemarin sempet stress pengen gemuk, karena skrg berat badan udah 40 doang. Stress karena kicauan mereka yg ngga ngerti aku udah makan banyak biar badan ga lagi setipis ini.
    Nyatanya, dari dua anakku aja udah beda. Amay kurus meski makannya banyak, kayak aku. Sayur buah lauk semua doyan, ga ada pantangan.
    Aga, walau sakit seminggu dan ga doyan makan, cm minum asi dan air putih doang palingan, berat badannya ga berkurang.
    Jadi ya..paling males kalo udah bahas berat badan. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku awalnya juga samaa mba...
      even setiap orang yang ketemu aq pasti bilang "gusti kok kuruuuss siiihhhh..."
      karena udah kebiasaaan, jadi lama2 tebel juga telinga, panas2in sekalian aja. wkwkwkwkwkkkk...

      Delete
  2. Sama kayak mba Arinta, body saya kurus dibilangin ga bahagia dengan pernikahan sotoy banget kan orang2 hahaha..padahal emang saya bakat kurus wong teman2 sudah mengakui kalau saya ini juga gembul makannya tp tetap kurus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha.. iya mba, suka diledekin juga perutnya gak ada gilingannya,makan banyak tetep kurus. Saya mah cuma bilang "syukur dong, bisa makan enak plus banyak tiap hari". wkwkwkwkk..

      Delete
  3. Nek aku koyo body apel mbok wakakka

    ReplyDelete
    Replies
    1. sing apik body jam pasir, bahenol, wkwkwk...

      Delete
  4. Whaha itu yang Body nya HourGlass pasti jadi idaman :D
    Bener tuh mba kalau puasa itu, waktu buka harus makan seadanya jangan jadi ajang balas dendam mentang-mentang seharian gak makan. Nah, pas buka puasa makannya sampe gak kuat bangun di tambah lagi kalau langsung tidur :D di jamin deh lemaknya itu lohhh :D hha

    ReplyDelete
    Replies
    1. beneerr banget, abis makan langsung tidur terus jadinya perut bergelambir. penyesalan datang belakangan deh. ehhehee...

      Delete
  5. Aku malah iri pengen body awet kurus dan paling bete dengan kata tambah gemuk aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi... kebalikan beratti kita ya mba, yang penting sehat sentosa mba, mau gemuk atau kurus mah :D

      Delete
  6. noted mbakeee :D haha pengen balik ke bb ideal ah

    ReplyDelete
  7. aku sebel banget udah diet dan olahraga pun masih belon hilang berat badan. Arghhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaa.. sabar mba noni, keep semangat olahraga dan dietnya :D

      Delete
  8. eh ada gustitia... heuheuheu
    ingat diriku kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. irwan kaan?
      kamu yang buat website berbagifun itu? keren! kalau pas ke lombok bisa nih dikontek2 ya :D

      Delete
    2. yuhuuu....
      ayo ke Lombok.....

      Delete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe