Yang Bodor di Jaman Piyik

Monday, June 20, 2016

Beberapa hari ini saya selalu pulang kerja bareng temen. Nebeng dot com gitu deh. Dan setiap kali pulang ada aja yang bisa diceritakan demi menghilangkan suntuk menghadapi macetnya jalanan. Mulai dari urusan kantor sampai urusan pribadi. Ramelah pokoknya, meski cuma berdua.

Sore kemarin ceritanya merembet ke cerita jaman kecil. Pengalaman masa kecil rasanya memang selalu menarik dan gak ada habisnya untuk dibicarakan. Yang paling seru tentunya cerita tentang kebodohan-kebodohan yang pernah saya dan teman saya alami. Namanya juga anak kecil ya, pasti pernah dong jadi anak bandel bin rusuh pada jamannya. Hehe.

Biar gak mubazir, saya bikin aja cerita-cerita itu jadi sebuah sebuah tulisan disini. Kebetulan juga saya udah janjian sama adek untuk nulis hal yang temanya sama. Dia punya tulisan dimari ya, ses --> Hal-Hal Bodoh di Masa Kecil.

*****

Kejadian pertama dimulai dengan tragedi hidung dan mutiara. Suatu sore menjelang magrib, saya yang waktu itu masih balita sedang asyik bermain sendirian di teras depan. Sementara ibu momong adek, en bapak sedang melakukan pekerjaan rumah. Karena kejadiannya udah lama banget, dan itungannya saya masih bayi, jadi ingatannya mungkin gak lengkap. Tapi intinya, saat bermain itu tiba-tiba hidung saya kemasukan biji mutiara dari kalung-kalungan. Karena sakit banget, nangislah saya dengan super kenceng. Mendengar teriakan saya, tergopoh-gopoh ibu sama bapak nyusul ke depan, ngecek saya kenapa. Pas lihat ada mutiara, paniklah mereka. Saya disuruh 'sisih' -bahasa Jawa ngeluarin ingus-. Tapi mana ngerti wong masih piyik gitu sayanya, hahaa... Karena gak berhasil-berhasil bapak langsung berinisatif membawa saya ke dokrter THT, yang mana tempatnya jaaauuuh banget dari rumah. Saya dan bapak naik angkutan karena belum punya kendaraan. Untung sore itu dokternya masih buka. Begitu sampai sanaaa.... ealah mutiara kampret itu tau-tau bisa keluar sendiri dong dari hidung. Wkwkkwkwwkk... Gak jadi bayar dokter deh.

Selanjutnya adalah kejadian duri nyasar. Kejadian ini menyebabkan saya jadi benci makan ikan. Pernah baca ceritanya kan (disini) kalau saya itu picky eater super duper, terutama sama ikan, salah satunya lele. Selain karena kejadian duri, penyebab lainnya waktu pernah gak sengaja makan kulit lele goreng yang gleyer-gleyer. Beh, berasa amis banget. Hoek!

Balik ke kisah duri nyasar, jadi waktu itu saya sedang disuapi ibu. Suapan pertama kedua lancar jaya, hingga suapan kesekian tau-tau ada duri yang nyasar di kerongkongan. Buru-buru minum air putih bolak balik. Tapi si duri nakal tetep bergeming. Huhu.... makan jadi gak selesai karena keburu bete. Sejak saat itu saya nyatakan gudbai sama si ikan berkumis.

Saya baikan lagi dengan si lele setelah kuliah gara-gara ditraktir mba kos makan lele goreng kremes yang katanya paling yahud se UNS. Waktu makan ya saya paksa-paksain karena gak enak sama mba kos takut dianggap gak menghargai. Dan ternyata rasa lelenya enak dong. Garing dan gak amis samsek. Abis itu maafan deh sama si lele, meski cuma jadi alternatif jika sudah bosan dengan berbagai macam lauk lainnya. Hhehe.

Beranjak besar bukannya anteng malah makin pecicilan. Buktinya adalah kejadian yang sebenernya bikin saya ser-seran waktu nulis cerita yang ini. Rasanya kerih-kerih gimana gitu. Eerrrr...! Abisnya ini kejadian paling epik yang pernah saya alami, yaitu tragedi tancepan obat nyamuk.

Awal mulanya saya lupa lagi ngapain. Pokoknya tahu-tahu saya blangsakan naik-naik lemari buffet untuk nyari barang. Soalnya emang bagian atas buffet suka buat naruh barang-barang kecil macem korek api, pulpen, duit recehan, dll. Nah waktu turun saya gak liat-liat bawah. Mungkin karena terburu-buru jadi ngasal aja. Dan tiba-tiba, makceessss! Ngekngek. Kaki saya ketancep tancepan obat nyamuk yang lancip bin landep itu dong. Aaaaaakk! Nangislah saya. Gile itu sakitnya bukan main, lawong kena bagian tengah2 jempol kaki dan jari-jari. Errr.... gelik! Untung saat itu bapak ibu lagi dirumah, jadi bisa langsung dikasih pertolongan pertama. Dimarahin gak sayanya? Lupa. Hahahaa.... sekarang kalau liat tancepan obat nyamuk rasanya geli-geli gimana gitu.

Belum kelar drama kaki sobek karena tancepan obat nyamuk eh ketambahan balada cincin di siang bolong. Hahaa. Ada-adaaa aja lho.

Jadi, sejak kecil, saya selalu dikasih cincin emas sama ibu. Bahkan sampai sekarang cincin yang dari ibu masih melingkar cantik di jari manis saya. Padahal itu cincin dari jaman SD, sekarang saya udah umur berapa. Imut banget kan jarinya gak numbuh-numbuh. :D

Nah, kejadian paling dodol yang berhubungan dengan cincin itu saya alami waktu SD. Kayaknya waktu masih kelas 2 apa 3 gitu, masih piyik lah. Entah gimana ceritanya saya iseng pengen nyopot cincin yang udah lama bertengger di jari manis kanan agar bisa dipindah ke tangan satunya. Begitu di puter-puter, eh kok gak lepas-lepas. Malah makin seret. Kemudian saya ambil sabun, masih begitu juga. Gak bisa kelepas. Ganti diolesi minyak goreng gak mau juga. Duuh mana jari manis udah mulai biru-biru karena lecet. Akhirnya saya menyerah tapi tetep pengen cincin itu dilepas. Kemudian bilang ke bapak minta bantuin lepas. Diputer-puter lagilah jari saya sampai lecet.... dan saya cuma mringis-mringis kesakitan. Karena gak bisa juga, bapak lalu beranjak pergi ke gudang.

Apakah saya ditinggalkan? Oow ternyata tidaaak. 

Si bapak balik ke saya sambil membawa.... tang! Ya ampun mau di tang tangan gue -___-'. Bener dong, itu tang diselipin di antara cincin dan jari, meski sempit banget dan makin lecet. Gak tahan sakitnya saya jadinya malah nangis. Karena nangis malah diomelin, "macem-macem sih," gitu kata bapak. Hahahaa... Dan dengan sekuat tenaga akhirnya "klek", patahlah itu cincin sehingga bisa di-benggang dan dikeluarkan dari jari. Huhuhu... cincin cantik bermata itu jadi rusak deh x_x. Tapi alhamdulillah juga sih bisa lepas cincinnya, coba kalau gak, bisa makin kejebak di jari, karena cincinnya ternyata udah kekecilan.

Kemudian cincin tsb dibawa ibu ke toko emas untuk ditukar tambah. Tahu gak, sampai toko emas, si engkoh-nya bilang harusnya kalau mau ngakalin cincin yang kekecilan dateng aja ke toko, karena ada alat yang bisa ngelepas cincin. Huhuhuuu jadi menyesal. Tapi sekaligus jadi tahu kalau toko tsb bisa bantu lepas cincin. Hemm... yasutralah, buat pelajaran.

Dari cerita-cerita tadi, semuanya selalu terjadi dirumah. Bukan karena ortu gak perhatian, tapi karena sayanya aja yang rusuh. Hahaha. Nah kalau cerita berikut kejadiannya dirumah orang, waktu momen lebaran. Kenapa atuh?

Sudah menjadi tradisi jika lebaran hari kedua diisi dengan kegiatan berkunjung ke tempat para tetangga. Karena waktu itu masih kecil, saya lebih memilih ikut ortu keliling dibanding bareng teman-teman tetangga. Pada saat itu kunjungan sampai di rumah guru ngaji. Setelah salaman, kami duduk dibangku-bangku yang telah disediakan. Begitu duduk, eh saya malah loncat berdiri lagi karena ada sesuatu di dengkul saya. Aaoow! Makclekiiitt, kayak ditusuk jarum dan panas. Untungnya sih gak pake nangis, tengsin! Hahhaa. Begitu dicek, ealaah ada tawon gung yang segede gaban sedang ngentup -gigit- kaki saya coba. Huhuuu asem bener, rasanya panas dan pedes. Btw, tawong gung itu tawon yang gede dan warnanya item. Secepat kilat guru ngaji yang sekarang sudah almarhum itu memetikkan bunga soka yang tumbuh di halaman rumahnya. Bunga soka itu lalu dioleskan ke luka sengatan tawon, konon katanya bisa meredakan sakit. Tapi buat saya sih gak juga ya, rasanya tetep pegel linu. Bahkan hari berikutnya malah jadi koreng yang membekas hingga sekarang, meski udah samar. Huhu...

Cerita terakhir masih seputar kejadian dodol di hari lebaran. Tapi lebaran yang jauuuh di jaman jebot, tepatnya saat saya masih balita. Dulu, jaman saya masih balita ortu tinggalnya sangat jauh dari pusat kota Kebumen (kota kabupaten). Udah tinggal jauh, eh gak ada mesjid atau musola pula. Padahal lokasinya dekat jalan raya nasional Jawa Tengah. Makanya ketika idul fitri, ortu memilih ke kota walaupun harus naik bis sambung menyambung. Maklum saat itu belum ada kendaraan. *cian banget emang perjuangannya* Nah lebaran di tahun 90-an itu ibu bapak mesti bawa 2 balita piyik2. Mana tujuannya jauh, repot lagi. Hehehe... Nah pas solat ied, mau gak mau bapak harus pisahan sama ibu. Saya dan adek ikut sama ibu sesama jamaah perempuan. Adek saya berarti jauh lebih bayik dibanding saya. Biasalah ya kalau balita ikut ortu solat mesti bikin ulah. Dimulai dengan adek saya yang nangis kenceng banget, jadi di-teotin sama ibu, ahaha... teot manja tapinyah qaqa! Diakhiri dengan saya yang...... ya ampun tutup muka dulu boleh? Saya yang eng..... ngopet. Hahaaa... apa tuh ngopet? Yaitu eok di celana, diatas sajadah tempat ibu solat. Ya ampuun. Ampuni baim ya Allah. Gimana gak makin rempong tuh emak bapak gue paska solat ied. Lebaran bukannya bahagia malah bikin kesel ya....

Dan setelah kejadian itu, dulu saya jadi hobi banget ngopet. Diem-diem pula. Yang gak kalah dodol itu waktu ikut ibu nganterin besekan+undangan nikahan tante ke kota demi membantu mbah yang mau mantu. Lagian juga kenapa pula saya dulu ikut ya? Hhahaa.. Diajakin jauh-jauh, eh gak tahunya ngopet di bus umum, ya ampun! Tapi gak kecretan di jalanan sih, tetap aman tersimpan sampai celana dibuka. Bahahhaaa... jijay anjir.

Ya begitulah beberapa kejadian konyol yang pernah saya alami. Ngrepotin iya, dodol iya, minta di-keprukin iya. Sebenernya masih banyak lagi, tapi kalau ditulis semua bisa jadi cerbung dong. Yang pasti cobaan banget tuh jadi ortu macem ibu sama bapak waktu itu. Jadi pelajaran banget nih buat saya kalau nanti punya anak. Wwkkwkwkkk...


~tia


Gambar: www.youtube.com

You Might Also Like

12 Comments

  1. Alamakkkk hahaha konyool abiiis

    ReplyDelete
  2. Saya membaca artikel ini karena lihat gambarnya mba lucu banget :) haha itu sungguh sangat merepotkan mba. mungkin mba akan merasakan kerepotan tersebut setelah punya anak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. huum,, mesti siap2 lahir batin ini

      Delete
  3. Ko kejadian konyolnya hampir sama si mba qu jg prnh ketancep besi obat nyamuk darah mpe banjir gara2 kaka jail, pernah jg keentup tawon sampe dibawa ke dokter sama krn kakaqu yg luar biasa iseng jahahha. Terakhir qu jg prnh ngopet pas kls 2 dan diseret jalanan kampung wkwkwkwk malu bingits..baca ini jd inget masa lalu yg konyol :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya ampuun sama mba. tooss! emang pengalaman ketancep colokan obat nyamuk itu ngilunya sampai sekarang lho

      Delete
  4. Hidungku jg pernah kemasukan sesuatu dek.. Tau ngga sih tanaman yang bijinya kecil-kecil warna orange? Nah pokoknya itu deh.. Konyol banget, aku masukin ke hidung. Tadinya sih inget kalo ada benda ini berarti harus tahan napas..tapi berikutnya lupa, nafas ketarik dan dia masuk ke dalam. Huhuhu..aku langsung dibawa ke puskesmas. Dicongkel2 hidungku sama dokter Samsul (ayahnya Fatimatuzzahra MG 07)

    Trus soal cincin jg aku mengalami hal yg sama pas kelas 5. Itu cincin dr kelas 2. Ga bisa lepas2, akhirnya digunting deh..lalu ditukar tambah..haha..

    Trus kalo aku bukan kena colokan obat nyamuk. Tapiii..aku kejepit pintu berkali2, sampe jariku membusuk dan bolong. Serius ini. :(

    Udah gitu, kakiku kena ruji, bibirku monyong karena jatuh ngglundung dari tangga pondok pesantren putra di deket rumah, dll deh. Pokoknya aku rada apes dulu tuh..hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya ampuun mbaa, kamu sepecicilan, eh seapes itu? gak nyangka loh, hihiii.. tapi tos dulu kita, sama2 apesnya dulu :D

      Delete
  5. kok bisa masuk hidung ya, syukurnya gak bikin sesak nafasnya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbuh mba, tau-tau udah seret aja itu hidung terisi mutiara, mungkin karena gemes kali ya dulu jadi main masup2in aja ahaha

      Delete
  6. Hai Kakaknya Gusti, salam kenal yaaa ^^

    Dan masa kecil itu emang masanya pecicilan kali ya, gk mikir apa2 hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo mba dwi, slam kenal juga. iya masa kecil masa yang indah untuk pecicilan :)

      Delete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe