Nostalgia Hari Pertama Sekolah, MOS dan Ospek

Wednesday, July 27, 2016

Minggu-minggu ini sampai awal September nanti adalah hari-hari penting buat siswa dan mahasiswa baru. Bahkan tanggal 18 Juli kemarin sudah ramai dengan liputan para mami yang merealisasikan himbauan Pak Mendiknas untuk mengantarkan anaknya pada hari pertama ke sekolah. Demi ikut meramaikan event tsb, saya jadi pengen cerita juga, tapi bukan cerita nganterin anak, soalnya kan belum punya tuh. Jadi yang bisa saya ceritakan baru seputar hari-hari pertama saya di sekolah, jaman dahulu kala. Hehe, jadul ya? Karena sejujurnya, setiap ada momen tahun ajaran baru, saya jadi ikut bernostalgia. Ter-khoesoes tentang kegiatan MOS atau Ospek atau kegiatan orientasi siswa baru yang pernah saya ikuti. Masih relevan kan sama momen #haripertamasekolah?



Oke baiklah, cerita akan saya mulai sesuai urutan tingkat pendidikan terendah, yaitu saat SD, lanjut SMP, SMA dan diakhiri dengan masa kuliah.

Waktu SD gak ada MOS, sepertinya memang tidak ada kewajiban bagi SD untuk mengadakan kegiatan tsb. Hari pertama di sekolah hanya diisi dengan jadwal pembagian kelas 1. Karena sebenernya, walaupun berada dalam satu area, SD  saya terdiri dari 2 SD yang berbeda, yang satu SDN1 (lebih dulu dibangun) dan yang satunya lagi SDN2 (SD impres yang dibangun beberapa tahun kemudian). Cerita pembagian kelas ini masih saya ingat karena bikin jantung berdebar-debar menanti nama disebut. Ditambah lagi ada isu yang bilang kalau terpilih masuk SDN1 berarti tergolong siswa yang biasanya pinter-pinter.

Alhamdulillah, saya memang langsung dapat SDN1. Tapi setahun kemudian, ketika adek saya masuk, dia (hampir) dapat SDN2. Waktu nunggu pengumuman pembagian kelas adek, saya ikut deg-deg-an, lho. Lalu saya memutuskan menyelinap ke dalam barisan anak2 baru. Gak tahu deh dulu itu kayaknya pas jam istirahat, makanya saya bisa ikutan nunggu pengumuman. Begitu  denger adek saya dapet SDN2, langsung saya tarik2 tangannya biar pindah di barisan SDN1. Dulu mikirnya siapa tahu begitu masuk kelas gurunya lupa. Eh lah kok benar dong, gak tahu gimana ceritanya, yang pasti sampai lulus adek saya  menjadi alumni SDN1. Sekarang kalau inget itu, saya jadi mikir, dulu kan saya masih kelas 2 ya, yang artinya masih piyik, bisa-bisanya kemakan isu. Wkwkwkk...*gak tahu deh si itul masih inget cerita ini apa enggak, haha*

Setelah lulus SD, saya baru bisa menjawab isu yang menganggap anak SDN1 pinter2. Jadi, menurut saya sih ya gak juga, wong pendaftarannya gak pake nilai apapun, dari mana bisa tahu anaknya pinter apa kagak. Tapi memang, dalam kegiatan KBM guru2 di SDN1 lebih berasa sebagai guru pilihan, sehingga murid2nya juga lebih berkualitas dibanding SDN2. Atau bisa jadi karena sudah stigma plus sugesti makanya apa yang disangkakan ya sesuai aja gitu. IMHO. Tapi yang pasti baik SDN1 maupun SDN2 sama2 bukan sekolah favorit dengan prestasi segudang dan berturut2, dipilih oleh ortu saya karena lokasinya cuma selemparan sendal dari rumah. Hehe.

*****

Lanjut ke cerita jaman SMP. Setelah lulus SD saya memilih untuk merantau dengan mendaftarkan diri di SMP 2 Purworejo, SMP terfavorit di Purworejo. Sayangnya sekolah tsb lumayan jauh dari rumah, sekitar 30 km. Lokasinya memang berada di kota kabupaten tetangga, kota Purworejo, sementara SD saya berada di kecamatan paling pinggir dari Kab. Kebumen. Saya mendaftar kesana tak lain karena ingin merasakan atmosfer sekolah favorit. Selain itu, saya merasa sayang sama NEM-nya, yang ndilalah dapat NEM tertinggi se-SD waktu itu, kalau cuma didaftarkan di sekolah dekat rumah. Lain waktu saya ceritakan lebih kumplit ya:)

Di jenjang SMP ini saya baru mengenal yang namanya MOS atau masa orientasi siswa baru. Kegiatan yang dilakukan di sekolah saya relatif normal, gak ada atribut dan tugas yang aneh2. Cuma ada upacara bendera, pembagian kelas, sambutan umum, perkenalan aneka kegiatan sekolah termasuk ekstrakuriker, latihan PBB dan yang paling menarik adalah pemilihan King dan Queen (K & Q). Tentang pemilihan K & Q ini, saya ada ceritanya karena saya sempat terpilih sebagai kandidat. Gini2 pernah dapet kesempatan jadi idola loh. Haha...

Jadi, waktu itu kegiatan MOS sedang dilakukan didalam kelas. Ketika kegiatan sedang berlangsung, tiba-tiba saya dicolek kakak tingkat untuk mengikuti dia pindah ke lab komputer. Ternyata di lab komputer juga ada semacam "kuliah" yang saya sudah lupa isi "kuliah"-nya apa. Kayaknya semacam materi tentang kepribadian. Dan sayangnya gak ada penjelasan bahwa kegiatan tsb untuk pemilihan K&Q. Tahu-tahu pada hari terakhir MOS, puncak acara ditutup dengan pengumuman K&Q yang terpilih. Padahal sesi penilaiannya gak ngerti kapan dan dari segi apa saja. Dan yang menang adalaaaah.... jelas BUKAN saya. Hahaa... Coba kalau dari awal dikasih tahu, saya kan bisa lebih behave sedikit. Tapi memang sih, yang terpilih orangnya beneran cakep dan cantik. Selanjutnya tentoe sadja mereka menjadi idola sesekolahan. Wkwkwkk... *atau ada alumni SMP2 yang masih inget K&Q ini?*

****

Cerita SMP selesai, saya lanjut ke cerita jaman SMA ya.

Di jaman SMA inilah kegiatan MOS sedikit lebih meningkatkan adrenalin. Karena apa? Karena ada sesi bentak-bentakannya! Huft. Meskipun secara umum kegiatannya normal plus gak ada atribut dan kegiatan aneh2, tapi ada sie disiplin (siedis) yang sungguh menyebalkan. Saya tahu mereka hanya menjalankan peran, tapi saya gak suka begituan. Datang tiba-tiba ditengah kegiatan kelas, nyuruh berdiri, nutup mata terus teriak-teriak. Gak sampai ada hukuman fisik sih seingat saya, tapi tetep yang namanya gak suka ya gak suka *salim sama kakak kelas* Bahkan sampai sekarang saya masih gak paham tujuan bentak-bentakan itu untuk apa. Takut banget gak dihormatin adek kelaskah? Atau agar adek kelas jadi disiplin? Yaelah... toh nyatanya setelah hari-hari MOS selesai, menegakkan kedisiplinan cukup dengan sidak harian oleh guru BP tanpa bentak-bentakan. Begitu kepergok langsung dikasih point pelanggaran. Atau sidak kedisiplinan pas lagi upacara dengan dipanggil namanya untuk maju ke tengah lapangan, menurut saya kayak gitu udah bikin kapok kok.

Dokumentasi MOS SMA 1 Purworejo
Foto pinjam dari FB Pak Imam Sunardi, guru SMA 1 Purworejo

Selain sie dies, kegiatan MOS SMA yang saya kurang suka adalah PBB alias pelatihan baris berbaris. Bukan karena panas2annya, tapi karena saya suka hilang arah kalau suruh balik kiri, kanan, hadap kanan kiri, atau serong kiri kanan. Abisnya pernah disuruh ngadep mana jadinya kemana, terus pas ketahuan disorakin, kalau inget kan tengsin. Bahahaha... *cetek*. Apalagi kalau perintahnya beruntut, bikin kuping, otak dan gerakan kaki saya jadi gak sinkron. Biarpun begitu, keuntungan dari kegiatan ini adalah kalau berbakat dalam PBB bisa sekalian sebagai pre-seleksi menjadi calon anggota Paskib Muda Ganesha yang prestisius itu...

Oh iya, di MOS SMA dulu juga ada kegiatan mengumpulkan nama dan tanda tangan kakak kelas sebanyak mungkin. Tujuannya tentu agar adek kelas mulai mengenal kakak kelas dan sebaliknya. Aiih walaupun memiliki tujuan yang baik, kegiatan ini juga sangat memaleskan buat anak introvert macem saya. Tapi tentu sangat menguntungkan bagi kakak kelas yang pengen tebar pesona, iya kaaan?? Hahaha. Untungnya dulu kakak kelas gak ada yang aneh2 dengan ngasih syarat macem2 sebelum kenalan, biasanya sih pada cuek, yaa formalitas gitulah ngebantu adek2nya.


Memang sih MOS SMA saya waktu itu belum ada kegiatan sosial yang 'nendang', seperti kerjabakti dengan warga lingkungan sekitar sekolah, ngasih makan buat dhuafa bla bla bla.... Masih standaaar banget lah. Tapi alhamdulillahnya sampai sekarang MOS di SMA saya jauh dari hal negatif, tidak seperti sekolah2 lain yang pernah masuk berita-berita. Gak ada senioritas yang berlebihan apalagi kekerasan fisik. Paling adanya cuma sentilan2 yang sedikit makan hati aja. Wkwkwkkk..

Note: kegiatan MOS SMA 1 yang sekarang ini saya kurang tahu detail kegiatannya. Tapi menurut informasi yang terpercaya, sudah tidak ada aksi sie dis yang galak-galakan. Semua sudah sesuai prosedur MOPD, nama baru MOS, yang telah ditetapkan Mendiknas. Semoga kedepannya MOPD SMA 1 berjalan lebih baik, kegiatannya lebih humanis, bermanfaat bagi siswa dan lingkungan, juga bisa menjadi teladan bagi sekolah lainnya.

****

Selepas SMA, cerita berlanjut ke masa kuliah. Saya kuliah di fakultas teknik Univ Sebelas Maret (UNS) Solo, inget ya, UNS itu bukan Univ Negeri Solo *penting*. Seperti kampus lainnya hari-hari pertama pasti diawali dengan kegiatan orientasi yang disebut OSPEK. OSPEK di kampus saya dibagi menjadi 2 bagian: Ospek Fakultas dan Ospek Jurusan. Ospek fakultas berlangsung selama 3 hari sedangkan ospek jurusan mulai dari 3 hari sampai beberapa bulan, tergantung jurusannya. Jurusan saya sendiri mengadakan ospek jurusan selama 1 minggu full. Sementara jurusan lain ada yang sampai 1 bulan, tetapi kegiatannya direview setiap minggu.

Dokumentasi OSPEK UNS - Solo
Foto diambil dari berbagai sumber

Sebelum benar2 masuk kuliah, saya sudah sering mendengar isu kalau suasana kegiatan Ospek itu jauh lebih menyebalkan dibanding MOS SMA. Apakah hal itu terbukti?

Jawabannya benar, ada yang menyebalkan, tapi yang menyenangkan juga gak sedikit sih. Yang menyebalkan tentu saja adanya sesi dibentak-bentak gak jelas, plus lebayatun banget, plus biasalaah ada saja yang namanya cari-cari kesalahan. Apalagi sesi bentak2an di hari terakhir. Halahyuung lebaynyaaa... pakai ada kakak tingkat yang nangis2 segala bilang capeklah, kecewalah, ginilah gitulah. Padahal yang dilakukan kan emang sudah tugas, resiko dong kalau capek dan banyak hal-hal diluar ekspektasi. Masa iya ratusan anak baru semuanya manut2 kayak bebek digiring ke kandang? Bukannya tahun sebelumnya sudah pernah jadi panitia ospek, mbak/mas? *mulai emosi* Terus ada perintah2 yang gak masuk akal hanya untuk jadi pelampiasan amarah. Contohnya, disuruh nyobek name tag, begitu disobek eh diomelin, dianggep gak menghargai usaha sendiri, udah bikin dengan sepenuh hati malah disobek. Kalau gak disobek diomelin juga dibilang gak nurut, adek tingkat yang membangkang. Doh! Hayati salah melulu, bang!

Maap ya, saya ini mungkin termasuk golongan mahasiswa yang beraliran ospek santai (tapi serius), dan paling muales sama yang namanya kaget-kagetan. Dibilang cemen, yo ndaklah, wong gak suka kok judulnya. Buat saya kegiatan ospek itu mesti yang benar2 bermanfaat baik untuk mahasiswa baru maupun lingkungan di dalam atau di luar kampus. Yang membuat mahasiswa bersemangat bahkan sebelum hari H. Juga yang meninggalkan kesan manis dan fun. Bukannya ingin membandingkan, tapi menurut informasi yang saya baca, di luar sana ospeknya sungguh lebih inspiratif, lho. Bahkan ada yang dibuat seperti campus tour, mengingat banyak mahasiswa baru dari luar daerah/luar negeri. Baca saja disini atau disini. Atau kalau mau yang lebih valid ini saya kasih link dari luar beneran: disini.

Meski begitu, untungnya rangkaian kegiatan ospek di fakultas saya masih terbilang normal. Kegiatan utamanya berupa kuliah umum pengenalan kampus dan pelajaran kepribadian dari dosen yang diundang. Ada juga kegiatan pengenalan UKM sampai ke lingkup kampus secara keseluruhan (UKM expo). Yang paling 'wah' adalah acara Emotional Spiritual Quotient (ESQ), karena dipandu oleh pakar khusus ESQ. Di ESQ ini mahasiswa baru diajak berkontemplasi, agar tetap sadar bahwa manusia itu merupakan bagian kecil dari jagat raya, jadi gak boleh sombong dan harus menghargai satu sama lain. Acara nangis-nangis ala ESQ saya skip ya, gak nangis soalnya, plus gak suka nangis rame2 gitu, wkwkwk...

Sementara untuk atributnya sendiri hanya berupa name tag kreatif. Kreatif karena harus dibuat dengan ukuran dan bentuk tertentu yang harus presisi. Kan ceritanya harus mencerminkan prakarya anak teknik yang identik dengan gambar menggambar serta desain produk. Meaningfull sih sebenernya. Tapi pas udah jadi kok norak, ukurannya agak nutupin dada dan warna yang diminta nabrak-nabrak Hemm...

Selain itu, untuk makan siang kami diminta membawa sendiri dengan menu yang telah ditentukan tapi pakai teka teki. Misalnya, air minum Aqua diganti: Saya-a, sayur asem diganti sayur basi, dll. Udah kayak detektif lah cuma buat makan doang. Seru-seru nyebelin sih ini. Apalagi jaman dulu kan belum marak apa2 di-googling. Jadi ya nebak2 aja bareng temen sekelompok. Kalau sekarang mah tinggal masukkin keyword langsung berjejer ulasannya. Eh tapi, mos/ospek jaman sekarang teka-teka semacam itu pun sudah tidak direkomendasikan lagi ya? Hemmm... sayang sih. Kalau cuma kayak gitu menurut saya masih mending, setidaknya masih ada unsur berpikir kreatifnya. Asal makanan/barang yang dibawa bukanlah sesuatu yang menyusahkan dan sia-sia. Beda dengan atribut yang rumbai2, ala2 bencong, atau yang berbau melecehkan, yang seperti ini patut dilaporkan.

Setelah 3 hari akhirnya ospek fakultas kelar juga. Tapi mahasiswa baru belum bisa tidur tenang tuh, karena beberapa hari kemudian giliran ospek jurusan dimulai, yang kata senior2 lebih "kejam" dibanding ospek fakultas. Wohoo.... perjuangan belum berakhir ternyata, kawan. Isu-isu negatif segera menyebar. Bahkan konon katanya ospek paling kejam ada di jurusan teknik mesin dan sipil. Bisa jadi karena sebagian besar isinya cowok semua ya, jadi lebih keras. Pakai banting2 meja kursi segala, lho katanya. Parah amat, dan gak guna. Tapi alhamdulillah suami, yang notabene anak mesin tetap survive kok. Dia mah cuek, kalau ada yang aneh2 masuk kuping kiri keluar kuping kanan, antibaper tingkat lanjut pokoknya. Bahkan kalau sekarang diminta menceritakannya kembali sudah lupa semua. Makanya kebenaran akan kekejaman ospek anak mesin dan sipil sampai sekarang tidak terbukti secara nyata buat saya, karena saksi yang saya punya gak bisa diandelin *colek suami*. Huft. Hanya satu yang pasti, begitu ospek kelar, anak2 mesin langsung pelontos rambutnya.

Bagaimana dengan ospek anak industri? Hahaa... karena sudah trademark kalau anak industri adalah jurusan jadi-jadian di teknik, maka ospek di industri pun dianggap kalah kejam. Padahal ya capek (hati) nya sama. Tapi, ndilalah-nya nih, kakak tingkat yang mengospek angkatan saya termasuk yang beraliran "tidak suka" ospek. Alhasil kegiatan yang diadakan ya gak serem-serem amat. Cuma tugasnya jadi bejibun sampai lembur2 dikosan temen. Konsep yang mereka buat adalah ospek yang mendidik, yang isi kegiatannya kebanyakan main game, outbond, ngitung-ngitung, simulasi, bikin produk bla bla yang mencerminkan perkuliahan teknik industri. I do agree with this concept, meskipun kabarnya, dulu kakak tingkat ini sempat di-blacklist oleh kakak tingkat diatasnya lagi karena dianggap menyalahi pakem. Walaah...!

Ya begitulah, serba-serbi kenangan hari pertama masuk sekolah, mos dan ospek yang pernah saya alami. Semuanya memberikan kesan yang menarik untuk dikenang dan tentu saja diceritakan kembali.

Tambahan tentang sesi bentak-bentakan. Seperti yang saya bilang diatas, saya emang paling males dengan bagian ini. Saya sih mikirnya gak berguna. Toh pada akhirnya senior yang dihormati dan disegani oleh junior adalah senior yang BSPS - Baik Hati, Sopan, Pinter, dan Supel. Yang galak mah biasanya malah dimalesi, atau ditakuti, gak peduli pas ospek cuma akting belaka. Kalau galak tapi pinter, paling yang cuma di- oh-oh-in aja, ooh pinter toh, gitu. Yang galak tapi cakep? Haelah, kalau aslinya tetep nyolot mah see you dadah babay! Yang songong tapi *maap* oon, aduh mas/mbak malu-maluin atuh. Satu lagi, "[sok] wibawa"-nya seorang senior akan rontok manakala di tahun berikutnya kuliah sekelas sama junior akibat gak lulus salah satu mata kuliah. Atau parahnya kalau sampai wisuda bareng. Bareng yang setahun dibawahnya sih mending, lah kalau barengan sama yang 2-3 tahun dibawahnya? Serius! Hoho. Seakan pepatah hidup itu bagai roda yang berputar benarlah adanya. Lain dengan senior yang udah baik, pinter lagi, pasti bakal jadi idola banget tuh. Junior pun bakal gak segan menyapa ketika berpapasan. Itu kan yang diinginkan seorang senior? Dikenal dan disapa junior dengan santun.

sumber foto:
- FB Bapak Imam Sunardi, guru SMA 1 Purworejo
- Hipwee, uns.ac.id, dll
- mbs.rutgers.edu
 
\\

You Might Also Like

13 Comments

  1. Opspek paling mengesankan jaman kuliah karena panitianya ada yang sukanya membanyol & sekarang jadi pelawak daerah beneran. Aku dikerjai habis sama dia.

    ReplyDelete
  2. Ya kebayang juga ya SD ada ospek, itu anak kelas 1 udah nangis duluan, haha.

    Rencana sih tahun ini ospek di kampusku bakal punya suasana yang baru, hm.. semoga nggak selebay SMP/SMA deh ya xD

    ReplyDelete
  3. haaaahh?? kok aku ra kelingan biyen mlebu sd bagung 2 wkwkwk
    sing jelas biyen sdne kita isih lantai tanah ya awwakakkakakka

    ReplyDelete
  4. Aku nggak keingat lagi tentang Ospek SMA. Keingatku hanya pas kuliah aja, mba. Itu pun ya biasa aja
    Seru juga pengalaman mba ya :)

    ReplyDelete
  5. Huahahahha jadi innget masa MOS dan OSPEK dulu.

    Waktu masuk SMP ikutan MOS dan ga begitu parah sih. Cuma masih pake atribut memalukan >.< Pas SMA cuma ikutan sehari doang soalnya males dibentak-bentak. Huahahah

    Pas jaman kuliah, ngikutin full masa OSPEK nya. Atributnya sih gak aneh, paling ya bikin nametag sama tas gitu. gak ada pake rumbai-rumbai segala macem. tapi ya malesnya, dibentaknya tuh loh.. emang sih katanya biar junior lebih hormat. LAH, LU KATEEEE??? -__-

    namun, tahun berikutnya, adek2 tingkat ku udah gak ada yg namanya OSPEK pake atribut. semuanya di dalem ruangan. gak dibentak2 pula. aku sih mikin 'aaaah enak ya' tapi kemudian ngebatin 'ah, tapi kurang seru. ntar gak ada yg bisa diceritain ke anak cucu'

    btw, itu cerita adeknya pas SD lucu yaaaa :D


    anyway, main2 ke blognya sherly ya kalo senggang

    tulisandarihatikecilku.blogspot.com

    ReplyDelete
  6. eh kakak dan adek ku semua lulusan SMA 1 Purworejo loh.

    karena itu tanah kelahiran bapak ku, jadi beliau mengirim semua anaknya untuk merasakan SMA di sana. Walau SD dan SMP tetap di jakarta, SMA wajib di sana, kuliah bebas dimana saja.

    cuma aku sang pembelot yang gak merasakan SMA 1, malah milih masuk STM hahahaha

    ReplyDelete
  7. MOS yang paling berkesan buat aku itu pas SMA, dikerjain abis-abisan sama senior di saat rasa malu masih tinggi tingginya untuk tampil gak norak haha.. kalo smp kayaknya masih cuek yaa anak2 kalo di MOS, karna masih transisi dari anak2 ke remaja kali yaa

    ReplyDelete
  8. selalu ada misi terselubung dari kata ospek, nyari gebetan!hahahahaha keren

    ReplyDelete
  9. Selama beberapa kali menjalani ospek, yang paling berkesan itu ospek jurusan waktu di Ilkom Unair. Nggak ada bentak-bentakan sama sekali! kakak tingkatnya bener-bener friendly, dikenalin sama pelajaran di jurusan ilkom dengan cara yang menyenangkan, sampai camping bersama dosen juga. bahkan ada sesi curhat dan bikin kami semua yg satu jurusan itu jadi saling terbuka. pokoknya aku bilang ospek kayak gini mesti dicontoh, deh, sama yang lain ! (y)

    ReplyDelete
  10. Ospek paling nggak bisa dilupakan itu waktu zaman kuliah dulu, super capek dan yang ngospek galak banget. :D

    ReplyDelete
  11. "Gini2 pernah dapet kesempatan jadi idola loh." Apa tuh gini2 :D? layak kok!
    Sepengalaman saya yang paling heboh ya ospek pas kuliah. Dengan para kaka tingkat yg punya modus. Ada aja yang berujung jadian ama ade tingkat

    ReplyDelete
  12. Ga prnh setuju ama bntuk2 perploncoan yg mengutamakan fisik ato bentakan2 gini deh. Ga tau apa gunanya ke anak baru yg begitu selain mengajarkan bhwa senior berhak menyiksa juniornya -_-.

    Alhamdulillah aku g prnh ngalamin yg namanya ospek mbak. Jd ga tau juga rasanya kayak apa. Dulu sekolahku dr tk-smu soalnya di sekolah khsus karyawan suatu perusahaan oil and gas di aceh. Jd semua murid2nya dr tk-smu ya itu2 aja yg kita kenal. Tinggal sekomplek, sekolah sekomplek, jd ga ada yg namanya ospek2an.

    Trs pas kuliah, kyknya kampusku di Penang malaysia juga ga mengenal istilah ini. Semua murid baru malah dpt undangan ke hotel semacam acara perkenalan dgn semua senior2 nya. Di sana kita having fun bareng. Mungkin bisa jd krn mahasiswanya mostly juga org asing, jd drpd mereka2 ini menceritakan kegiatan2 yg ga sepantasnya ke negara masing2, mnding acara ospek yg kejam2 itu ditiadakan toh :D.

    Tapi ospek yg model2 menyiksa itu memang udh dihapus dr sekolah2 kan ya?

    ReplyDelete
  13. Waktu SD, dulu sekolah saya juga ada dua, Mbak. Dan pemilihan masuk SD mananya bukan berdasarkan nilai, tapi dititipkan sama guru yang sudah kenal. Kalau saya, jelas pilih SD di mana Budhe ngajar. Hehe

    Kalau Mos, yang diingat, pernah mengidolakan panitia yang ganteng. Dan kecewa karena kakak tingkat yang ganteng itu tidak menjadi pendamping di kelas saya. =))

    Kalau ospek di kampus saya malah 3 bagian, Mbak. Universitas, fakultas dan jurusan.
    Duh, kalau mengingat ospek dulu takut-takut gimana gitu sama KOMDIS (Komisi Disiplin). Dan yaps, biasanya maba selalu salah di mata senior >_<

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe