Inhalant Abuser: Sebuah Masa Lalu

Tuesday, August 02, 2016


Pernah mencium bau kamper, kuteks, spidol atau semir sepatu kan? Bagaimana menurut kalian baunya? Hmmm… menurut sebagian orang bau dari benda-benda tersebut bisa membuat pusing dan mual. Tapi ada juga yang merasa keenakan, bahkan membuat suatu perasaan lega. Like a drugs ya? Semacam sifat ketagihan gitu. Ya, benar. Itulah yang disebut inhalant abuse, yaitu suatu ketertarikan pada rangsang bau-bauan yang membuat jiwa dan pikiran menjadi tenang dan lega setelah mengirupnya. 

Sepintas kayaknya gak berbahaya ya.. ahhh cuma cium-cium spidol atau semir sepatu ini. Yang penting kan gak dimakan!! Eeee…jangan salah, menurut para ahli, inhalant abuse bisa dikategorikan penyakit lho, juga diasumsikan hampir sama dengan pengguna narkoba, yang akan menimbulkan perasaan was-was, deg-deg-an, atau merasa ada yang kurang kalau suatu saat gak menghirup benda-benda tsb. Karena secara ilmiah benda-benda tsb mengandung suatu zat adiktif yang berpotensi membuat orang ketagihan.

Salah satu benda yang “manis” baunya adalah spidol (marker). Benda ini mengandung senyawa benzene dengan rantai karbon siklis aromatis. Kata guru kimia saya dulu, rantai karbon inilah yang menyebabkan wangi pada spidol. Begitu juga dengan semir sepatu, kuteks, kamper, dan lain sebagainya. Apabila terhirup dalam waktu lama dan terus menerus kandungan zat tersebut dapat terserap oleh sel-sel syaraf tubuh kita, lama-kelamaan akan mengendap dan bersifat karsinogen yang menyebabkan kanker. Update info [2016], saya baru tahu inhalant abuse ini ternyata bahasa lokalnya disebut "ngelem". Potensi bahaya yang ditimbulkan selain kanker diantaranya dapat merusak hati, ginjal, sumsum tulang belakang, paru-paru, jantung dan bahkan otak! Duh, makin serem aja ya.

Kenapa seseorang bisa ketagihan?
Ada beberapa orang yang mempunyai perasaan suka terhadap bau-bauan semacam itu. Hal itu disebabkan oleh sifat adiktif yang terkandung didalamnya. Kemudian sifat adiktif tsb diterima sel otak sebagai rangsangan yang mengatakan bahwa “itu enak” hingga tertanam ke dalam alam bawah sadar. Jika perasaan tsb dibiarkan tumbuh dan berkembang pada diri seseorang, nantinya orang tersebut akan berusaha mencari demi memenuhi rasa penasaran dan gelisah yang dialami. Walau saat menciumnya cuma sekejap, asalkan keinginan sudah terpenuhi, maka akan cukup membuat seseorang itu lega


Saya dulu [hampir] termasuk inhalant abuser
Gak tahu gimana awalnya, jaman masih SMA-kuliah awal, bisa dikatakan saya termasuk orang yang suka dengan bau-bauan aneh tsb. Bisa jadi karena iseng, bisa pula karena waktu kelas 2 SMA, sekolah mulai mengganti papan tulis kapur menjadi whiteboard yang mana pasangannya adalah spidol Snowman. Nah karena saya duduknya selalu di bangku depan, jadilah suka kecium tuh bau spidolnya. Dan di saat orang lain merasa mual dengan munculnya bau spidol saya malah senang, meskipun kalau terlalu banyak menghirup ya pusing juga kepalanya… hahaha…

Selain spidol, yang paling parah adalah ketika saya gak bisa lepas dari kamper. Apalagi kalau dipadu dengan ngemil sesendok beras mentah. Yak, satu lagi kebiasaan dodol di masa lalu: ngemil beras mentah! Ibu saya sampai gemes ngingetinnya. Saya mah cuma iya iya aja, tapi gak dibuang2 juga itu kamper. Bandel, minta dijewer! Walau sebenarnya saya ingin banget mandeg dari kebiasaan dodol tsb, hanya saja sering gak kuat menahan rasa kangen sama baunya. Tapi, alhamdulillah-nya sih saya bukan inhalant abuser yang parah, karena masih bisa lepas dari kamper untuk sementara kalau kelupaan bawa pas lagi bepergian.. hehehe…

Alhamdulillah sekarang jadi pengalaman masa lalu
Sekarang saya bisa mandiri tanpa kamper, spidol, dan benda berkandungan benzene yang lainnya. Heran juga tiba-tiba kebiasaan itu menghilang dengan sendirinya. Sepertinya sih gara-gara saya pernah mondok 3 hari di rumah sakit. Sakit karena kamper? Bukan...bukan, cuma mau operasi ringan tapi harus menginap untuk pemulihan

Nah, waktu ke RS ternyata saya lupa gak bawa kamper sebiji pun karena buru-buru. Saya pikir yasudah lah ya, yang penting sampai RS dan urusannya beres. Jadinya selama dirawat, praktis pikiran saya hanya fokus pada operasi yang akan dilakukan. Lebih tepatnya fokus menghalau ketakutan, hehehe, serem bok, masuk ruang bedah! Setelah sehat dan pulang ke kosan, entah kenapa saya seperti lupa dengan “teman” saya itu. Walau sempat lihat ada beberapa butir di kamar, tapi kok gak ada rasa ingin cium sama sekali. Apalagi disitu sedang ada ibu, males juga kalau dicerewetin lagi, hehehe… Akhirnya alhamdulillah setelah kejadian operasi, hikmahnya saya bisa lepas dari penyakit inhalant abuser, plus hilang juga kebiasaan makan berasnya. :D

Sumber dan gambar:
http://www.genycoaching.org/
http://www.merdeka.com/sehat/hati-hati-kapur-barus-bisa-sebabkan-kanker.html

You Might Also Like

25 Comments

  1. Bau cat ngingetin aku sm nuansa mau lebaran wkwkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. cat rumah itu mesti, bukan cat kuku. iya kan nay?

      Delete
  2. Samaaa maaak..aku juga dulu suka nyiumin bau2 kamper, spidol, ama cat, eh 1 lg ama bau bensin -_- . Sampe skr sbnrnya msh suka tp ga dlm taraf kecanduan. Kalo ga sengaja kecium ya seneng aja.. ga sampai sengaja mencari utk dicium2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah ya, bau bensin. aq tambahi bau minyak tanah. haha.. aq juga untungnya dulu gak yg parah2 amat mba fanny, cm seneng aja, walaupun gak nyari2 tapi gatel pengen cium2 klo pas gak ada itu bau2an dulu. skrg mah see u bay bay, tapi klo pas megang gak lupa buat cium2 dikit :D

      Delete
  3. aku dulu suka pulpen yang harum2 gitu
    trus sampe mau kawen sukanya bau minyak kayu putih :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, yg pulpen wangi itu dulu dgosipkan mengandung narkoba, terus dilarang beredar kan ya..
      klo aq gak suka bau pulpen itu, soalnya malah bikin puyeng.

      nah klo bau minyak kayu putih mah kayaknya gak apa2 deh mba, kan itu kandungannya gak membahayakan, kecuali diminum mungkin :D

      Delete
  4. like a drug? ya sih potensi ngelem dah ini. Pernah dapet ini pas sosialisasi narkoba.
    Saya suka cium bau apa ya? kayaknya udah lama deh, tp pernah benda apa gitu pas masih kecil

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup betul, nagih klo yang suka. makanya serem juga klo jadi kebiasaan gitu mba

      Delete
  5. Bau cat atau parfum kadang bikin aku pusing.
    Paling suka kalo nyium bau roti yang lagi dipanggang, duh jadi lapeerr hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaa... bau roti yang dipanggang mah gak bahaya atuh mba :P

      Delete
  6. aku suka banget tuh nyium2nya tapi gak sampe nyari2 sih hehe. Kalau ada pasti dicium

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup.. toss mba noni, kalau aq skrg gitu udah gak pengen2 banget dan gak nyari2 juga

      Delete
  7. iya bener mba, ada perasaa nostalgia ketika kita nyium bau ya, seperti nyium bau minyak serej itu mengingatkan saya kepada kakek yg suka pake minyak sereh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. issh bau minyak sereh mah gak bahaya atuh, dan kayaknya gak bisa dibilang inhalant abuser deh ")

      Delete
  8. aku suka bakar"an kayu berasa kaya lagi mudik ke kampung, sama air hujan yang basahin tanah itu juga enak hihi, yang aneh malah menyenangkan ya dan susah ilanginnya

    www.leeviahan.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyak orang suka bau tanah basah pertama kali kena hujan, namanya petrichor. klo aku sendiri suka gak ngeh baunya, jadi ya biasa aja :)

      Delete
  9. yaampun bahaya banget ternyata :o
    aku banyak banget malah ketagihan bau. semir sepatu, spidol, pengharum ruangan, bensin. harus dijauhin da kayaknya nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bahaya banget, ayo2 dijauh2in itu barang2 manisnya :D

      Delete
  10. aku minyak tanah ma oli dulu... dulu pas mamaku masih punya pabrik aku seneng bgt berlama2 dipabrik buat nyium bau oli, trus waktu masih jamannya blm kenal kompor gas aku sering bgt disuruh beli minyak tanah ke warung...dan bau itu semua itu seger aja gitu hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak, minyak tanah juga wanginya seger2 gimana gitu ya... masih lebih enak dibanding bensin. tapi skrg udah tobat kan mba? ehehe

      Delete
  11. tia, kayanya aku juga inhalant abuse nih, suka bgt nyium aroma kopi dan martabak *yaelah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iiss itu mah kagak bahayaa anne, apalagi martabak. sayang banget klo cm dicium2, makan aja langsung hap hap

      Delete
  12. Eh iya loh...kamper, spidol, sama bau sendal jepit baru itu enak loh :)))) Kayanya aku juga kalo ngga ngerem bisa jadi inhalant abuser yak? Tapi dulu pas belom pindah rumah, paling demen bau gudang :D Soalnya dulu babeh suka nyimpen berkarung2 beras. Duh wangiiiiii

    ReplyDelete
  13. saya juga suka bau kamper dan makan beras sbnarnya pngn berhenti tapi gimana pengen terus . adakah solusinya untuk segera berhenti guys

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ko bsa ya sama banget, aku juga suka bau kamper sama makan beras dan susahh bgt buat berhenti

      Delete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe