Bagaimana Mungkin KPR Lunas dalam 3 Tahun?

Tuesday, September 20, 2016

Hari gajian adalah hari yang menyenangkan. Seperti yang saya pernah tulis disini. Yang awalnya merengut manyun gak jelas, begitu tahu kalau hari itu tanggal 25-an bisa aja tiba-tiba sumringah. Lihat pemandangan berasa seger, lihat staf penggajian berasa lebih cakep, lihat kerjaan berasa ehm... enteng. Hahaha... yakin lo?? Apalagi menjelang jam-jam 10 pagi, dering pemberitahuan hape pengennya dipasang lebih keras biar kedenger itu makcenting-nya. Lebay sih... iya lebay. Tapi nyatanya memang hari gajian itu hari dimana kebahagiaan seorang karyawan naik beberapa derajat kan?


Sayangnya, Saudara, kebahagiaan hari gajian biasanya hanya bertahan beberapa waktu saja. Katanya sih gajiannya sembilan koma, alias tanggal sembilan udah koma. Hahaa. Berapa hari tuh? Yaah, sekitar 2 mingguan lah. Karena apa? Salah satunya karena disedot setoran KPR yang gak kelar-kelar. Sepertiga gaji itu lumayan loh, apalagi kalau sudah tak single lagi. Karena masih banyak kebutuhan lain yang mesti dipenuhi. Makanya sebisa mungkin KPR segera dilunasi saja, biar bisa utang lagi beban pengeluaran terkurangi.

Lunasin KPR cepet? Hah? Serius loh? Kan itu butuh dana buanyaaak bangets. Dari mana atuhlah duitnya, nanem pohon duit gitu?

Yayaya... saya dulu juga mikirnya gitu. Meskipun sejak awal akad kredit sudah ber-azzam *eaaa* untuk melunasi KPR secepat mungkin, maksimal 5 tahun setelah akad. Dan alhamdulillah, ternyata 3 tahun kemudian sertifikat  rumah bisa saya tarik dari bank, yang artinya KPR saya dinyatakan lunas. Caranya gimana?

.
.
.

Jadi begini, kebetulan saya beli rumah pas harganya masih masuk akal dan sesuai dengan budget. Padahal lokasinya cukup strategis, cuma 5 km baik dari pintu tol Bekasi Timur maupun dari pintu tol Grand Wisata (10 menit via motor kecepatan sedang). Angkot dan ojek online pun selalu standby meski gak 24 jam. Dari harga yang ada, saya bisa DP sekitar 30%, sehingga di KPR-kan sejumlah 70%. Kemudian, dari 70% itu saya dapat promo pembayaran flat selama setahun. Tahun kedua dan seterusnya pembayaran bersifat fluktuatif. Nah bagian yang fluktuatif inilah yang bikin saya dan suami bertekad bener-bener untuk cepet kelar biar gak makin berat ngebayarnya. Walaupun kata orang, pendapatan setiap tahun bakal naik, tapi kaan siapa yang jamin? Siapa tahu diantara saya dan suami ada yang pengen pensiun dini dan gak kerja kantoran lagi.... Bisa berabe kalau cicilan makin bengkak kan, sementara pendapatan tidak sama dengan sebelumnya.

Oleh karena itu, memasuki tahun kedua saya hitung-hitung banget tuh bonus akhir tahun, cukup gak nih buat nutup KPR. Eh ternyata belum cukup dong, karena ada kebutuhan yang lebih urgent, yaitu renovasi rumah agar lebih layak huni. Maklum selama hampir 2 tahun rumah gak ditempati karena suami tinggal di Jepang. Mau nempati sendiri juga saya ogah karena perumahannya masih sepi waktu itu, belum banyak penghuni. Yasudah akhirnya ditinggal begitu saja, dengan sekali waktu ditengok untuk dibersihkan.

Selama renovasi mau gak mau saya mesti bayar cicilan rumah dengan jumlah yang sudah ter-upgrade karena kenaikan bunga bank. Sedihnya, naik sampai dengan 17%. Berasa banget! Tapi mau gimana lagi kan, yang penting rumah siap huni dengan kondisi yang lebih baik. Dihitung-hitung dalam waktu satu tahun saya bayar cicilan lebih mahal. Selesai renovasi baru saya dan suami mikir lagi untuk menutup KPR, gak mau kena bunga makin gede lagi.

Awal tahun ke-3, ngitung bonus lagi tuh. Hasilnya ternyata lumayan bisa lah nutup 75% dari sisa pinjaman. 25% sisanya dari mana lagi ya? Cari-cari-cari, kok pas banget saya sudah bisa ambil pinjaman dari koperasi kantor. Kebetulan ada program softloan yang memberikan pinjaman selama 3-4 tahun dengan cicilan tetap dan tentu saja jauh lebih ringan. Dan enaknya urusan pembayaran langsung potong gaji, jadi gak ribet. Makanya saya langsung ambil penawaran itu, mayan kaan daripada pinjem ke orang lain - yang mana saya paling anti pinjem duit ke orang pribadi.

Setelah semua dikumpulkan, saya dan suami pergi ke bank, urus ini itu dalam satu hari. Alhamdulillah akhirnya masuk kantong juga tuh sertifikat rumah. Pun sudah dibalik nama menjadi SHM. Leganyaaa bukan main, meski gaji mah tetep kepotong sama pinjeman koperasi ya. Hahaha... tapi kan gak seberat potongan bank plus gak ada pengembalian apa-apa.

Jadi kalau dirangkum seperti ini:

Juli 2012 - Beli rumah, bayar booking fee, pembangunan rumah dimulai
Agustus 2013 - (setelah setahun) Baru disuruh bayar DP 30% padahal itu rumah udah jadi loh, ajaib tuh developer. Haha.
Sept 2013 - Sept 2014 - Cicilan KPR tetap
Sept 2014 - Nov 2015 - Cicilan KPR floating 17%
Dec 2015 - KPR completed 100% -- yeay!
.
.
.
Dec 2016 - KPR again? Hahaha ngarep yee.... emang bayar pake daon! Sini mah maunya lunas tanpa syarat *ngelunjak*

Kesimpulannya ternyata bisa toh ngelunasin KPR dalam jangka waktu tiga tahun, padahal masa kerja kami baru 4 tahun waktu itu. Kalau boleh saya share trik dan tipsnya ya begini:
  1. Cari rumah yang sesuai budget, jangan maksain diri sendiri beli rumah yang harganya melampaui kemampuan. Meski begitu tetap harus cek kualitasnya ya.
  2. Kalau bisa DP diperbesar biar KPR gak banyak-banyak amat
  3. Bertekad kuat untuk segera lepas dari KPR
  4. Cermat dalam menghitung pendapatan dan pengeluaran 
  5. Pilih-pilih pengeluaran berdasarkan prioritas
  6. Hemat-hemat-hemat dan nabung-nabung-nabung khusus untuk pelunasan rumah --> klise sih, tapi it's work for me. Untuk tujuan pelunasan cepat ini saya memang lebih memilih nabung dibandingkan investasi, karena target yang pendek. Sementara investasi butuh waktu panjang, kalau cuma 5 tahun belum berasa apa-apa penambahannya, berdasarkan pengalaman saya sih begitu. Mungkin beda dengan yang lain.
  7. Kalau masih kurang, cari pinjaman yang ketentuannya lebih ringan dibanding bank
  8. Segera lunasi jika memiliki uang lebih dan cukup. Misal dengan memanfaatkan bonus tahunan/ komisi/ insentif/ dan lain-lain.
Gitu deh ceritanya, semoga bermanfaat buat teman-teman yang juga ingin segera melunasi KPR. Kali aja samaan metodenya. Atau kalau ada yang punya pengalaman lain silakan loh ya, sharing di kolom komen dibawah ini :)

\\

You Might Also Like

17 Comments

  1. Berarti siki kpr lunas, tinggal nunggu sing potong gji dri koperasi kantor ya mb? Podo karo aku, potong gajihhh tapi lebih ringan, nggonmu sing potong koperasi kurang pirang tahun maneh? Nggonku kurang 3 tahun maning kiye, suwiii banget ternyata hahhahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. podo telung tahun maneh, tapi pancen lebih ringan dan ora deg-degan setiap tahun gara2 floating rate. mg2 cepet rampuung amin

      Delete
  2. Aaaak
    Mbak Tiaaa aku lagi galau KPR tau. Mau ambil rumah tapi kata ibuku tar aja klo udah nikah. Soale klo blm nikah dan g kutempati pasti rusak. Udah nemu perumahan yg klik bgt. Tapi ga direstuiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. gara-gara komen kamu aq jadi pengen buru-buru balesin ih.
      kalau menurut aku sih ambil aja KPR selagi single, nanti kalau calon suami jg punya rumah kan jadi ada 2 tuh, mayan bisa buat investasi. hehee... pinter2 ngerayu ibu aja klo gitu nay :D

      Delete
    2. sama saya ambil kpr masih singel, pas nikah ada yang bantu lunasin :)

      Delete
    3. nah tuh nay, dengarkan apa kata mba shujindakara :D

      Delete
  3. Alhamdulillah adikku Arin juga lagi akad KPR tuh, semoga rezekinya lancar bisa cepat lunas..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. uamiiiinnnn... diaminke sek kenceng ini lo mba ika :)

      Delete
  4. Aaaahhh..iniiii.. Aku juga bertekad pengen segera lunasi hutang2.. Ya Allah..semoga dimudahkan. Aamiin..

    Yowis tante..fokus bikin baby aja. Ntar kan gajinya ada penyaluran..hihi.. Semoga segera yaa..tante Mbul juga. Aamiin.. :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Mba, harus ditekadi sejak awal biar makin semangat :) semoga cepet kelar ya mba KPR-nya dan lancar urusannya.

      yang kedua aq aminin pake banget lho ini mba :D

      Delete
  5. aaaah.. mau banget mak. Kami masih nabung buat DP mak. Boleh dibisikin dong info investasi jangka pendeknya kemana mak? emas atau reksadana? terimikisiii... :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. awalnya nabung pake emas mb,eh tapi pas mau dicairin sayang karena harganya masih jelek dan cenderung malah turun karena dulu belinya kan ada tambahan biaya cetak tuh.

      makanya lebih banyak nabung cash aja. untuk reksadana juga bagusnya minimal 5 tahun, itupun gak berasa-berasa amat ya, kecuali mungkin ambil yang RD Saham. Aq lebih sreg RD Syariah soalnya :)

      Delete
  6. Alhamdulillah saya juga Ternyata bisa Lunas 3 tahun :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah lega ya mba, beban satu terkurangi :)

      Delete
  7. Aaah selamat yaa! Sama rasanya seneng warbyasak kpr lunas lebih cepet, cerita pelunasan kpr juga ada di blog akuuh..hihi

    ReplyDelete
  8. tinggal di rumah sendiri tentu lebih membahagiakan yah Mba Tiaa :)
    selamat yah, yeay rumah sendiri euy!

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe