Ngenes-ngenesing Jaman Nge-Kost

Monday, September 26, 2016


Untung saya orangnya betahan dan mudah beradaptasi. Makanya gak heran jika ortu berani melepas saya tinggal sendiri sejak umur 12 tahun. Tapi tenang itu bukan dibuang kok, tapi diusir, ahahaaa... Bukan..bukan, lebih tepatnya karena keinginan saya sendiri yang pengen sekolah di luar kota.



Lokasi sekolah yang jauh dari rumah membuat saya 'terpaksa' harus nge-kos. Karena saya gak mau telat dan cepet capek kalau harus pulang pergi setiap hari dari rumah ke sekolah. Belum lagi kalau sorenya ada les atau kegiatan ekstrakurikuler, takut smpai rumah udah malem dan gak bisa belajar. Membayangkan besoknya mesti bangun dini hari untuk siap-siap ke sekolah, fiuuh, gak deh. Makanya mending kos saja.

Emang gak ada asrama atau pondokan biar lebih terjamin gitu? kan masih piyik banget umur segitu. 

Gak ada, karena saya pilihnya sekolah negeri, bukan pondok pesantren atau boarding school. Sebenernya pondok pesantren ada, tapi bukan milik sekolah. Dan suasananya emm gimana ya… saya gak cocok. Jadi pilihannya ya cuma nge-kos. Eh, sekalinya ngekos kok malah keterusan sampai SMA, kuliah, lalu lanjut kerja. Padahal mah kos-kosan yang pernah saya tempati gak semuanya bagus-bagus, malah kebanyakan suasananya memprihatinkan. Hahaa...

Mau tau ceritanya? Yuukk lanjut....!

***

Kosan jaman SMP saya nobatkan sebagai kosan terburuk, bahkan 2-2-nya. Di kosan pertama saya cuma bertahan beberapa bulan saja. Selain kurang bersih juga karena sekamar ber-4. Ditambah lagi kosan tsb barengan dengan kosan cowok, meski serumah dengan keluarga ibu kos. Karena banyak orang, suasananya jadi rame. Sangat rame, malah. Dan ini yang bikin saya makin gak nyaman, gak bisa belajar dan beristirahat dengan tenang. Saya memang lebih senang belajar dalam suasana sepi dan sendiri. Bukan rame dan sahut-sahutan.

Sedangkan kosan yang kedua, errr... mau nulis saja aku geli qaqak! Karena dapurnya sebelahan banget dengan kandang ayam. Terus tempat jemur bajunya juga sering ditongkrongi ayam karena letaknya ada diluar, artinya tidak ada batas antara kandang ayam dan tempat jemuran. Ditambah lagi tidak ada wastafel untuk nyuci piring, jadi kalau mau cuci piring mau gak mau ya harus di kamar mandi, padahal kamar mandi-nya barengan. Yang tentu saja kalau kamar mandi barengan kebersihannya gak bisa dikontrol 100% kan? Paling menyebalkan saat ada yang suka banget ngerendem piring, panci, ceret, dan peralatan dapur lainnya di dalam kamar mandi sampai beberapa hari. Belum lagi dengan ember-ember rendeman baju. Iuuh... kebayang gak tuh jijaynya?

Saking gelinya saya hampir gak pernah nyuci baju di kosan. Saya pilih bawa pulang baju kotor ke rumah setiap minggu. Selain malas nyuci dikamar mandi yang rupek saya juga menghindari ketemu ayam saat menjemur baju.

Banyak kurangnya tapi kok ya betah sampai lulus coba? Haha, iya abisnya dipikir-pikir udah males cari kosan lagi, jadi ya sudah jalani saja.

***

Setelah lulus SMP saya keterima di SMA yang masih satu kota. Karena lokasi SMA-nya jauh dari SMP, saya pindah kos di daerah yang lebih dekat dengan SMA. Semasa SMA pun saya 2 kali ganti kosan, alesannya karena kosan pertama mau dijual dan ibu kosnya mau pindahan.

Kondisi kos pertama jaman SMA sebenernya lebih baik dibanding kos jaman SMP, hanya saja kamar mandinya membuat saya selalu merem setiap kali mandi. Terus kalau mau berhajat saya juga mesti ribet ngeteng-ngeteng seember air dari sumur karena di kloset gak ada bak air. Bayangkan, kondisi perut mulas luar biasa dan masih harus ngangkut barang berat demi bisa bebersih. Akibatnya saya jadi malas pup karena rempong dan kayaknya itu salah satu penyebab yang bikin pup saya gak lancar dan cenderung terjadwal di hari tertentu dalam seminggu, hingga sekarang. Hahahaha.

Menjelang kelas tiga, saya mendapat kabar bahwa semua anak kos harus pindah, karena rumah kos akan dijual. Antara sedih tapi juga senang sebenernya. Sedih karena tanggung, senang karena saya jadi ada kesempatan nyari kos yang lebih baik, yang kamar mandinya lebih nyaman.

Kalau pengen nyari yang lebih baik kenapa gak dari dulu-dulu? Ya karena kosan saya yang pertama harganya termasuk murah dibanding lainnya, plus nanggung juga udah mau lulus, jadi ya gak pindah-pindah deh. Hehe.

Beberapa hari setelah diminta pindah, saya mendapatkan kosan yang kedua. Di kosan baru, kebetulan saya menjadi anak kos pertama yang mendaftar setelah penghuni sebelumnya lulus. Karena pengen sekamar sendiri (kos sebelumnya sekamar berdua) tapi dengan biaya yang lebih murah, saya ditawari kamar yang paling kecil. Tapi tahu gak, ternyata kamar saya beneran kecil loh, Sis. Ukurannya 1,5x2 meter kurang. Kayak kuburan! Muat satu dipan single, dengan sisa lantai hanya selebar satu sajadah saja. Saya perhatikan sepertinya kamar saya itu sebelumnya adalah calon kamar mandi lantai 2, tapi gak jadi dibuat. Miris amat ya! Berhubung harganya lebih miring dibanding kamar lainnya ya sudah hajar saja, cuma setahun ini. Untung suasana rumah yang ini jauh lebih bersih dibanding kosan saya sebelum-sebelumnya, gak ada lagi drama merem saat mandi atau ngangkut ember saat perut bergejolak tiada tara. Wkwkwkwk....

***

Begitu lulus SMA, saya pindah Solo karena kuliah disana. Dan ternyataaa.... drama kamar mandi terulang kembali. Meski gak parah sih. Haha... Saya kayak gak belajar dari pengalaman ya nyari kosan, kok masalah mulu sama KM nya. Ya gitu deh, karena waktu hunting kosan terbatas, tapi target harus dapat, mbuh piye carane. Selain itu juga karena kosan lain disekitarnya terlihat tidak lebih baik dari yang akhirnya saya pilih.

Sebenernya kamar mandi kosan saya itu bersih karena selalu dibersihin sama bude kosan (rewang-nya ibu kos). Masalah terletak pada keramik dan tembok kamar mandirnya yang buthek, kayak gak pernah dicat lagi. Masalah lainnya adalah air yang harus dihemat bener-bener karena sumbernya dari pompa air yang kemudian ditampung di ember-ember. Kalau boros si bude bakal ngomel karena kan doi capek harus ngisi lagi-ngisi lagi. Belum lagi kalau pas ngisi ada anak kos yang nyeterika baju, lalu listrik anjlog, bisa tuh seisi kosan kena semprot. Hahaha.... Listrik di kosan memang gak kuat kalau pompa air sedang nyala ditambah ada yang nyalain setrikaan atau heater, gak heran jika heater adalah barang terlarang di kosan.  

Oiya, kosan ini juga gak ada dapur dan wastafel cuci piring, dan kayaknya di Solo emang jarang kosan yang menyediakan dapur beserta perlengkapannya. Anak kos direkomendasikan beli makan di warung. Ya emang sih, murah meriah tapi kan gak selalu sehat ya…. Area parkir kosan pun terbatas, cuma muat 4 motor itu juga kalau mau keluar masuk mesti koordinasi dengan pemilik motor lainnya. Rempong deh bok!

***

Baru setelah kerja saya bisa menjadi lebih teliti pemilih dalam hal mencari kosan. Hasilnya lebih baikkah? Enggak juga sih, malah saya jadi keseringan pindah kosan kayak kucing baru beranak, 7x pindahan selama 3 tahun pertama kerja!

Kosan pertama termasuk yang oke-lah, saya bisa bertahan hingga 8 bulan. Lokasinya ada di Lippo Cikarang, tepatnya di Meadow Green, komplek yang ternyata dianggap kawasan ajeb-ajeb-nya area Lippo. Iuuh, untung saya dapat kosan yang bener. Jadi gak yang gimana-gimana gitu ngerasanya.

Enaknya kos saya yang ini adalah adanya bibi yang mau cuci setrika baju dan bersihin kamar setiap hari. Terus ada dapur lengkap dengan peralatan masak dan makan yang bebas pakai, 2 kulkas besar, parkiran luas, dan keamanan 24 jam. Bibinya juga bisa dipercaya, terbukti barang saya gak pernah bergeser secuil pun padahal kamar gak pernah saya kunci. Sayangnya saya mesti pindah kerja, jadi saya juga mesti nyari kos baru yang lebih dekat dengan kantor baru (yang sekarang). Goodbye kosan Meadow, see u again!

Kosan saya selanjutnya ada di daerah Cikarang Baru. Awalnya saya kos di Kedasih sampai dua kali ganti kosan karena gak betah. Alesannya: kamar kecil dan kamar mandi barengan yang bikin gondok kalau mesti antri pagi-pagi sementara jam kerja pagi banget kayak anak sekolah. Lalu saya dikompori teman sekantor untuk pindah ke kosan Pavillion. Alesannya biar banyak teman dan bisa berangkat kerja bareng-bareng. Waktu itu saya memang belum punya motor. Atas bujuk rayu yang sangat manis akhirnya saya luluh juga.


Kost Pavillion Jababeka, foto dari refrensi

Menurut banyak orang Kosan Pavillion adalah komplek kos-kosan mewah. Tapi kalau menurut saya mah cuma kosan komersil yang harganya naik setiap tahun dan kalau mau nginepin saudara bahkan ortu ada tarifnya minimal 50ribu/hari. Bentuknya semacam kluster perumahan tapi khusus kosan. Satu rumah berisi 10 kamar dengan kamar mandi masing-masing. Keamanan one gate system dan 24 jam. Ada bibi yang jaga, fasilitas mulai dari AC, laudry, dapur, ruang makan, kulkas, TV, hingga wifi. Biayanya jelas lebih mahal dibanding kosan biasa. Waktu saya sekitar 600-800rb untuk yang non AC. Sebenernya harga segitu sama dengan kos saya waktu di Lippo, hanya kalau di Lippo bukan rumah khusus kosan, tapi rumah pribadi yang dimodif jadi kosan.

Di Pavi (begitu sebutan singkatnya) saya bertahan cukup lama sekitar 2 tahun, tapi dengan 2x pindah. Pindah dari kos pertama karena masalah listrik. Jadi setelah ada kebijakan baru bahwa semua kamar harus dipasang AC, listrik kosan kok malah sering turun. Kayak gak dinaikkan dayanya. Kan kesel ya lagi santai-santai sepulang kerja tahu-tahu listrik mati. Mending kalau sekali dua kali. Ini pernah sampai 8 kali. Yang bikin makin gondok itu penjaga kosnya selalu gak ada ditempat. Auk kabur kemana, maklum penjaganya masih abege yang pacaran mulu. Ini bikin semua penghuni kosan ganti-gantian nyalain meteran listrik, setiap malam. Itupun hanya mengharap kesadaran masing-masing saja. Kalau udah sama-sama kesel ya gak dinyalain sampai pagi. Sudah komplain ke penjaga kos, tapi gak pernah disampaikan ke pemilik kos. Minta nomor pemilik kosnya gak pernah dikasih, takut dilaporin ini itu. Kan anak-anak kos jadi gondok. Hingga akhirnya rame-rame cabut nyari kosan lain yang lebih bener.

Kosan Pavi kedua saya alhamdulillah punya fasilitas yang hampir semuanya enak. Penjaga kosnya enak, harga lebih murah padahal fasilitas sama, dapur bersih, temen2 kos enak, listrik oke, air selalu nyala. Nyaman lah, bahkan sampai sekarang saya masih suka ketemu penjaga kosnya, kasih apa gitu biar seneng. Meski enak, saya gak lama tinggal dikosan itu, karena waktu itu mau nikah, saya memutuskan untuk mencari kontrakan yang lebih luas dan bisa dipakai berdua.

***

Setelah dari Pavi saya pindah ke kontrakan. Kontrakan 3 ruang lebih tepatnya, terdiri dari ruang tamu, kamar tidur, dapur dan kamar mandi. Bisa dibilang kontrakan tsb merupakan kosan terakhir saya setelah sekian kali melalang buana dari satu kosan ke kosan lainnya. Tapi jangan pikir seperti rumah petak macem di Jakarta yang padat merayap itu ya, meski lokasinya memang di dekat kontrakan padat 1000 pintu. Yang membedakan kontrakan ini dengan yang lainnya adalah konsepnya yang bagus dan tertata. Kasih jempol buat pak haji - begitu kami menyebut sang pemilik kontrakan.

Kontrakan Pak Haji, foto koleksi pribadi

Kontrakan dibangun membentuk letter L diatas sebidang tanah yang lapang. Di halamannya dilengkapi masjid dan area parkir yang luas (bisa untuk mobil dan motor). Sekilas mirip bangunan sekolahan. Areanya bersih, rapi dan terlihat lebih wah dibanding yang lain. Maklum denger-denger bapak kosnya merupakan salah satu orang terkaya di Cikarang, sekaligus anggota DPR Bekasi. Yang membuat kontrakan ini nyaman karena sirkulasi udaranya yang baik dan areanya yang luas. Harganya memang lebih tinggi dibanding kontrakan sejenis, tapi bagi saya worth banget. Makanya saya betah tinggal disana sampai 2 tahunan hingga akhirnya dijemput suami untuk menempati istana sendiri, Hahahaiii!
.
.

Konsep Kost-an Ideal Masa Kini

Berdasarkan pengalaman selama 14 tahun hidup di kos-kosan, saya jadi tahu kosan yang baik dan ideal itu yang seperti apa, yang bikin penghuni kos betah dan nyaman. Dari pengalaman itu saya juga jadi kepengen punya kosan sendiri, tapi mbuh kapan, soalnya modalnya kan guedeeee. Bahkan saya sudah iseng-iseng bikin gambar modelnya lho. Gambar tangan sih, autocad sudah banyak yang lupa soalnya, hihi. Kapan-kapan ya saya share desain ala-alanya. Kalau sekarang saya bagi konsepnya dulu....

Jadi buibu pak-bapak kalau mau membangun kost-kost-an atau kontrakan itu baiknya menurut saya kosan yang baik itu adalah yang:

1. Ukuran
Ukuran bangunan harus proporsional (meliputi rumah dan isinya). Makin luas makin oke sih, tapi bukan berarti mewah mogrong-mogrong. Ya.... paling gak ukuran kamar standar 3x2 atau 3x2,5, syukur-syukur bisa 3x3. 

2. Sirkulasi udara
Sirkulasi udara harus lancar, apalagi kalau semua kamar bisa mendapatkan udara segar secara langsung. Ini salah satu yang saya dapatkan di kosan yang terakhir alias di kontrakan 3 ruang. Begitu buka pintu saya langsung ketemu angin, sinar matahari dan udara segar. Fresh banget dan ruangan jadi jarang lembab.

3. Area bersih
Gak perlu penjelasan panjang lebar lah ya, saya udah cerita banyak diatas, termasuk tentu saja tentang kamar mandi yang mesti dijaga kebersihannya.

4. Ada dapur dan wastafel untuk cuci piring
Wastafel ini penting loh, tapi gak semuanya ngerti, buktinya ada saja kosan yang gak menyediakan wastafel buat cuci piring, seperti kosan saya jaman SMP dan kuliah.

5. Parkiran luas
Paling gak bisa buat parkir motor. Kalau bisa buat mobil tentu akan lebih bagus, biar yang bawa mobil gak rempong mau naruh mobilnya dimana. Tapi biasanya sih di-charge lagi alias ada biaya tambahan *emang bisa saja ibu kosnya. hahaa. note: di kontrakan pak haji parkir mobil 100rb/bulan*

6. Keamanan terjamin
Ini harus banget. Mengingat biasanya area kosan rawan akan pencurian. Apalagi kosan mahasiswa, yang biasanya masih polos-polos, ceroboh pula. Wes biasa denger motor, hape, laptop, bahkan jaman dulu PC yang berat saja bisa ilang, di siang bolong lagi.

7. Air lancar
Ini juga super penting karena air kebutuhan primer banget. Jangan sampai macet deh kalau gak mau dikomplain penghuni kos. Makanya kalau bisa harus ada 2 sumber air, pompa dan PAM, jadi kalau mati salah satu masih ada cadangan lainnya.

8. Penjaga kos yang friendly, kooperatif dan jujur
Pemilik atau penjaga kos yang baik itu bakal dianggap sebagai saudara oleh penghuni kos. Bahkan sampai si anak kos lulus dari kosan, seperti bapak kos suami saya waktu di Solo. Orangnya ramaaah banget. Makanya setiap kali kami ada kesempatan ke Solo selalu menyempatkan untuk mampir.

9. Listrik aman
Apa enaknya ngekos kalau listrik ajrut-ajrutan. Kadang nyala kadang mati. Makanya kestabilan listrik di kos termasuk yang gak boleh luput dari perhatian.

Catatan khusus untuk listrik: Jaman sekarang kan sudah banyak yang beralih ke listrik token tuh, dan rasanya kosan/kontrakan akan lebih menyenangkan jika listriknya pakai token. Apalagi kalau tiap kamar punya meteran sendiri-sendiri. Gak ada lagi tuh iri-irian siapa pakai listrik paling banyak. Karena kendali penggunaan listrik kan masing-masing. Mau diisi ya nyala, gak diisi ya mati. Ibu kos juga untung karena gak perlu lagi kebebanan biaya listrik kos tiap bulan. Kelebihan lain pakai listrik token yaitu isi ulang yang gampang. Biayanya juga bisa diatur sendiri oleh penghuni kos, dan bisa beli dimana saja. Di minimarket, internet banking, atm, dan bahkan kalau beli di toko online pelanggan bakal sering dapat diskon. Untung banyak lah pokoknya!

10. Fasilitas pendukung lainnya beneran ada alias gak php, misal promonya ada wifi ya beneran ada wifi. Ada TV ya beneran ada tv-nya atau minimal ada colokan yang langsung ke antena TV. Dll.

11. .....

No 11 dan setelahnya boleh ditambahi sendiri, misal dekat dengan area sekolah atau tempat kerja, dekat dengan area kuliner, dan lain-lain. Silakan mari-mari ditambahi.

Yang pasti buat saya 10 diatas adalah prinsip mencari atau membuat kosan. Emm... tapi kayaknya jarang sih ya yang bisa terpenuhi semuanya, kalaupun ada pasti harganya ajegile. Yaa... paling gak 60% dari 10 itu terpenuhi kayaknya cukup sih. Hehehe...

\\
tia putri


*
Referensi gambar:
- www.smallworks.ca
- fjb kaskus
- rumahdijual.com
 

You Might Also Like

5 Comments

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  2. Wahahaa foto kontrakane pesti wes diresiki disit

    ReplyDelete
  3. Aku dulu nyari kos2an yang penting harga, ac, air, internet dan parkir plus bersih haha. Tapi segitu aja susah juga ternyata.

    ReplyDelete
  4. Yey aku di pavi udah 4 taun ini mba. Males pindah2...nunggu dijemput suami aja amiin

    ReplyDelete
  5. Kalo bicara soal ngekost, aku punya banyak pengalaman unik waktu ngekost pas kuliah. Kosku dulu disebut penjara wanita karena baru buka jam 05.00 dan tutup jam 22.00. Yah tau sendirilah kalau anak kuliahan kan pengennya bebas keluar malam. Tapi ndilalah kok betah 5 tahun di penjara wanita. Di kosan itu juga aku pernah 'membakar' kamarku karena teledor nyalain lilin dan karena panik aku cat sendiri kamarnya biar nggak ada bekas-bekas kebakaran. Kamar kebakarannya baru ketahuan sama aa penjaga pas udah 3 tahun kemudian, hahaha.

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe