Kuliner (Jadul) Sekitar Kampus UNS Solo

Tuesday, November 08, 2016

Hujan memang seringkali membawa kenangan ya... Jadi melow melow melati alibaba deh daku. Tapi kali ini kenangan akan makanan sih, bukan yang galau-galauan ria gitu. Dipicu pula oleh rasa lapar yang tetiba menyergap *halah*. Kemudian rasa lapar itu membawa pikiran ini pada pusaran waktu 5-6 tahun yang lalu, saat masih kuliah unyu-unyu.


Yak, mari mengenang aneka kuliner dan jajanan di seputaran kampus UNS, salah satu kampus negeri favorit di kota Solo. Apakah saat ini makanan-makanan itu masih ada? Atau sudah punah?

Apa saja itu?

1. Nasi goreng Kharizmaku super pedas

Nasi goreng ini lokasinya tepat di seberang gerbang depan kampus. Buka setiap sore mulai pukul 5 hingga malam hari. Warungnya berupa tenda, tapi pengunjungnya jangan salah, selalu rame! Ciri khas nasi goreng ini adalah selalu disajikan dengan kerupuk udang -gratis. Sedang menu andalannya nasi goreng mawut khas Magelangan yaitu nasi goreng yang dicampur mie. Rasanya juga lebih rempah dibanding nasgor lainnya. Kalau suka pedes sebaiknya bilang ke abangnya "super pedes pake banget" karena kalau cuma bilang pedes doang rasanya alamaak gak ada pedes-pedesnya. Bisa dimaklumi kali ya karena Solo itu basisnya makanan gak pedes. Hehe... Btw, masih ada gak sih di depan kampus nasgor legenda para mahasiswa ini?

2. Penyetan Nuno

Tidak jauh dari nasgor Kharizmaku, berdirilah tenda penyetan Nuno. Jadi dari depan kampus posisinya nyebrang terus jalan ke kiri dikit. Dulu sebelah-sebelahan sama warung Lamongan apa ya lupa namanya, abisnya si warung Lamongannya bukan favorit sih jadi kurang nancep di memori hehe... Penyetan yang disajikan sederhana banget, karena seingatku menunya cuma tempe telor penyet saja, gak ada ayam-ayaman -kalau gak salah ya. Yang bikin istimewa tentu saja bagian sambelnya dong, rasanya pedes manis kayak bumbu rujak tapi dominan terasi. Dah to, pokoknya pas banget disantap bersama nasi pulen panas yang mengepul-ngepul. Dijamin tanduk alias nambah porsi. :D

3. Wedangan Depan Kampus

Sebenernya sih wedangan biasa, cuma istimewanya ada di depan kampus yang rame kalau malem, cocok buat ngobrol-ngobrol sembari nyemil nasi kucing barang 2-3 bungkus plus aneka tusukan macem sate koyor panas, ceker bacem, tempe bakar, dan sate tutut. Juga tak pernah lupa pesen es kampul - es teh dikasih irisan jeruk peras - orang bule sih bilangnya lemon tea.

4. Wedangan (Bank) Lippo

Masih seputar wedangan, tapi yang ini lebih nikmehh, terutama sate tututnya. Kenyel-kenyel pedes merica gimanaa gitu. Lokasinya dulu ada di sebrang gang Mendung 2 area depan kampus. Deket warung ayam kremes Itak Ituk -ayam kremes yang sebenernya bukan favorit-favorit amat tapi menjadi penolong di saat wikend karena warung yang lain pada tutup.

5. Warung Markas Solo

Ini juga warung penyedia penyetan tapi ada menu ayamnya. Rasa sambalnya juga enak lho, modelnya sama-sama pedas manis terasi gitu. Meski kalau dirangking nomer 2 dari penyetan Nuno. Kabarnya Markas Solo sekarang masih ada dan makin berkembang. Ahh... jadi pengen cek deh pan-kapan. Oiya, lokasinya kalau jaman dulu sih masih bentuk tenda di trotoar area depan TBS - Taman Budaya Surakarta. Kalau sekarang, menengok google map lokasinya jadi ada di daerah perumahan depan kampus - sebrang gerbang utama.

6. Ayam Tulang Lunak Bengawan Solo

Lokasinya ada di dekat Sungai Bengawan Solo, deket kedai es degan yang berjejer-jejer. Dulu ruameee banget dan termasuk makanan mewah. Biasanya bisa makan ini karena gratisan acara kampus atau makan-makan sama dosen atau laboratorium. Harganya kurang ciamik dikantong eike. Hehehe. Ayamnya sih enak, tapi saya gak gitu suka sambelnya yang manis. Untungnya ada pilihan sambel koreknya, jadi dapet juga yang pedes membahana *lebay*

7. Ayam Tulang Lunak Mesam Mesem

Lebih tepatnya seberang gang Mendung 2, masih sepanjang jalan utama area depan kampus (Jl Ir Sutami). Rasanya enak kok, sebelas dua belas sama yang Bengawan, termasuk harganya juga. Hahaha....

8. Ayam Penyet Cah Solo

Nah ini juaranya ayam penyet sambel mentah kesayangan. Warungnya juga masih eksis hingga sekarang, dan ibu penjualnya masih hapal sama kita waktu tahun lalu mampir kesana. Ini pasti gara-gara kelakuan si mamas yang kalau makan disini sambelnya suka minta nambah, padahal udah dikasih banyak. Hahaha.... Soal rasa? Enak sih, karena saya suka sambel mentahnya. Lokasinya dimana? Di perempatan Sekarpace, kalau di Gmap disebutnya sebagai jalan HOS Cokroaminoto.

9. Rica-rica mercon Bu Sartini

Jujur baru tahu namanya Bu Sartini setelah googling lho. Dulu-dulu mah nyebutnya rica-rica setan, bukan mercon *dikeplak yang punya warung*. Rasanya? Beeh rica-rica ayamnya mercon abis. Puedeeessss mampus. Ditambah ibu-nya agak-agak galak, kebanyakan makan cabe kayaknya hahaa.... Si mas tuh yang pernah kena semprot padahal cuma minta nambah kuah dikit aja. Hahaha. Biasanya rica-rica ini enak dimakan pake sayur bening bayam, yaa nyambung gak nyambung sih, tapi lumayan lah buat nyelimur rasa pedesnya. Lokasinya dimana ya, aduuh daku lupa banget pokoknya ada di perumahan belakang kampus Akper atau bisa ditembus dari jalanan menuju kampus ISI Surakarta.

10. Nasi goreng duaribuan

Serius dijeee... disaat harga nasgor waktu itu sudah menginjak angka 5-8ribu, warung nasgor yang lokasi persis disamping timur gerbang depan kampus hanya mematok harga 2ribuan saja. Apakah nasinya bener? Bener kok, rasanya tetap enak. Kayanya sih yang bikin jadi murah karena masaknya langsung sewajan gede dan gak bisa custom gitu. Kalau pas dapet pedes ya pedes, gak ya engga. Yang bedain paling tambahan telor dadar atau ceplok sesuai rikues pembeli.

11. Nasi Goreng (Mang) Asep

Hahahaa.. jaman kuliah kebanyakan makan nasgor ya saya ini, yang direview nasgor melulu. Tapi yang ini beda loh, spesialnya adalah nasi goreng mawut indomie. Yaa! mie yang dipake itu indomie boleh pilih rasa. Special kan? Cocoklah buat pecinta Indomie. Lokasinya ada dibelakang kampus daerah kampung dekat Solo Technopark. Mblasuk-mblasuk lah tapi jaman dulu terkenal.

12. Warung Makan Banyumasan

Ini juga warung pedas andalan meski harganya termasuk mahal waktu itu. Menu kesukaan saya adalah oseng sosis pedas. Setiap beli makan disana selalu itu yang dipesen, jarang banget ganti. Lokasi warung ini ada di Jl. Ki Hajar Dewantara, tepatnya di sebrang gerbang belakang kampus UNS. Beberapa hari yang lalu saya bilang ke adek yang kuliah di sana untuk cobain, ah dasar bocahnya gak suka jajan kayak mbaknya jadi belum kesana-sana, padahal sini penasaran banget pengen tahu masih eksis gak itu warung idola.

13. Warung SS - Spesial Sambel

Ini termasuk warung mahal pun. Kesini biasanya kalau lagi perayaan spesial dan lagi dapet gaji asistensian. Haha... Menu andalan plencing kankung yang lebih mirip brambang asem. Menu lainnya standard sih tapi rasanya juara. Apalagi sambelnya, terus nasinya free flow pula, cocok lah buat kantong mahasiswa baru gajian. Wkwkwk.... Warung ini termasuk yang eksis hingga sekarang lho, malah banyak niru.

14. Warung Sambel Petir

Mirip dengan SS, tapi ini versi murahnya. Em... tapi sebenernya rasanya agak micin banget meskipun enak. Seingat saya dulu paling suka beli menu terong goreng sambel bawang. Rasanya juosss kotos-kotos. Lokasi warung dulu ada di Gang Surya Tenggelam, tepatnya lupa, pokoknya deket kosan mewah yang kamarnya punya pintu langsung akses keluar macem kontrakan seribu pintu di cikarang.

15. Hik Koyor Belakang Kampus

Inilah jajanan "nakal" di malam hari. Gimana gak nakal lawong yang dimakan berupa gumpalan-gumpalan koyor -lemak, gajih sapi- yang ditusuk ala sate-satean. Sekali pesan bisa 10-20 tusuk, benar-benar menimbun dosa lemak. Hahaa.. apalagi teman saya ada yang nambah sate brutu, ya ampuuun doble dosa banget. Tapi enak loh apalagi pas masih panas baru diangkat dari bara. Rasanya krenyes-krenyes. Sayang lokasinya jauh euy ada di daerah belakang kampus dekat asrama UNS yang konon katanya berhantu. Hiiiyy.... serem, tapi tetep aja dijabanin kesana kalau lagi kumat pengen bikin dosa perut. Heheee....

*****

Hemm... banyak yaaa, daftarnya sudah 15 aja. Dan itu belum semua, masih ada baanyaaaak lagi warung nikmeeh lainnya di seputaran kampus. Oiyaa, yang saya tulis diatas itu yang rasanya masuk selera saya aja yaa, dan kebetulan semuanya hampir setiap hari selalu rame pembeli.

Pengen banget meng-agendakan waktu khususon napak tilas aneka kuliner jaman ngampus dulu, sambil foto-foto tentunya. Kalau dulu pan makan tinggal makan ya, gak mikir nulis-nulis segala. Sekarang nyesel deh. Haha....

Mbak-mas -yang alumni UNS- pernah makan di salah satu warung itu?

ps: Maap ya gak ada foto2 makanannya dulu belum mampu jaman hape berkamera. lol


\\

You Might Also Like

17 Comments

  1. haha.. di zaman modern kayak gini masih ada aja yang jual nasgor cuma 2ribu.. saya aja beli nasgor bawa nasi dari rumah juga udah 5 ribu mba..

    ReplyDelete
  2. jamanku taun 2005 an itu warung beluman ada di uns. warung paling favorit itu ayam bakar pak wal, itak ituk, bu beng, warung bambu, hik bawah perahu stsi, gitu deeeh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah yang ini seangkatan nih hahaha.... Yg di artikel ga da yg ngerti 😂

      Delete
  3. Katanya UNs lebih murah2 timbang IPB mba. Gitu ya.

    ReplyDelete
  4. KOYOR PAK DI, BANYUMASAN, AYAM BAKAR BU DARMO, PENYETAN CAH SOLO, TULANG LUNAK BENGAWAN, FAVORIIIIIT SEMUAAA MBAK,, HUUUU JADI KANGEN UNS

    ReplyDelete
  5. Halo!!!
    Koyor itu artina jerohan ya Mbak?

    ReplyDelete
  6. SS masih ada ya..aku sama suami suka banget kesini..ayam bakarnya juara banget :D kangen nya aku maak

    ReplyDelete
  7. Aduh kok enak banget ituu.. aku jadi kangen ama kuliner solo. besar di solo aku malah sama sekali belum pernah ngicipin kuliner uns loh.. bahkan kayaknya aku belum pernah masuk UNS..

    btw. depan gerbang kampus UNS itu rumah mantan pacarku loh Tia.. #eaaak

    ReplyDelete
    Replies
    1. hah? gerbang depan apa belakang mba? klo depan gerbang UNS depan kan cuma ada fotokopian sama warung padang. apakah pacar mba yang punya? hohhooo

      Delete
  8. warung sambal petir ... kayak nya asyik juga tu ........ :)

    ReplyDelete
  9. banyak juga list makanan yang bisa dicoba ya kak dan aku penasaran ama yang pedas-pedasnya

    ReplyDelete
  10. mbaaakkkkk ihh pengen ke solo jadinyaaa, mengenang masa-masa kuliahhh

    ReplyDelete
  11. aissshh kalo ke solo aku jrg main ke daerah UNS mba... ;p.. jd kurang tau kuliner2 enak dan murah ala mahasiswa d sana... kapan2 kalo mudik bisa dicobalah... :D

    ReplyDelete
  12. Wah... banyak banget.
    Kalo aku pasti bingung nih mau makan dimana. :D

    ReplyDelete
  13. Rica-rica mercon Bu Sartini, pedasnya bikin kapok, tapi bareng teman2 tetap sering kesana, kangen mbak2 akper katanya hahaha....

    Kumpulan peta kota dan kabupaten se Indonesi lengkap

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe