The Doorprize

Tuesday, February 07, 2017


Saya pernah ngomong ke suami, juga ke beberapa teman tentang ke-tidak-hoki-an saya kalau ikut acara-acara yang ada doorprize-nya. Ternyata saya kok ya senasib sama suami. Pokoknya kalau ada acara macem family gathering, arisan, atau kumpul-kumpul lainnya gitu saya milih tutup kuping, lawong gak pernah kesebut namanya. Bahkan untuk sebuah voucher pulsa pun enggak. Hahahaa *miris*

Sementara itu, ada temen saya yang kayaknya hokiii banget. Dua atau tiga kali ikut gathering selalu saja namanya muncul di undian. Mana dapetnya jos-jos. Ya motor, ya laptop, yang terakhir apaa gitu semacam alat elektronik -lupa. Jadi iri-iri gimanaaa gitu. ๐Ÿ˜œ

Dalam urusan per-doorprize-an, saya punya sebuah cerita yang bikin ngikik tapi getir. Teman saya, sebut saja namanya Manajer Han. Suatu hari dia ada undangan seminar di Jakarta. Biasanya nih kalau seminar-seminar besar doorprize-nya bejibun dan mantabh! Gadget keluaran terbaru pastilah ada. Manajer Han berangkat ke seminar sendiri saja-gak bawa tim, hanya dianter supir. Sudah menjadi kebiasaan di tempat kerja saya, jika pergi diantar supir kita yang tanggung makan siangnya, meski jatah maksi supir sudah ada. Ewuh pekewuh laah... Begitu sampai tempat seminar, Manajer Han mengajak pak supir untuk masuk sekalian, yaa itung-itung ikut makan siang gratis. Apalagi kebetulan hari itu supir yang nganter yang paling cihuy penampilannya. -- Psst... catatan ya, kalau situ lihat si pak supir, yakin situ gak akan percaya kalau dia supir perusahaan. Bahkan boleh dibilang sama Manajer Han 11-12 lah tampilannya. Seriuss!

Singkat cerita, Manajer Han ikut seminar bersama si supir. Setelah makan siang lanjut sesi terakhir, pembagian doorprize. Ini yang ditunggu-tunggu kaan? Kalau di seminar sebelumnya ada timnya yang menang Ipad mini, apakah seminar kali ini Manajer Han membawa sesuatu yang lebih wow?

.................... UNDIAN ke xxxxx.... berupa Iphone 6 terbaru didapatkaan oleeh..............


SUPANDIO!!! -bukan nama sebenarnya-

Lho...lhoo... who is Supandio? Tebak tebak?

Yak benar, Supandio is the supir who accompany Manajer Han. Hahahahaaa...... Lalu Manajer Han dapat apa? Dapet angin belaka. Begitu sampai kantor ketambahan dapat gegeran temen-temen, termasuk dari saya. Cian ๐Ÿ˜‚

Usut punya usut ternyata sebelum masuk ruangan, Supandio sang supir ikut menuliskan namanya di secarik kertas yang disediakan karena tidak punya kartu nama. Ealaah namanya hoki yaa, bisa aja dapet. Rejeki! Dah lah makin necis aja itu supir... Hahahaa....

*****

Lalu hubungan cerita tadi dengan yang mau saya ceritakan apa?

Hemm.... jadi beberapa minggu yang lalu suami saya ada acara seminar. Saya senang karena seminarnya ada di deket tempat saya kerja. Jadi bisa berangkat dan pulang bareng. Hemat ongkos dong. Udah seneng-seneng gitu, ealah besok paginya saya malah dapat tugas ngantor di Cakung yang notabene berlawanan arah dengan suami. Huhuu... batal hemat deh!

Disela-sela seminar, suami chatingan sama saya. Biasalah seminar kan bikin ngantuk ya, makanya chatingan biar gak ngantuk-ngantuk amat. Dari barisan chating, saya ada bilang gini ke suami, yang tumben-tumbenan kali ini kayak ngarep banget dapet doorprize ๐Ÿ˜†



Sadar diri gak pernah menang, membuat saya gak ngarep blas. Dan becandaan itu sekedar godain suami yang lagi lucu-lucunya  ngantuk-ngantuknya, hahahaa...
.
.

Jam pulang kerja akhirnya tiba, saya mesti bersiap-siap. Saya pulang bareng teman yang searah, turun di salah satu mall di Bekasi nunggu dijemput suami. Gak lama akhirnya suami dateng juga. Tapi pas ketemu terjadi insiden kecil -saya ngambek- karena si mas gak nemu-nemu lokasi saya berdiri menunggu dijemput, huft-

Aslinya suami gondok juga sih, tapi lebih sabaran aja ๐Ÿ˜‚. Di mobil, suami cuma bilang kalau ada hadiah buat saya. Wow, langsung sumringah gak sih digituin? Jarang-jarang loh, dan kapan coba dia belinya. Saya diminta ambil tas seminar di deket kaki (dibawah jok). Begitu dibuka... taraaaa........ Isinya MODUL SEMINAR + notebook -- buku kecil, bukan laptop mini dan pulpen.

WOWW DAHSYAT!!!

Sontak saya protes dong, kok gini doang dibilang hadiah? Apakah si mas mabok?? Kebanyakan makan kali ya tadi? Huhuhuuu....

Dan suami tetep aja bilang kalau itu spesial khususon buat saya *ngomong dengan muka datar*
Karena masih dongkol saya taruh lagi itu tas di bangku belakang sambil tetep merepet. Sebagai gantinya saya malak minta traktiran steak -jatah makan-makan ultah yang terlambat- ๐Ÿ˜Ž๐Ÿ˜๐Ÿ˜‘๐Ÿ˜’ *yang ultah siapa yang dipalak siapa*

Untungnya hari itu suami lagi baik, meski di-ambekin istri karena hal gak penting doi mau aja meluncur ke warung steak. Saya iming-imingi masih dapat jam promo juga sih. Wkwkwkwk....

Yasudah daripada sebel enggak jelas, akhirnya kami ngobrol2 aja. Saya tanya tentang seminarnya, yang dapet doorprize siapa aja, orang mana, apa aja barangnya, blablaaa *kepo* Suami bilang yang dapet ini itu ini itu ..... sampai tiba-tiba suami bilang "Cin, coba deh ambilin barang di kolong jok (Tia -saya)". Tanpa babibu saya nurut aja. Pas diraba, eh...eh... ada kotakan. Apaan ini?

Apakah akyu mendapatkan iphone seperti dalam chatingan tadi siang????
Dan tadaaaa: sekotak hape berwarna putih emas, brand Ippp...Oppo. Hahhaa....
Yeaaayyy cincot - cinta dapat hape? Seriuss? Tadi katanya yang dapet doorprize si ini dan si itu?

 btw, kalau lihat foto ini berasa miring gak sih?


Duuh saya kegirangan banget rasanya!! Baru kali ini lho kami - iya saya dan suami- dapet doorprize. Mau oppo kek mau iphone kek apa aja hajar dah. Hahaha....

Etapi etapi itu bener hape buat ane? Alhamdulillaah, iyaa aja dong. Spesial buat saya sebagai tambahan hadiah ultah, katanya. Aiihh setelahnya pipi suami abis saya cubit-cubitin mesra, dan makan steak pun jadi jauuh lebih nikmeh! Untungnya lagi saya belum ganti hape, yang mana hape saya belum 4G, jadi masih boros kuota. Hape satunya pun berupa blekberi sejuta umat yang karet pinggirannya sudah mreteli kayak dimakan tikus.

Disela-sela obrolan, suami bilang "Kalau dikasih apa-apa itu mestinya seneng dan bersyukur, jangan ribut dulu" Hehehee iyaaa iya itu tadi emang otak sama hati lagi somplak pas dikasih tas isi modul seminar doang, padahal biasanya saya malah nge-tag-in tas seminarnya duluan buat dikumpulin.

Kemudian saya juga jadi keinget sama istilah "be aware with the words", kalau kejadiannya yang seneng-seneng gini terus kan asyik. Lah kalau enggak kan berabe ya? So, jaga mulut jaga muluuut, apalagi kalau udah jadi orangtua, setiap kata-katanya manjur kan?

sumber foto 1: http://parade.com/


\\

You Might Also Like

1 Comments

  1. Selamat Mbak, atas doorprize suaminyaa.. hihi

    saya bacanya sambil deg-degan penasaran.. ^^

    salam kenal btw :)

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Friends

Community

Blogger Perempuan

Subscribe